CEO Ripple: Hanya AS Yang Menganggap XRP Sebagai Keamanan

CEO Ripple: Hanya AS Yang Menganggap XRP Sebagai Keamanan

Ketidakmampuan otoritas AS untuk menerapkan peraturan yang jelas dan tepat pada industri cryptocurrency “frustrating,” kata CEO Ripple, Brad Garlinghouse.

Garlinghouse juga mengecam regulator negara karena menjadi satu-satunya pengawas dunia yang bersikeras bahwa token milik Ripple, XRP adalah keamanan.

Dengan pertumbuhan industri cryptocurrency dalam satu tahun terakhir ini, regulator dunia mulai membahas secara lebih aktif jenis kerangka legislatif apa yang harus ditetapkan.

Namun, beberapa negara telah berada di garis depan dengan pendekatan yang lebih berpikiran terbuka, sementara Amerika Serikat telah tertinggal, menurut CEO Ripple, Brad Garlinghouse.

Dalam wawancara CNBC baru-baru ini, upaya yang dilakukan otoritas Amerikat Serikat sebagai “frustrating,” gambaran dari Brad Garlinghouse kepada AS.

Amerika Serikat telah mengusulkan beberapa aturan potensial, tetapi industri cryptocurrency menamparnya karena membatasi. Akhirnya, pemerintahan Biden menghentikan perkembangan mereka.

Inisiatif terbaru datang kemarin ketika DPR mengesahkan RUU untuk membuat gugus tugas crypto bersama dengan SEC dan CFTC.

Namun demikian, Garlinghouse percaya bahwa pendekatan ini mungkin sedikit terlambat, terutama dibandingkan dengan negara yang lebih maju:

“Saya memberikan kredit kepada pasar seperti Singapura dan bahkan sebagian Korea di mana telah ada upaya bijaksana yang dipimpin pemerintah untuk mendefinisikan dan memiliki kerangka peraturan yang jelas seputar cryptocurrency.”

Hanya AS yang Melihat Ripple (XRP) sebagai Keamanan

Ketika mengkritik AS karena kurangnya tindakan tegas dalam hal peraturan crypto, Garlinghouse mengambil kesempatan untuk mengecam pengawas keuangan negara karena pernyataannya bahwa token XRP adalah keamanan.

“Ironisnya, di sini di Amerika Serikat, mereka belum memberikan kejelasan yang sama. Ini adalah satu-satunya negara di planet ini yang mengatakan XRP adalah apa pun selain mata uang,” kata Garlinghouse, sambil menambahkan:

“SEC mengatakan… XRP adalah sekuritas. Dan sekarang kami terlibat dalam diskusi pengadilan. Sejauh ini, saya merasa senang dengan perkembangannya, tapi itu pasti membuat frustrasi.”

Seperti yang dilaporkan sebelumnya, Komisi Sekuritas dan Bursa menuduh pemroses pembayaran melakukan penawaran keamanan yang tidak terdaftar untuk token XRP.

Sementara kedua belah pihak melanjutkan perjuangan hukum mereka, negara-negara lain menolak untuk menempuh jalan itu dan menegaskan bahwa token digital asli Ripple memang sebuah mata uang.

Postingan Terkait

Jelajahcoin