Untuk Turunkan Biaya Gas ETH, Vitalik Buterin Usulkan Batas Calldata per Block

Untuk Turunkan Biaya Gas ETH, Vitalik Buterin Usulkan Batas Calldata per Block

Co-founder Ethereum (ETH), Vitalik Buterin, telah mengusulkan batasan baru pada total calldata transaksi dalam satu blok untuk mengurangi keseluruhan biaya gas transaksi di jaringan ETH.

Buterin memposting ini di forum Ethereum Magicians, EIP-4488, menyoroti kekhawatiran tentang biaya transaksi yang tinggi pada Layer-1 blockchain.

“Oleh karena itu, solusi jangka pendek untuk memangkas biaya rollup lebih lanjut, dan untuk mendorong transisi seluruh ekosistem ke Ethereum yang berpusat pada rollup, diinginkan,” katanya.

Selain itu, Vitalik Buterin juga memperkirakan masalah keamanan dalam mengurangi biaya gas calldata ETH dari 16 menjadi 3:

“[Ini] akan meningkatkan ukuran blok maksimum menjadi 10 juta byte,” kata Buterin, sambil melanjutkan:

“Dan mendorong lapisan jaringan p2p Ethereum ke tingkat ketegangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan berisiko merusak jaringan.”

Unttuk hal ini, Buterin mengeluarkan proposal decrease-cost-and-cap, yang bertujuan untuk mencapai tujuan mengurangi tingkat ketegangan.

Selain itu, ini juga akan mengurangi risiko pemutusan jaringan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dan juga percaya bahwa “1,5 MB akan cukup sambil mencegah sebagian besar risiko keamanan.” Sebagai saran untuk komunitas Ethereum, dia menulis:

“Ada baiknya memikirkan kembali oposisi historis terhadap batasan sumber daya multi-dimensi,” katanya, melanjutkan:

“Dan mempertimbangkannya sebagai cara pragmatis untuk secara bersamaan mencapai peningkatan skalabilitas moderat sambil mempertahankan keamanan.”

Jika diterima, implementasi proposal akan memerlukan peningkatan jaringan terjadwal, yang menghasilkan penetapan harga gas yang tidak kompatibel dengan ekosistem Ethereum.

Peningkatan ini juga berarti bahwa penambang harus mematuhi aturan baru yang mencegah penambahan transaksi baru ke dalam blok ketika ukuran total calldata mencapai maksimum.

“Skenario terburuk adalah maksimum teoritis jangka panjang ~1.262.861 byte per slot 12 detik, atau ~3,0 TB per tahun,” tulis proposal tersebut.

Namun, komunitas sedang mendiskusikan opsi lain seperti penerapan batas lunak. Yang lain mengangkat kekhawatiran tentang kemacetan selama penjualan token nonfungible (NFT).

Yang mungkin mengharuskan pengguna untuk mengkompensasi kurangnya gas eksekusi dengan membayar biaya total yang lebih tinggi.

Kenaikan biaya gas telah mengakibatkan arus keluar pengguna dari jaringan Ethereum ke jaringan yang kompatibel dengan Ethereum Virtual Machine yang lebih murah, sumber.

Postingan Terkait

Jelajahcoin