XMR Mining Korea Utara Meningkat 10x Lipat pada 2019

XMR Mining Korea Utara Meningkat 10x Lipat pada 2019

Jelajahcoin.com – XMR mining Korea Utara meningkat 10x lipat pada tahun 2019. Sebuah laporan yang diterbitkan oleh organisasi cybersecurity Insikt Group mengklaim penggunaan internet di Korea Utara telah tumbuh secara signifikan dalam tiga tahun terakhir.

Kelompok ini mengutip “peningkatan 300% dalam volume aktivitas ke dan dari jaringan Korea Utara sejak 2017”. Dan bagian dari kegiatan ini melibatkan monero (XMR) mining di korea utara. Insikt mengamati peningkatan sepuluh kali lipat dalam penambangan koin privasi oleh DPRK sejak Mei 2019.

Meskipun internet global hanya digunakan oleh pihak elit di negara komunis. Crypto dikatakan ditambang dalam upaya untuk menghindari sanksi Barat, dengan kemungkinan monero “Lebih menarik daripada Bitcoin” menurut grup, berkat anonimitasnya.

Insikt Group, sebuah divisi dari perusahaan cybersecurity swasta Recorded Future. Baru saja merilis sebuah laporan baru tentang aktivitas internet di Korea Utara yang menemukan bahwa penggunaan internet. Dan penambangan monero telah meningkat secara drastis dalam beberapa bulan terakhir.

“Untuk penelitian ini, Insikt Group memeriksa aktivitas internet kepemimpinan senior Korea Utara. Dengan menganalisis data pihak ketiga, geolokasi IP, tabel routing Border Gateway Protocol (BGP), analisis lalu lintas jaringan, dan intelijen sumber terbuka (OSINT) menggunakan sejumlah alat,” Negara kertas. “Data yang dianalisis untuk laporan ini mencakup mulai 1 Januari 2019 hingga 1 November 2019.”

Karena penggunaan internet global terbatas pada partai elit dan pejabat politik di rezim komunis. Temuan tentang crypto mining dan penggunaan jaringan dapat dipandang sebagai hal yang semakin menarik. Insikt menulis:

“Untuk elit politik dan militer Korea Utara, data 2019 menunjukkan bahwa internet bukan hanya kegiatan daya tarik atau rekreasi, tetapi merupakan alat penting untuk menghasilkan pendapatan, mendapatkan akses ke teknologi dan pengetahuan yang dilarang, dan koordinasi operasional.”

Laporan ini menganalisis internet global, hanya dapat diakses oleh pihak-pihak ini. Dan tidak fokus pada aktivitas yang terjadi melalui “Kwangmyong,” intranet domestik negara tersebut.

Ilustrasi penambangan Monero

10x Peningkatan Monero (XMR) Mining

Bagi mereka yang berada di ruang crypto, temuan yang paling menonjol terkait dengan penambangan XMR di rezim. Menyatakan bahwa pada November tahun lalu, grup ini terus “mengamati penambangan skala kecil Bitcoin.”

Insikt merinci, “Volume lalu lintas dan tingkat komunikasi dengan rekan-rekan tetap relatif statis selama dua tahun terakhir.” Dan bahwa “kami tetap tidak dapat menentukan tingkat atau membangun hash.” Sementara Korea Utara sebelumnya telah dilaporkan terlibat dalam penambangan, mencuri, atau menghasilkan bitcoin, litecoin, dan monero, Insikt menekankan:

“Berdasarkan penilaian kami, per November 2019, kami telah mengamati setidaknya peningkatan sepuluh kali lipat dalam aktivitas penambangan Monero. Kami tidak dapat menentukan laju hash karena semua aktivitas diproksikan melalui satu alamat IP, yang kami yakini memiliki setidaknya beberapa mesin yang tidak dikenal di belakangnya.”

Laporan tersebut mengutip serangan ransomware “Wannacry” pada 2017. Mencatat: “Monero telah digunakan oleh operator Korea Utara sejak setidaknya Agustus 2017, ketika keuntungan Bitcoin dari serangan Wannacry dicuci melalui mixer Bitcoin dan akhirnya dikonversi ke Monero.”

Kelompok ini lebih lanjut menguraikan: “Monero juga berbeda karena dirancang untuk ditambang oleh mesin yang tidak terspesialisasi, dan pelabuhan penambangannya cenderung berskala berdasarkan kapasitas. Misalnya, banyak penambang menggunakan port 3333 untuk mesin kelas bawah. Dan port 7777 untuk mesin kelas atas, berkapasitas lebih tinggi.”

Peningkatan penting diamati terjadi di pelabuhan 7777 menurut kelompok, yang menambahkan “kami percaya bahwa kedua faktor ini – anonimitas dan kemampuan untuk ditambang oleh mesin yang tidak terspesialisasi – kemungkinan membuat Monero lebih menarik daripada Bitcoin bagi pengguna Korea Utara.” Sumber..