Borong Saham Twitter, Elon Musk Tolak Gabung Dengan Dewan Direksi Twitter

Borong Saham Twitter, Elon Musk Tolak Gabung Dengan Dewan Direksi Twitter

CEO Twitter, Parag Agrawal, mengungkapkan bahwa Elon Musk tidak akan bergabung dengan dewan direksi Twitter atas pembelian besar saham.

Namun, meskipun demikian, CEO Telsa itu tetap menjadi pemegang saham terbesar dari raksasa sosial media, Twitter.

Dalam sebuah peristiwa yang menarik, Elon Musk memutuskan untuk tidak bergabung dengan dewan direksi platform media sosial Twitter.

Pekan lalu, Elon Musk membeli lebih dari 70 juta saham Twitter atau 9,2% dari saham pasif perusahaan. Langkah itu membuatnya menjadi pemegang saham terbesar raksasa media sosial.

Inisiatif ini disambut dengan antusiasme yang sangat besar, dan harga pra-pasar Twitter (TWTR) naik sebesar 25%, sementara nilai Dogecoin juga ikut naik.

Bersamaan dengan pembelian besar saham tersebut, CEO Tesla dan SpaceX itu diangkat menjadi dewan direksi Twitter.

Miliarder itu tidak kehilangan waktu dan mulai memberikan ide-idenya mengenai masa depan perusahaan yang lebih baik. Salah satu proposal tersebut termasuk implementasi pembayaran Dogecoin.

Namun, hari ini (11 April), CEO Twitter, Parag Agrawal, mengungkapkan bahwa Musk telah membalikkan keputusannya untuk bergabung dengan dewan direksi.

Namun, CEO Twitter tidak memberikan alasan untuk U-turn, tetapi memberikan sedikit pendapat: “ini untuk yang terbaik.”

Dia menambahkan bahwa CEO Tesla masih merupakan pemegang saham terbesar perusahaan, dan dengan demikian, Twitter akan “tetap terbuka untuk masukannya.”

Elon Musk borong saham Twitter

Pada 4 April 2022, Harga pra-pasar saham Twitter meroket dua digit karena muncul berita bahwa CEO Tesla telah mengakuisisi 9,2% saham pasif di platform media sosial.

Menurut pengajuan ke Securities and Exchange Commission, Elon Musk telah mengambil 9,2% saham pasif di Twitter pada 14 Maret.

Menjelang berita keluar, saham ini bernilai hampir $ 3 miliar. Lebih khusus lagi, ini berarti bahwa ia sekarang memiliki 73.486.936 saham raksasa media sosial.

Setelah laporan mulai muncul tentang berita ini, harga pra-pasar TWTR melonjak sebesar 25%, dari $ 39,31 (harga penutupan pada hari Jumat) menjadi hampir $50 USD.

Menariknya, Musk mengkritik Twitter karena kurangnya transparansi dan kebebasan berbicara pada 26 Maret 2022.

Yang berarti setelah dia membeli saham tersebut. Pada saat itu, dia juga mencoba-coba membangun platform baru.

Postingan Terkait

Jelajahcoin