Bitcoin Dikatakan Sebagai “Aset Aman” Selama Kericuhan Global

Bitcoin Dikatakan Sebagai “Aset Aman” Selama Kericuhan Global

Jelajahcoin.com – Konflik antara AS dan Iran menjadi contoh bagaimana Bitcoin telah berkembang sebagai aset aman di saat terjadi kericuhan global. Hubungan AS-Iran mencapai titik kritis setelah pasukan Amerika melakukan serangan udara dini hari di bandara Irak di Baghdad pada 2 Januari.

Serangan udara menyebabkan pembunuhan Qassem Soleimani, kepala Pasukan Quds elit Iran, dan Abu Mahdi al-Muhandis. Wakil komandan Pasukan Mobilisasi Populer Iran. Setelah serangan itu, Presiden Donald Trump mengancam akan memukul 52 situs Iran “sangat keras” jika Iran berani membalas.

Namun, ultimatumnya tidak diindahkan dan Iran melancarkan serangkaian serangan rudal. Terhadap dua pangkalan Irak yang menampung pasukan Amerika pada 8 Januari.

Bitcoin “Surga aman masa perang”

Menurut analis on-chain Willy Woo, Bitcoin menunjukkan kekuatannya sebagai “surga aman masa perang”. Karena naik lebih dari 20 persen sementara rangkaian acara kericuhan ini dibuka. Woo mengatakan:

“Saya pikir Bitcoin baru saja mendapatkan tes beta pertama yang sukses sebagai tempat berlindung yang aman di masa perang. Ini adalah ujian yang cukup besar untuk Bitcoin”

Sejalan dengan itu, Messari menerbitkan infografis yang menggambarkan bagaimana permintaan untuk cryptocurrency andalan melonjak setelah pembunuhan Soleimani. Lonjakan suku bunga membuat Bitcoin naik dari level terendah $6.960 pada 2 Januari menjadi $8.440 pada 8 Januari.

Ketika AS berjanji untuk mundur dari konflik habis-habisan dengan Iran dan untuk memperbarui diplomasi antara kedua negara. Dan investor menjual kepemilikan mereka, akibatnya, mendorong harga Bitcoin kembali turun.

Ini bukan pertama kalinya Bitcoin membuktikan dirinya sebagai aset lindung nilai selama masa-masa gejolak geopolitik dan finansial. Pada 2013, ketika krisis keuangan Siprus terjadi. Cryptocurrency perintis memasuki rapat umum. Selama ini, BTC meroket 1.950%, dam dana talangan internasional €10 juta untuk Siprus menandai puncak kenaikan.

Fenomena serupa terungkap ketika perang dagang antara AS dan China meningkat pada Mei 2019. Ketika investor Tiongkok dipaksa untuk keluar dari yuan untuk mengantisipasi kemungkinan devaluasi. Bitcoin menembus di atas level resistensi $ 6.500 dan melonjak menjadi hampir $ 14.000.

Disclaimer: Tidak ada informasi yang Anda baca di Jelajahcoin harus diambil sebagai saran investasi. Membeli dan memperdagangkan mata uang digital harus dianggap sebagai kegiatan berisiko tinggi. Silakan lakukan ketekunan Anda sendiri sebelum membuat keputusan investasi apa pun. Jelajahcoin tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, untuk setiap kerugian yang terjadi.

Postingan Terkait

Jelajahcoin