Pertukaran Crypto Tolak Permintaan Fedorov, Hillary Clinton: Saya Kecewa

Pertukaran Crypto Tolak Permintaan Fedorov, Hillary Clinton: Saya Kecewa

Beberapa crypto exchange atau pertukaran crypto telah menolak permintaan Mykhailo Fedorov untuk berhenti melayani pengguna Rusia.

Sebelumnya, Wakil Perdana Mentri Ukraina, Mykhailo Fedorov, meminta kepada pertukaran crypto untuk berhenti melayani pengguna dari Rusia.

Dan pada akhirnya, beberapa pertukaran crypto terkemuka seperti Binance dan Kraken menolak permintaan tersebut.

Pendiri dan CEO Kraken Jesse Powell mengatakan platform itu tidak dapat “membekukan” klien Rusia “tanpa persyaratan hukum” untuk melakukannya.

Menanggapi hal tersebut, mantan kandidat presiden Amerika Serikat, Hillary Clinton mengeluarkan kritikannya dan mengaku bahwa Ia kecewa atas keputusan tersebut.

Dalam sebuah wawancara baru-baru ini untuk MSNBC, Hillary Clinton mengatakan dia “kecewa” karena beberapa pertukaran crypto masih memberikan layanan kepada pengguna Rusia:

“Saya kecewa melihat bahwa beberapa dari apa yang disebut pertukaran crypto, tidak semuanya.”

“Tetapi beberapa dari mereka menolak untuk mengakhiri transaksi dengan Rusia untuk beberapa filosofi libertarianisme atau apa pun,” lanjut Clinton.

Dalam pandangannya, setiap orang harus melakukan “sebanyak mungkin” untuk mengisolasi kegiatan ekonomi Rusia:

“Tekanan itu benar-benar akan berdampak pada Putin. Saya pikir orang Eropa harus melihat bagaimana mereka dapat mencegah pasar crypto memberikan jalan keluar ke Rusia.”

Di antara pertukaran yang masih melayani pedagang yang berbasis di Rusia adalah bursa tekemuka Binance dan Kraken.

Organisasi berpendapat bahwa sebagian besar pengguna tersebut menentang perang, dan itu akan bertentangan dengan konsep industri crypto untuk membekukan akun mereka.

Clinton telah mengangkat kekhawatirannya pada bitcoin dan altcoin. Pada bulan November, dia mengklaim bahwa adopsi luas mereka dapat mengacaukan seluruh negara.

Dengan demikian, pemerintahan Biden mulai menyadari betapa pentingnya menerapkan peraturan tentang industri crypto.

Mykhailo Fedorov minta pertukaran crypto berhenti layani orang Rusia

Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Jelajahcoin, Wakil Perdana Mentri Ukraina, Mykhailo Fedorov, telah meminta kepada para pertukaran crypto untuk berhenti melayani pengguna dari Rusia.

Selain itu, Fedorov juga meminta untuk pertukaran crypto untuk membekukan semua alamat blockchain dari pengguna Rusia.

Hal itu dituturkan Fedorov tidak lain untuk membantu Ukraina mempertahankan diri dari invasi Rusia yang sedang terjadi.

Dalam sebuah tweet pada hari Minggu, Fedorov menekankan pentingnya memotong akses crypto ke politisi Rusia dan Belarusia, serta “menyabotase pengguna biasa”.

Postingan Terkait

Jelajahcoin