Eksploitasi Proyek DeFi Terbaru, 143 Miliar Rupiah Lenyap!

Eksploitasi Proyek DeFi Terbaru, 143 Miliar Rupiah Lenyap!

Proyek DeFi terbaru yang terkena eksploitasi, Dego Finance, harus mengalami kerugian sebesar $10 juta USD (sekitar 143 miliar rupiah) pada 10 Februari 2022.

Tak lama setelah itu, ia bergabung dengan pertukaran crypto terkemuka seperti Binance, Kucoin, dan Gate.io untuk menutup deposito dari tata kelola asli dan token ekuitas, DEGO.

Dego Finance juga mendesak Uniswap, Poloniex, PancakeSwap, WazirX, dll. Untuk melakukan hal yang sama, guna mengurangi kerugian.

Akun Twitter resmi Dego Finance mengklaim bahwa alamatnya sendiri yang menyediakan likuiditas pada bursa terdesentralisasi populer, Uniswap dan PancakeSwap dikompromikan.

Akibatnya, Dego memasangkan likuiditas yang disediakan oleh tim. Platform DeFi itu juga mendesak para peretas untuk maju dan melakukan komunikasi:

“Kami akan terus memperbarui semua pemangku kepentingan tentang perkembangan terbaru, serta berbicara dengan tim keamanan terkemuka,” katanya

“[berbicara] tentang cara mengidentifikasi peretas dan mengambil kerugian. Kami akan meminta hacker untuk maju dan berkomunikasi,” lanjut Dego Finance.

Sumber: Twitter

Menurut perusahaan keamanan dan analitik blockchain Peckshield, para pengeksploitasi menarik lebih dari $10 juta dari Dego Finance serta dari Inkubator GameFi Cocos-BCX.

Data perusahaan menunjukkan bahwa dana dari 13 alamat terkuras, milik Binance Smart Chain (BSC), Ethereum, dan Cronos.

Harga token proyek defi yang di eksploitasi merosot hampir 20%

Harga Token Dego Finance, DEGO mengalami penurunan signifikan setelah peretasan, merosot hampir 20% dari $4,50 USD jadi $3,65 USD.

Bagi yang belum tahu, Dego Finance menawarkan alat DeFi dan NFT. Ini diklaim sebagai ekosistem NFT terbuka.

Proyek DeFi yang di eksploitasi juga menawarkan infrastruktur cross-chain untuk memfasilitasi usaha blockchain untuk meningkatkan basis pengguna.

Selain itu, memungkinkan juga untuk mendistribusikan token, serta mengembangkan aplikasi berbasis NFT yang lebih beragam.

Pada Maret 2021, Binance mengumumkan daftar proyek di Zona Inovasi. Rug pull dan peretasan terus mendatangkan malapetaka di ruang DeFi dalam beberapa tahun terakhir.

2021 telah menjadi tahun yang monumental bagi DeFi dan tahun yang sama monumentalnya bagi aktor jahat di luar angkasa.

Bahkan, rug pull menyumbang 37% dari semua pendapatan penipuan tahun lalu dibandingkan dengan hanya 1% pada tahun 2020.

Eksploitasi di Binance Smart chain

Seperti yang dilaporkan Jelajahcoin sebelumnya, sebelum Dego Finance, Qubit Finance telah menjadi protokol DeFi terbaru yang terkena eksploitasi pada jaringan Binance Smart Chain (BSC).

Atas eksploitasi itu, Qubit Finance diketahui telah kehilangan sekitar $80 juta USD dalam bentuk token BNB (sekitar 1,15 triliun Rupiah).

Insiden ini telah dilaporkan oleh protokol pinjaman DeFi tersebut melalui akun resminya kepada 46 ribu lebih pengikutnya pada 28 Januari 2022.

Melalui laporan tersebut, Qubit Finance mengungkapkan bahwa penyerang mengeksploitasi kerentanan di Qubit Bridge, jembatan cross-chain ke Ethereum.

Baca Selengkapnya..

Postingan Terkait

Jelajahcoin