Join Channel Join Group
Telegram Tolak Mengirim Catatan Keuangan ke SEC

Telegram Tolak Mengirim Catatan Keuangan ke SEC

Jelajahcoin.com – Kasus antara Securities and Exchange Commission Amerika (SEC) dan platform jejaring sosial Telegram mengambil giliran lain.

Yang terakhir ini dilaporkan bahwa telegram telah menolak untuk menyerahkan. Rincian keuangan mengenai ICO-nya dari dua tahun lalu, yang baru-baru ini diminta oleh regulator pasar.

Setelah mengumpulkan lebih dari satu miliar dolar dalam dua penjualan token pada 2018 untuk pengembangan blockchain Telegram Open Network (TON). Perusahaan menarik banyak perhatian pada dirinya sendiri. SEC bereaksi dengan cepat dan sementara menghentikan penjualan token, menguraikan bahwa ia gagal mematuhi peraturan yang ada.

Situasi semakin meningkat ketika regulator pasar meminta perintah pengadilan untuk memungkinkan mereka akses penuh ke catatan keuangan Telegram.

Menurut SEC, koin Gram masa depan Telegram berada di bawah kategori sekuritas dan perusahaan telah gagal mendaftarkannya. Namun, tampaknya Telegram merasa ragu tentang masalah ini dan tidak ingin membagikan datanya:

“Tergugat sekarang menolak untuk mengungkapkan catatan bank mengenai bagaimana mereka telah menghabiskan $1,7 miliar. Yang mereka kumpulkan dari investor dalam dua tahun terakhir dan untuk menjawab pertanyaan tentang disposisi dana investor.”

Para pejabat SEC konon menyatakan bahwa catatan-catatan ini penting untuk masalah yang diperselisihkan. Mereka harus digunakan untuk membuktikan bagaimana Telegram telah beroperasi dengan dana yang terkumpul ketika datang untuk mengembangkan blockchain TON.

Penipuan Alam?

Gram seharusnya diluncurkan akhir tahun lalu, tetapi ditunda karena menarik perhatian komunitas cryptocurrency. Orang-orang mulai berspekulasi jika ini adalah upaya yang direncanakan dari perusahaan untuk membuat semacam penipuan.

Salah satu pedagang dan analis paling populer, Tone Vays, agak vokal tentang hal itu ketika ia menyampaikan kekhawatirannya tentang potensi penggunaan Gram:

“Apakah mereka menciptakan uang untuk dunia? Atau apakah mereka hanya menemukan cara untuk memonetisasi perusahaan mereka? Jika Anda memonetisasi perusahaan Anda. Anda seharusnya melakukannya melalui ruang ekuitas. Anda seharusnya memberi saham perusahaan Anda. Anda tidak seharusnya menciptakan uang.”

Sebelum menyimpulkan bahwa Gram bisa berubah menjadi proyek penipuan, perlu dicatat bahwa itu bukan proyek yang pertama kali ditunda. Selain itu, itu berasal dari perusahaan besar dan mapan, yang seharusnya memberikan tingkat kepercayaan tertentu.

Dengan itu dikatakan, Telegram tidak melakukan kebaikan dengan mengurangi akses ke catatan keuangannya. Sehingga menunda penyelesaian kasus, dan akhirnya pelepasan koinnya.

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru