Wakil PM Ukraina Minta Pertukaran Crypto Berhenti Layani Pengguna Rusia

Wakil PM Ukraina Minta Pertukaran Crypto Berhenti Layani Pengguna Rusia

Wakil Perdana Mentri Ukraina, Mykhailo Fedorov, telah meminta kepada para pertukaran crypto untuk berhenti melayani pengguna dari Rusia.

Selain itu, Fedorov juga meminta untuk pertukaran crypto untuk membekukan semua alamat blockchain dari pengguna Rusia.

Hal itu dituturkan Fedorov tidak lain untuk membantu Ukraina mempertahankan diri dari invasi Rusia yang sedang terjadi.

Dalam sebuah tweet pada hari Minggu, Fedorov menekankan pentingnya memotong akses crypto ke politisi Rusia dan Belarusia, serta “menyabotase pengguna biasa”.

Permintaan itu menyusul serangkaian sanksi terhadap Rusia dari sekutu barat, termasuk membekukan aset empat bank terbesar Rusia dan mengurangi ketergantungan pada ekspor minyak Rusia.

Crypto akan menjadi pusat perhatian dalam konflik, menyediakan kendaraan dukungan keuangan ke Ukraina dari invasi Rusia.

Pada bulan Oktober, Putin membahas penggunaan crypto sebagai alat pembayaran “untuk mentransfer dana dari satu tempat ke tempat lain” dalam konteks perdagangan internasional.

Awal bulan ini, Bitcoin digunakan untuk melewati pembatasan keuangan Kanada yang melarang sumbangan untuk protes konvoi kebebasan.

Sementara transaksi Bitcoin kustodian sendiri berhasil sampai, setiap dana yang terhubung ke bursa ditandai merah dan dibekukan oleh perintah pengadilan.

Beberapa orang melihat permintaan Wakil Perdana Mentri Ukraina sebagai antitesis terhadap janji crypto tentang akses universal dan netralitas.

Sementara yang lainnya mendukung langkah untuk bantuan yang dapat diberikannya kepada orang-orang Ukraina.

Perlu juga kamu baca: Ini Reaksi Komunitas Crypto Terhadap Invasi Rusia ke Ukraina – 26 Feb 2022

Beberapa di industri crypto telah secara eksplisit memilih sisi dalam konflik. Pada hari Jumat, salah satu mining pool terbesar Ethereum berhenti melayani pengguna Rusia.

Baru-baru ini, Fedorov juga mendukung langkah dari DMarket, platform NFT dan Metaverse, untuk membekukan akun pengguna Rusia dan Belarusia.

Dia juga meminta tokoh-tokoh besar lainnya, termasuk Elon Musk dan Mark Zuckerberg, untuk berhenti menjajah Mars dan menciptakan Metaverse untuk mendukung Ukraina.

Terakhir, Wakil Perdana Mentri Ukraina itu juga meminta Facebook dan Instagram melarang pengguna yang berasal dari Rusia.

Postingan Terkait

Jelajahcoin