Kemacetan Jaringan Solana Mendorong Likuidasi & “Mengusir Pengguna”

Kemacetan Jaringan Solana Mendorong Likuidasi & “Mengusir Pengguna”

Platform blockchain publik Solana (SOL) sekali lagi mengalami kemacetan jaringan yang tinggi selama akhir pekan.

Tim mengkonfirmasi pemadaman jaringan yang berlangsung dari Jumat hingga Sabtu, menambahkan bahwa jaringan menderita kelebihan beban karena bot spamming jaringan.

Menurut Laine, likuidator pada protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi) berbasis Solana menciptakan bot untuk membebani jaringan.

Selain itu, hal itu juga mencegah pengguna menambah agunan mereka yang menghasilkan likuidasi posisi yang dijamin.

Laine adalah sebuah perusahaan perangkat lunak dan blockchain yang mengoperasikan validator pada jaringan Solana.

Untuk mendapatkan leverage dalam protokol pinjaman DeFi pada Solana dan blockchain lainnya, pengguna perlu memberikan jaminan untuk memastikan mereka tidak akan gagal membayar pinjaman.

Rasio agunan tidak boleh jatuh di bawah ambang batas tertentu. Ketika harga jatuh, pengguna perlu menambah agunan mereka untuk menghindari dilikuidasi.

Di sisi lain, likuidator mendapat manfaat dari posisi yang dilikuidasi karena mereka akan mengamankan reward.

Ini menjelaskan mengapa likuidator pada proyek Solana DeFi membuat kemacetan jaringan dan mencegah pengguna untuk menambah jaminan mereka.

“Karena volatilitas pasar, banyak posisi leverage pada DeFi memenuhi syarat untuk likuidasi,” tulis perusahaan Laine, melanjutkan:

“Likuidasi dapat dipicu oleh siapa saja pada posisi yang memenuhi syarat, jika seseorang melikuidasi posisi yang memenuhi syarat, seseorang menerima hadiah.”

Sementara itu, Laine mencatat bahwa untuk “memastikan mereka masuk lebih dulu dan memenangkan perlombaan, para likuidator mengajukan transaksi yang sama puluhan atau ratusan kali.”

Laine menambahkan bahwa transaksi tersebut adalah “menghitung transaksi intensif” yang tidak selalu valid dan diteruskan dari satu pemimpin ke pemimpin berikutnya.

Menggemakan sudut pandang yang sama, sesuai pernyataan yang diduga dibagikan di Twitter, Solana mengatakan bahwa itu dibanjiri oleh “transaksi instruksi kompleks-majemuk.”

Ia mengklaim bahwa jaringan tersebut “mengalami rasa sakit yang tumbuh karena onboard kelas baru pembangun dan pengguna yang canggih.”

Solana telah merilis pembaruan yang diharapkan untuk mengurangi efek terburuk dari masalah kemacetan jaringan ini.

Tim juga mengatakan bahwa mereka berencana untuk merilis lebih banyak perkembangan dalam 8 hingga 12 minggu ke depan.

Postingan Terkait

Jelajahcoin