Join Channel Join Group
Twist Baru dalam Kasus Coinbase Mengangkat Lebih Banyak Pertanyaan Tentang Industri Crypto

Twist Baru dalam Kasus Coinbase Mengangkat Lebih Banyak Pertanyaan Tentang Industri Crypto

JelajahCoin.me – Ketika mencoba menjelaskan diri mereka sendiri, perusahaan crypto utama Coinbase telah memicu gelombang kemarahan dengan mengungkapkan informasi yang sebelumnya tidak diungkapkan yang menurut laporan mungkin relevan bagi klien dari beberapa penyedia layanan terkait crypto lainnya, juga.

Setelah akuisisi yang kontroversial dari badan intelijen dan analitik Neutrino, dan gerakan #DeleteCoinbase di Twitter, cerita tersebut mendapat putaran baru. Ternyata akuisisi Neutrino dimotivasi oleh perilaku penyedia pihak ketiga mereka saat mereka menjual data pelanggan Coinbase ke sumber eksternal.

Dalam sebuah wawancara dengan Cheddar, Christine Sandler, Direktur Penjualan Institusional di Coinbase, telah mengungkapkan alasan utama di balik akuisisi yang kontroversial ini. “Penting bagi kami untuk bermigrasi dari penyedia kami saat ini,” kata Sandler. “Mereka menjual data klien ke sumber luar, dan memaksa kami untuk mendapatkan kendali atas hal itu dan memiliki teknologi eksklusif yang dapat kami manfaatkan untuk mempertahankan data aman dan melindungi klien kami. ”

Penjelasan Ryan Selkis

Ryan Selkis, pendiri penelitian Messari, menjelaskan konteks situasi. Menurutnya, kemungkinan Coinbase tidak punya banyak pilihan karena semua pertukaran crypto yang diatur menggunakan alat analisis blockchain seperti Chainalysis atau Elliptic.

Perusahaan telah pindah ke model data “give-get”, yang memaksa pertukaran untuk memberikan data pengguna mereka untuk layanan. Dengan akuisisi Neutrino, Coinbase hanya membawa layanan di rumah sehingga mereka tidak harus bergantung pada alat pihak ketiga lagi.

Sementara itu, Jesse Powell, CEO pertukaran cryptocurrency besar Kraken, menambahkan bahwa “analisis blockchain bukan persyaratan ketat tetapi, pada titik ini, regulator akan curiga jika tidak ada sama sekali.”

Dalam kedua kasus tersebut, akuisisi Neutrino saat ini juga tidak membantu situasi. Badan intelijen dan analitik pelanggan terkait erat dengan Tim Peretasan yang tidak terkenal, yang dikenal karena menjual spyware kepada pemerintah dengan catatan hak asasi manusia yang buruk, termasuk Ethiopia, Arab Saudi, dan Sudan.

Oleh karena itu, tampaknya pernyataan yang mengkhawatirkan itu telah melemparkan lebih banyak bahan bakar ke dalam api di sekitar Coinbase. Misalnya, Riccardo Spagni dari Monero (XMR) telah berjuang untuk memahami situasinya.

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru