Tingkat Kejahatan Crypto di 2022 Akan Turun, Ini Alasannya

Tingkat Kejahatan Crypto di 2022 Akan Turun, Ini Alasannya

Tahun 2022 ini mungkin akan menurunkan tingkat kejahatan terkait crypto dari keseluruhan industri yang ada di ekosistem ini.

Hal itu bisa terjadi karena penegakan hukum mengambil keuntungan lebih besar dari transparansi yang disediakan oleh teknologi blockchain.

Hal itu diungkapkan oleh Direktur penelitian di Chainalysis, platform data / informasi mengenai jaringan blockchain, Kim Grauer.

Pada 6 Januari 2022 Chainalysis melaporkan bahwa pertumbuhan penggunaan cryptocurrency yang sah jauh melampaui pertumbuhan kriminal-nya.

Sebelumnya, pangsa volume transaksi crypto yang terkait dengan aktivitas jahat tidak pernah lebih rendah, mewakili hanya 0,15% dari volume transaksi pada tahun 2021.

Tingkat kejahatan crypto dari tahun ke tahun | Sumber: Chainalysis

Baca juga: Apa itu Rug Pull, Banyak Orang yang Salah Paham

Dia mengatakan: “Kemenangan penegakan hukum terus menunjukkan kepada aktor jahat bahwa transparansi inheren crypto menjadikannya cara yang tidak diinginkan untuk mentransfer dana ilegal,” melanjutkan:

“Uang tunai [fiat] masih menjadi raja ketika datang ke keuangan ilegal, dan itu tidak mungkin berubah. “

Selama 2021, rug pull menjadi kejahatan pilihan penjahat crypto, tingkat pendapatan scamming naik 82% pada tahun 2021 menjadi $7,8 miliar USD.

Dari $7,8 miliar USD itu, lebih dari $2,8 miliar USD adalah total yang dihasilkan dari skema kejahatan rug pull pada token yang dibuat sang penjahat.

Namun, Grauer mengatakan bahwa ini tidak selalu menunjukkan rug pull, akan tetap menjadi penipuan paling umum selama 2022.

Sebaliknya, penjahat cenderung “menyalahgunakan teknologi baru” seperti DeFi, NFTs dan DAOs saat ruang bergerak menuju web3.

“Kami melihat ini [pada tahun 2021] terutama dengan DeFi, di mana penjahat tidak hanya menargetkan platform DeFi,” kata Grauer, melanjutkan:

“Menargetkan DeFi untuk serangan seperti melalui peretasan atau rug pull, tetapi mulai semakin menggunakan platform DeFi untuk mencuci uang.”

Selama 2021, lembaga penegak hukum di seluruh dunia memiliki banyak keberhasilan penting atas pengurangan tingkat kejahatan crypto.

Pada November 2021, Investigasi Kriminal IRS mengumumkan bahwa mereka telah menyita lebih dari $3,5 miliar USD crypto pada tahun 2021 dari penyelidikan non-pajak.

Tingkat kejahatan crypto di 2021 naik pesat

Seperti yang telah dilaporkan Jelajahcoin sebelumnya, Tahun 2021 memang merupakan tahun yang dimana adopsi dari ekosistem cryptocurrency naik secara signifikan, dan tidak lepas dari penipuan yang terjadi.

Mulai dari crypto atau blockchain gaming, Non-Fungible Token (NFT), dan Metaverse, mulai dikenal banyak orang di tahun 2021 ini.

Terlepas dari pemberitaan positif terhadap adopsi di ekositem crypto, ternyata tahun 2021 juga telah memberikan kesempatan untuk para penjahat beraksi.

Sementara pertumbuhan crypto, ada juga peningkatan jumlah penipuan yang terkait dengan aset digital cryptocurrency.

Sebuah postingan blog yang telah di publikasikan oleh Chainalysis, menyoroti judul “Laporan Kejahatan Crypto 2022”. Baca Selengkapnya..

Postingan Terkait

Jelajahcoin