Ternyata Gini Cara Token Keamanan Bisa Mencegah Krisis Keuangan Mendatang

Ternyata Gini Cara Token Keamanan Bisa Mencegah Krisis Keuangan Mendatang

Jelajahcoin.me – Banyak ekonom berpendapat bahwa akar penyebab krisis keuangan global 2008 belum ditangani secara komprehensif, atau bahwa langkah-langkah yang diambil telah habis.

Seperti sejauh mana pelonggaran kuantitatif digunakan, yang telah diajukan oleh wakil direktur Dana Moneter Internasional (IMF).

Beberapa orang berpendapat bahwa upaya untuk mengatasi penyebab krisis sebenarnya membuat sistem lebih daripada kurang rentan terhadap keruntuhan bencana.

Karena inversi kurva imbal hasil baru-baru ini, menemukan solusi baru yang mengatasi penyebab krisis 2008 lebih penting daripada sebelumnya.

Pembalikan kurva hasil, indikator utama selama 18 bulan untuk menghadapi tantangan likuiditas, telah melanjutkan setiap resesi besar sejak tahun 1970-an, termasuk krisis keuangan global tahun 2008.

Waktu untuk mengejar pendekatan baru untuk mengurangi peristiwa likuiditas sekarang.

Investigasi terhadap kelemahan sistemik yang mengarah pada krisis menunjuk pada janji akan instrumen keuangan baru yang telah memasuki sekuritas tokenized di pasar.

Asal Dari Manfaat Likuiditas

Manfaat likuiditas instrumen ini berasal dari kekuatan blockchain dan teknologi buku besar yang disebarluaskan menunjukkan bahwa pendekatan baru dimungkinkan untuk membantu dalam mencegah dan mengatasi pengulangan (atau lebih buruk) dari penurunan 2008.

Sementara kekuatan pendorong yang menghasilkan instrumen beracun yang berada di pusat krisis tetap menjadi masalah yang diperdebatkan dengan sengit, ada konsensus tentang kelemahan struktural yang menyebabkan penyebaran sistemik keruntuhan mereka.

Mengenai kekuatan yang menghasilkan instrumen beracun, beberapa mengklaim bahwa deregulasi menyebabkan munculnya portofolio keamanan yang didukung hipotek perumahan (RMBS) yang cacat.

Sementara yang lain menunjuk pada keterlaluan kebijakan pemerintah yang mendorong pemberi pinjaman untuk menerbitkan hipotek subprime.

Bahkan dengan perbedaan-perbedaan ini, semua pihak sepakat bahwa krisis itu, pada intinya, merupakan masalah transparansi dalam kinerja portofolio RMBS dan kurangnya likuiditas kepentingan dalam penerbitan besar-besaran ini.

Berbagai solusi politik dan peraturan telah diusulkan dan dicoba, tetapi sudah tiba saatnya untuk pendekatan lain, pendekatan yang mengakui kemajuan kuat dalam teknologi buku besar yang didistribusikan untuk membantu mengatasi masalah transparansi dan likuiditas ini.

Ada satu teknologi yang benar-benar memungkinkan keduanya : token keamanan.

Token Keamanan

Token keamanan berfungsi sebagai representasi digital dari aset keuangan apa pun yang dapat diperdagangkan, termasuk saham perusahaan, bunga dalam dana.

Kontrak yang berhak atas bagian tertentu dari aliran pendapatan di masa depan, kepemilikan properti intelektual, kepemilikan fraksional real estat dan aset fisik lainnya, dan turunannya sendiri.

Token keamanan dapat diatur dan dikelola secara efektif, membuatnya mudah untuk membentuk modal dan menetapkan panggung untuk infrastruktur layanan keuangan yang direformasi.

Setelah percobaan dengan penawaran koin awal (ICO) dan token utilitas, penawaran token keamanan (STO), penawaran penempatan pribadi, dan bagaimana mereka diperdagangkan di bursa dilakukan secara legal.

Mematuhi peraturan yang ada oleh otoritas di setiap yurisdiksi. di mana mereka beroperasi – termasuk peraturan Amerika Serikat yang ada sejak 1930-an.

Dengan inversi kurva hasil ditambah dengan penurunan baru-baru ini dan koreksi di pasar saham, kekhawatiran krisis bangunan meningkat.

Banyak ekonom kursi memperkirakan penurunan ekonomi adalah kepastian setiap tujuh hingga 10 tahun.

Ketika kita merenungkan peringatan 10 tahun krisis 2008 dan mencoba memahami gangguan terhadap rantai pasokan global dalam lingkungan perang perdagangan yang baru.

Penting untuk menganalisis masalah mendasar yang membawa kita ke jalur kekacauan ekonomi ini dan mengapa token keamanan dapat membantu mencegah bencana keuangan di masa depan.

Awal Dari Sebuah Akhir

Pada September 2008, pasar RMBS $2 triliun runtuh dan mengirim riak melalui neraca dari sebagian besar lembaga keuangan utama di AS dan luar negeri.

Hal ini mengakibatkan krisis likuiditas global, karena pasar utang dan ekuitas membeku.

Di mata badai adalah kebangkrutan Lehman Brothers, yang memberikan hipotek perumahan subprime dengan pengabaian yang tampaknya ceroboh.

Ketika tingkat kredit macet naik, portofolio RMBS berada di bawah tekanan yang meningkat.

Hal ini menyebabkan pemerintah AS mengeluarkan Troubled Asset Relief Programme (TARP) – bailout $700 miliar untuk membeli aset yang tertekan yang menghasilkan hasil terbatas – dan paket penyelamatan bank senilai $ 850 miliar dari pemerintah Inggris.

Sementara katalis untuk prevalensi kredit macet ini masih bisa diperdebatkan, banyak yang setuju bahwa sejumlah potensi ketidakefisienan mengubah apa yang seharusnya menjadi koreksi pasar yang dapat diselamatkan menjadi krisis skala penuh.

Untuk satu, lembaga pemeringkat kredit tidak memiliki model yang efektif untuk menilai risiko setelah penerbitan dan kurang objektif dalam menetapkan peringkat.

Investor mengandalkan peringkat yang salah arah ini dan terus memompa uang ke dalam portofolio meskipun fundamental mereka terkikis.

Kurangnya transparansi dan pasar sekunder yang tidak efisien membuat sulit untuk menentukan harga dan mahal untuk menjual aset-aset ini di pasar.

Akibatnya, lembaga-lembaga terjebak dengan aset-aset ini dan akhirnya runtuh karena bobotnya sendiri.

Masalah mendasar lain yang mengarah pada krisis – dan belum ditangani oleh reformasi regulasi seperti pengurangan suku bunga terkoordinasi G-20 dan ekspansi $5 triliun pada April 2009.

Serta mengembangkan konsep seperti aturan Volcker di AS. dan ring-pagar di Eropa – adalah sifat “terlalu besar untuk gagal” dari penawaran dan pemain itu sendiri.

Hambatan masuk ke pasar sekuritisasi mendorong sentralisasi penerbitan ke ketinggian astronomi, karena beberapa peserta mendominasi pasar.

Kombinasi lingkaran tertutup dan biaya penerbitan yang tinggi menjalankan portofolio sekuritisasi ke dalam miliaran dan menyebabkan efek domino pada kegagalan.

Selain itu, kurangnya likuiditas di pasar sekuritas swasta membuatnya sulit untuk menyeimbangkan kembali atau memecah portofolio dengan menjual posisi yang lebih kecil ke kumpulan pembeli potensial yang lebih luas – atau bahkan dengan menjual aset individu.

Dengan menggabungkan ini dengan pengaruh signifikan yang diambil oleh lembaga keuangan, mereka mengurangi kemampuan mereka untuk menyerap kerugian, mengirimkan riak secara global.

Terkadang, konsekuensi yang tidak diinginkan dari regulasi lebih merusak daripada proposisi nilai undang-undang itu.

Sayangnya, masalah di balik krisis ini tetap ada dan membutuhkan solusi yang mengatasi inefisiensi yang sudah berurat akar.

Jika ini tidak terselesaikan, keruntuhan finansial total bukan lagi masalah jika, tetapi kapan.

Fase Selanjutnya

Untuk memerangi isu-isu yang mengarah pada krisis keuangan global 2008, adopsi token keamanan menjadi kritis misi.

Banyak analis memperkirakan bahwa sebagian besar produk keuangan suatu hari akan diperdagangkan di blockchain sebagai token keamanan, dengan kontrak pintar yang dapat diprogram dan untuk alasan yang baik.

Hanya token keamanan yang dapat membawa transparansi, pengawasan, akses, dan likuiditas yang lebih besar ke pasar.

Ini menimbulkan pertanyaan : “Mengapa token keamanan tidak lebih lazim di pasar institusional?” Singkatnya, ini adalah masalah skeptisisme yang lahir dari kesalahpahaman dan kurangnya pendidikan.

Pasar cryptocurrency yang paling dikenal oleh masyarakat umum adalah yang terdiri dari aset seperti bitcoin, yang dipertukarkan terutama untuk nilai pasar spekulatif mereka dan kurang memiliki nilai dasar yang nyata.

Volatilitas historis dan kondisi pasar cryptocurrency saat ini tentu saja tidak membantu situasi, 2018 dianggap sebagai tahun terburuk untuk cryptocurrency berdasarkan kapitalisasi pasar, karena pasar anjlok dari $800 miliar pada Januari 2018 menjadi sekitar $121 miliar pada Desember.

Masalah yang rumit adalah penyimpangan yang salah dari ICO dengan token keamanan yang sebenarnya. Setelah rentetan ICO meninggalkan investor terhuyung-huyung dari kinerja yang buruk.

Kebocoran data dan dana curian, publik seharusnya tumbuh skeptis terhadap aset nondilutif yang dijual kepada pembeli eceran dan diperdagangkan terutama oleh spekulan.

Faktor menyesatkan lainnya adalah bahwa banyak di ruang cryptocurrency secara salah mempromosikan penawaran token keamanan sebagai ICO dengan lapisan kepatuhan.

Area-area seperti tahanan, asuransi, risiko dan terutama tata kelola menjadi pusat perhatian.

Kenyataannya adalah bahwa token keamanan memberikan manfaat likuiditas dan transparansi sambil menyelesaikan tantangan dari para pendahulu berbasis blockchain mereka dengan merangkul kepatuhan, melindungi privasi sambil menghindari anonimitas dan mengotomatisasi pelaporan peraturan.

Bahkan yang lebih mendalam, sekuritas tokenized dapat memberikan dasar untuk infrastruktur layanan keuangan yang direformasi yang mengatasi masing-masing kelemahan struktural yang menyebabkan krisis keuangan global.

Manfaat Utama Token Keamanan

Berikut adalah manfaat utama token keamanan dan masalah yang mereka bantu modifikasi :

  1. Transparansi portofolio : Berbeda dengan portofolio RMBS 2008, penawaran token keamanan memberi investor akses langsung yang didorong oleh perangkat lunak real-time ke portofolio dan aset keuangan yang mendasarinya. Investor dapat membuat penilaian sendiri tentang kinerja portofolio, memungkinkan pasar untuk bermain secara alami ketika kondisi berubah. Selain itu, sekuritas ini ada di blockchain dan memberikan catatan transaksi yang transparan dan tidak dapat diubah, mencegah penerbit dari “memasak buku.” Pemegang Token diberi kemampuan untuk mengelola portofolio mereka melalui akses langsung ke catatan transaksi yang tidak dapat diubah. Pencatatan transaksi yang transparan, investasi, kinerja portofolio, dan asal aset setiap langkah (Anda dapat melihat ke dalam keamanan terstruktur yang cerdik itu). Kejelasan tentang bagaimana instrumen yang lebih kompleks telah dikumpulkan, dipecah menjadi tahapan, dinilai – dan oleh siapa dan kapan – secara langsung untuk investor dan regulator, yang mampu melacak siklus hidup aset, keamanan atau instrumen keuangan.
  2. Peringkat yang terdesentralisasi : Sebagai hasil dari transparansi token keamanan, banyak entitas bermunculan dengan teknologi yang bersaing untuk menilai nilai dan kelayakan penawaran dalam industri token keamanan. Tren ini memerangi masalah kepercayaan besar yang diciptakan dari manipulasi peringkat yang mudah di sektor keuangan tradisional. “Analisis desentralisasi” ini juga memberikan dasar bagi model-model baru yang inovatif untuk menilai penawaran secara real time dan menggunakan teknik-teknik canggih, seperti pembelajaran mesin.
  3. Penetapan harga yang efisien dan obyektif : Ketika pasar STO matang dan adopsi institusi meluas, penawaran token keamanan yang lebih kuat yang didukung oleh penawaran investasi tingkat tinggi akan memasuki pasar. Platform STO akan menyediakan model yang nyaman untuk akses, perdagangan, dan monetisasi. Pembuat pasar dan alat lain yang ditawarkan oleh platform ini akan meningkatkan peluang pembelian dan penjualan, bahkan dengan peserta pasar yang minim. Ini, pada gilirannya, memberikan harga berbasis pasar yang efisien untuk hampir semua aset yang dipatok.
  4. Penghapusan penawaran “terlalu besar untuk gagal” : Platform token keamanan menyediakan model kepatuhan yang ramping dan akses mudah ke pasar sekunder. Kemampuan ini berjanji untuk secara substansial mengurangi biaya pembentukan modal, menciptakan penghalang masuk yang lebih rendah untuk semua penawaran efek dan mendorong inovasi – yang mengarah ke lebih banyak pilihan investasi dan peluang untuk diversifikasi.
  5. Likuiditas di semua tingkat pasar : Platform token keamanan memberikan akses pasar tanpa batas dan secara dramatis mengurangi biaya kepatuhan dan pelaporan. Dengan demikian, aset dalam ukuran apa pun dapat dibawa ke pasar dan, dalam beberapa kasus, dapat dibuat tersedia untuk massa dengan cara yang lebih skalabel dan inklusif. Baik investor institusional maupun ritel akan segera memiliki kemampuan untuk secara efisien memonetisasi kepentingan investasi mereka, menyeimbangkan kembali portofolio mereka dan mengakses peluang yang sebelumnya hanya tersedia untuk kalangan sempit. Selain itu, perampingan likuiditas lintas batas melalui pertukaran sekunder global yang saling berhubungan yang memanfaatkan penyelesaian instan dan pertukaran atom memungkinkan peningkatan utilitas operasional dan akses ke kumpulan likuiditas yang lebih luas. Sebelumnya, ada kekurangan total likuiditas dan pasar sekunder yang tidak adil yang telah muncul dengan investor ritel benar-benar terkunci dari kepemilikan saham di Facebook, Uber, Palantir dan aset trofi lainnya sebelum IPO mereka, tetapi hanya setelah mencapai valuasi $ 70 miliar +. Orang bisa berpendapat hal yang sama tentang real estat komersial, yang STO akan buka sebagai kelas aset untuk publik REIT properti tunggal tanpa REIT yang terdiversifikasi. Dengan valuasi $ 120 miliar, Uber akan bernilai lebih dari dua kali lipat rata-rata perusahaan di Indeks Nasdaq 100 berdasarkan harga jual hingga 2018. Ini memberi perusahaan naik-memanggil kelipatan sekitar 12 kali, dibandingkan dengan rata-rata 4,8 kali untuk indeks. Ini adalah ilustrasi tentang kegagalan total braket tonjolan saat ini sistem Wall Street IPO. STO bisa menjadi jawaban terbaik untuk mengatasi ini sambil mematuhi undang-undang yang ditulis pada 1930-an.
  6. Pengendalian : Investor ritel dan institusional memiliki kendali lebih besar atas pengelolaan aset mereka melalui transparansi, akses langsung, dan pemberdayaan lebih lanjut untuk mengontrol parameter portofolio investasi mereka. Ini, ditambah dengan kerangka kerja kepatuhan yang ramping dan pasar sekunder yang saling terkait, memungkinkan pembuatan pasar yang lebih efektif yang mempromosikan likuiditas lintas batas pada berbagai tingkatan.
  7. Akses : Banyak peluang investasi yang lebih mudah diakses pada penerbitan primer dan di pasar sekunder baik pada sisi penerbitan, investasi dan perdagangan, mengurangi biaya dari kedua penerbitan primer, penghalang untuk masuk ke bank investasi butik, penawaran lintas batas dan perdagangan mereka melalui global menghubungkan pertukaran pasar sekunder dan untuk merealisasikan kumpulan likuiditas yang belum dimanfaatkan dari pasar sekuritas swasta, yang menyediakan lebih banyak peluang baru untuk mendiversifikasi dan melindungi risiko yang terkait dengan portofolio dan menghindari investasi yang terkumpul. Biaya menyelesaikan IPO di AS hanyalah penghalang dan kepatuhan yang berkelanjutan tidak masuk akal secara ekonomi bagi dunia perusahaan Mittelstand yang diabaikan oleh sistem keuangan saat ini.
  8. Kepatuhan : Pelaporan peraturan waktu-nyata tentang arus kas, memungkinkan perbedaan dan risiko untuk diidentifikasi jauh sebelumnya sehingga langkah-langkah diambil oleh para gubernur bank sentral, pembuat kebijakan dan regulator untuk menangkal tekanan pada sistem keuangan melalui kebijakan moneter. Meskipun ini lebih merupakan aplikasi DLT, secara umum, penggunaan token keamanan lebih baik memungkinkan proses. Selain itu, dari sudut pandang kepatuhan, kode token keamanan yang diaudit secara independen dapat mencerminkan struktur dan rezim regulasi, dan, dengan cara itu, cerdas. Mereka diberi kode untuk secara mandiri mematuhi peraturan dan hukum yang relevan, dapat ditarik kembali, dilacak dan dilacak, sementara itu dengan kepatuhan yang dibangun langsung ke token keamanan itu sendiri.
  9. Aset baru : Munculnya kendaraan instrumen keuangan baru seperti modal kontingen dalam bentuk token, yang pada dasarnya adalah IOU yang meniru obligasi dan menghasilkan pengembalian hingga jatuh tempo – ketika prinsipal dilunasi dan dapat dikonversi menjadi ekuitas yang menyerap kerugian – akan mengurangi kelambatan waktu yang dibutuhkan untuk secara cepat dan efektif berporos untuk menyerap guncangan pasar. Efek derivatif dan kreatif semacam itu hanya boleh dieksekusi dalam perangkat lunak yang diprogram dan dengan cara yang tidak dapat diubah.

Adopsi token keamanan sekarang lebih penting daripada sebelumnya. Dalam beberapa minggu terakhir, bagian dari kurva yield Departemen Keuangan AS terbalik.

Sangat menunjukkan bahwa resesi sedang berlangsung. Terakhir kali ini terjadi adalah Juni 2007 dan berfungsi sebagai pendahulu krisis 2008.

Untungnya, Nasdaq memperkirakan bahwa 2019 akan menjadi tahun STO, karena regulator di pasar global sedang menyiapkan panggung untuk adopsi dan bekerja untuk menciptakan lingkungan peraturan yang stabil.

Mudah-mudahan, langkah-langkah ini berfungsi sebagai pertanda positif dari hal-hal yang akan datang dan menyediakan alat vital ketika AS dan yurisdiksi lain mencoba menavigasi menuju perairan keuangan yang lebih aman pada 2019 dan seterusnya.

Singkatnya, ini adalah titik balik penting di mana kita harus memutuskan apakah kita ingin mengambil kesempatan untuk menulis ulang aturan sistem keuangan dengan infrastruktur berbasis DLT dan yang kompatibel dengan DLT untuk menciptakan token keamanan agar lebih tangguh. berkelanjutan dan aman untuk memastikan sejarah tidak terulang kembali.

Berlangganan Gratis!

Berlangganan gratis dengan Jelajahcoin agar tidak ketinggalan postingan terbaru di setiap minggunya.
Dengan berlangganan, Anda setuju dengan Persyaratan dan Kebijakan Privasi Revue.

Postingan Terkait

Ikuti Kompetisi Trading Bityard, Berhadiah 871.5 Juta Rupiah!
  • Sponsored › Review
  • 11 jam yang lalu

Ikuti Kompetisi Trading Bityard, Berhadiah 871.5 Juta Rupiah!

Platform trading terkemuka, Bityard, telah meluncurkan kompetisi trading untuk pertama kali-nya yang bisa di ikuti oleh semua pengguna yang memenuhi syarat yang ada. Pengguna Bityard memang sudah lama menunggu event atau kompetisi trading yang akan diselenggarakan ini. Dan akhirnya, mereka telah mendapatkannya sekarang. Kompetisi trading ini menggunakan sistem grup, yang dimana, jika kamu ingin mengikuti […]

Disaat Koin Lain Terjun, Harga Dogecoin Tetap Menanjak

Disaat Koin Lain Terjun, Harga Dogecoin Tetap Menanjak

Pada 18 April 2021, beberapa koin mulai mendapatkan koreksi penurunan harga diatas 5%, namun, tidak untuk koin meme, Dogecoin (DOGE), yang masih saja mengalami kenaikan harga. Penurunan harga telah dialami oleh 4 koin terbesar berdasarkan kapitalis pasar, yaitu Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), Binance Coin (BNB), dan Ripple (XRP). BTC mendapatkan koreksi penurunan harga sebesar -8.3%, […]

Apa Itu Koin Burning / Pembakaran Koin Di Dalam Crypto

Apa Itu Koin Burning / Pembakaran Koin Di Dalam Crypto

Apa itu? Coin Burning, atau Pembakaran koin memang sering terjadi didalam aset digital crypto, Istilah ini menggambarkan penghapusan permanen dari jumlah pasokan yang tersedia dari suatu koin. Pembakaran / Burning koin biasanya dilakukan oleh tim pengembangan (developer) di balik aset crypto tertentu. Hal Ini dapat dilakukan dengan beberapa cara, yang paling umum dengan mengirimkan koin […]

Investor Ini “Sulap” 4.3 Miliar Menjadi 34.8 Triliun Rupiah di Coinbase

Investor Ini “Sulap” 4.3 Miliar Menjadi 34.8 Triliun Rupiah di Coinbase

Seorang investor sekaligus founder dari Initialized Capital, Garry Tan, telah menceritakan kisahnya tentang dimana Ia telah mengubah modal awal sebesar $300.000 USD (sekitar 4.3 miliar Rupiah) yang di investasikan ke Coinbase setelah peluncuran perusahaan menjadi $2.4 Miliar USD (sekitar 34.8 triliun Rupiah). Hal ini memicu pada peluncuran daftar publik resmi Coinbase, dan satu hari kemudian, […]

NFT Terjual Senilai 14.1 Miliar Rupiah di Blockchain Waves
  • Rizka Rahma › News
  • 16 Apr 2021

NFT Terjual Senilai 14.1 Miliar Rupiah di Blockchain Waves

Waves telah menyelesaikan penjualan tertinggi dari non-fungible token (NFT) di luar jaringan Ethereum, dengan menggunakan Waves.tech. Waves.tech merupakan sebuah ekosistem teknologi generasi mendatang yang dibangun di atas toolkit jaringan blockchain milik Waves. Gambar Bebek Waves yang disebut “Perfection” dijual seharga 1.000.000 Dolar Neutrino (USDN) – senilai 1.4 miliar Rupiah – di SIGN Art, sebuah galeri […]

Koin BNB senilai 8.1 Triliun Rupiah Dibakar, Harga BNB Turun

Koin BNB senilai 8.1 Triliun Rupiah Dibakar, Harga BNB Turun

Saat ini Binance Coin (BNB) merupakan koin dengan kinerja terburuk, Binance mengatakan bahwa mereka telah selesaikan pembakaran di kuartal ke-15, dengan membakar 1.099.888 BNB. Saat penulisan, koin sebesar 1.099.888 BNB senilai kurang lebih 563 juta USD atau jika dikonversikan menjadi Rupiah sama dengan kurang lebih 8.1 Triliun Rupiah. CEO Binance, Changpeng Zhao (CZ) mengatakan: “Pembakaran […]