Join Channel Join Group
Stablecoin Harus Beradaptasi Untuk Bertahan dari Resesi Coronavirus

Stablecoin Harus Beradaptasi Untuk Bertahan dari Resesi Coronavirus

Jelajahcoin.com – Stablecoin menghadapi tantangan baru tentang coronavirus. Dengan suku bunga USD mencapai 0% dan hasil Treasury AS berubah negatif, hal ini menjadi semakin sulit untuk mendapatkan keuntungan hanya dengan memegang cadangan USD. Atau dengan membeli tagihan US Treasury.

Sementara beberapa stablecoin beroperasi menggunakan model bisnis alternatif. Stablecoin yang mengandalkan tingkat dan hasil tersebut untuk pendapatan mereka sekarang berada dalam ikatan yang serius. Namun, sementara analis percaya bahwa mengandalkan suku bunga tidak akan mungkin lagi terjadi di lingkungan saat ini.

Mereka tidak mengharapkan emiten stablecoin besar akan bangkrut karena wabah coronavirus ini. Sebagian besar akan tahan badai dengan beroperasi pada kerugian selama krisis (dengan asumsi krisis tidak berlarut-larut). Sementara yang lain akan mendiversifikasi sumber pendapatan mereka untuk mengelola.

Stablecoin dan suku bunga negatif

“Banyak stablecoin mendanai biaya operasional melalui bunga pada dana yang dimiliki untuk mendukung koin yang dikeluarkan. Tetapi lingkungan suku bunga 0% atau negatif pasti akan menciptakan masalah untuk model ini,” jelas Brant Downes, seorang analis riset dengan Smith + Crown.

Di sini, Downes mengacu pada stablecoin seperti Tether (USDT), USD Coin (USDC), TrueUSD (TUSD), dan Paxos Standard Token (PAX). Biasanya, cadangan USD mereka akan membuat emiten stablecoin ini memiliki aliran pendapatan tetap. Tetapi sekarang, pendapatan seperti itu kemungkinan akan mengering.

“Ada beberapa faktor yang mempengaruhi bagaimana hal ini akan terjadi,” tambah Downes. “Salah satunya adalah sejauh mana tingkat bunga turun menjadi 0%, atau di bawah, dan lamanya waktu di mana mereka mungkin tetap di sana. Yang lain adalah kisaran sumber pendapatan yang dipertahankan emiten stablecoin. Mereka yang hanya mengoperasikan stablecoin yang didukung fiat akan terkena dampak lebih awal dan lebih parah.”

Glen Goodman, seorang analis cryptoasset dan penulis The Crypto Trader. Setuju bahwa beberapa stablecoin yang didukung fiat dapat memiliki “masa sulit bertahan” dalam situasi saat ini. “Tapi ada cara lain bagi emiten stablecoin untuk menjadi makmur,” katanya. “Misalnya dengan melakukan kegiatan pembuatan pasar dan memungut biaya untuk menerbitkan dan menebus koin mereka.

Stablecoin yang didukung USD akan terdiversifikasi

Analis lain setuju bahwa iklim 0% atau suku bunga negatif akan terbukti sangat sulit untuk stablecoin yang didukung USD. Namun, sebagian besar mengharapkan penerbit koin tersebut untuk mendiversifikasi aliran pendapatan. Dr Omri Ross, kepala eToro ilmuwan blockchain, mengatakan:

“Model-model yang mungkin kita sebut sebagai ‘generasi pertama’ dari stablecoin secara tradisional mengandalkan secara eksklusif pada seigniorage untuk pendapatan, yang, tentu saja, adalah situasi yang sulit dalam lingkungan tingkat suku bunga negatif yang berkepanjangan.”

Ia melanjutkan:

“Kami mungkin melihat beberapa penerbit stablecoin memperkenalkan mekanisme di mana pemegang harus membayar biaya, menyerupai tarif negatif.”

Ross menambahkan bahwa stablecoin akan terbukti lebih tahan terhadap suku bunga 0% jika mereka beroperasi sebagai bagian dari ekosistem yang lebih luas, seperti platform pertukaran kripto atau perdagangan.

“Model terbaru seperti eToro’s USDEX, model USDC atau sistem kredit Dai, menghasilkan aliran pendapatan yang lebih beragam dengan bertindak sebagai komponen yang diperlukan dalam konteks keuangan yang lebih besar,” katanya. “Ini termasuk berfungsi sebagai alat lindung nilai, memfasilitasi pinjaman keuangan terdesentralisasi (DeFi) dan bertindak sebagai sistem kredit untuk aset jaminan.”

Tentu saja, beberapa penerbit stablecoin dan stablecoin akan kurang peduli dengan suku bunga 0%, mengingat mereka tidak bergantung pada hasil bunga. “Untuk stablecoin desentralisasi seperti Dai, dampaknya lebih kompleks,” jelas Greg DiPrisco, kepala pengembangan bisnis untuk Maker Foundation.

“Karena Dai adalah dolar digital yang dibuat di blockchain, suku bunganya ditentukan oleh Maker Governance dan bukan bank warisan.” DiPrisco mengakui bahwa Dai tidak tahan terhadap lingkungan suku bunga yang lebih luas. Karena suku bunga rendah dalam sistem keuangan lama umumnya harus menyebabkan suku bunga cenderung tren lebih rendah di seluruh spektrum.

“Namun dengan menjadi langkah dihapus, Tata Kelola Pembuat yang baik dan onboarding cerdas dapat membantu menjaga tingkat positif sementara sistem warisan berada pada 0% atau negatif.” Adapun emiten “terpusat” lainnya yang mengandalkan cadangan dalam USD, DiPrisco berharap bahwa mereka akan beroperasi dengan kerugian kecil dan terus meningkatkan pangsa pasar mereka. Yang mengatakan, dia masih menegaskan bahwa ada:

“jalan baru utilitas membuka untuk emiten ini, seperti USDC yang dimasukkan dalam kolam agunan Dai – menyoroti cara-cara baru bahwa stablecoin terpusat dan desentralisasi dapat mengatasi masa-masa sulit bersama-sama.”

Runtuh tidak mungkin

Apakah stablecoin utama akan runtuh selama periode ini sebesar 0% atau tingkat negatif karena coronavirus? “Orang akan mengharapkan sebagian besar emiten dapat memenuhi periode jangka pendek dari suku bunga 0%,” prediksi Brant Downes.

“Runtuhnya stablecoin individu mungkin tidak mungkin, meskipun stablecoin bergerak menjauh dari pasak mereka untuk periode yang lebih pendek bisa dibayangkan.” Konon, prognosis ini bisa berubah jika ekonomi memasuki resesi yang berkepanjangan dan dalam.

“Perpanjangan jangka waktu suku bunga negatif, yang, terus terang. Kami anggap mungkin tidak mungkin mengingat tanggapan pemerintah yang sudah diumumkan. Dan kemungkinan akan datang untuk peristiwa saat ini. Pada akhirnya mungkin melihat beberapa stabilizer hanya menutup dan mengembalikan aset, tetapi ini mungkin tidak mungkin.”

Dunia yang tidak stabil

Terakhir, apa yang dikatakan oleh krisis saat ini tentang gagasan ‘stabilitas.’ Terutama mengingat kemungkinan inflasi USD dan stabil yang berpotensi “bergerak menjauh dari pasak mereka untuk periode yang lebih pendek”?

“Dalam arti absolut, tidak ada aset keuangan yang ‘stabil’, karena harus selalu sesuai dengan alternatif,” kata Glen Goodman. “Bahkan dolar AS yang maha kuasa harus dibandingkan dengan euro, yen dan sterling oleh investor.”

Ya, sementara banyak stablecoin mungkin kehilangan pendapatan dan kemungkinan patokannya karena coronavirus. Dolar AS juga kemungkinan akan mengalami inflasi, karena Federal Reserve meningkatkan potensi pelonggaran kuantitatif “tidak terbatas”. Jadi, bahkan ‘mata uang cadangan’ dunia tidak stabil.

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru