Ripple Bekerjasama Dengan Azimo Untuk Mengintegrasi XRP

Ripple Bekerjasama Dengan Azimo Untuk Mengintegrasi XRP

Jelajahcoin.com – Ripple Inc. telah mengumumkan kerjasama mereka dengan Azimo. Azimo sekarang akan mengintegrasikan On Demand Liquidity dalam operasi mereka dan menggunakan XRP. Dengan cara ini, pengiriman uang tidak hanya akan lebih cepat dan lebih murah untuk pengguna akhir.

Tetapi Azimo juga akan memangkas biaya sambil melayani sebanyak mungkin klien. Tidak diragukan lagi, Ripple menyebarkan sayapnya di Asia Pasifik, dan keputusan mereka untuk bermitra dengan Azimo strategis dan positif bagi pemegang XRP.

Itu juga kurang dari 24 jam setelah Ripple mengumumkan kemitraan mereka dengan tiga perusahaan lagi di Korea Selatan. Dalam kesepakatan dengan Azimo ini, XRP akan meningkatkan kemampuan perusahaan ke Filipina. Migran Filipina mengirim hingga $ 34 miliar menurut laporan 2018 oleh Bank Dunia.

Namun, Ripple mengatakan berencana untuk membuka lebih banyak koridor di seluruh wilayah. CEO Azimo, Richard Ambrose, saat mengomentari perkembangan ini, Ia mengatakan:

“Kami telah lama tertarik pada potensi aset digital seperti XRP untuk menjadikan pembayaran lintas batas lebih baik bagi pelanggan. Solusi ODL Ripple telah secara signifikan mengurangi biaya dan waktu pengiriman untuk transfer lintas batas, dan pelanggan kami melihat manfaatnya.”

Lebih dari 12 perusahaan menggunakan XRP

Dengan menggunakan XRP dan ODL, Azimo bergabung dengan selusin perusahaan lain yang sudah menggunakan ODL dalam operasi mereka. Beberapa dari mereka termasuk TransferGo dan goLance.

Meskipun demikian, tidak banyak mitra Ripple merasa nyaman dengan XRP sebagai media transfer lintas batas. Secara khusus, kurangnya kejelasan peraturan tetap menjadi hambatan besar. Baru-baru ini, Brad Garlinghouse CEO dari perusahaan $10 miliar mengatakan dia berada di misi mendidik klien mereka, mayoritas dari mereka yang berada di industri keuangan.

Kasus pengadilan Ripple yang tertunda

Ripple, harus dicatat, memiliki bagian pengawasan yang adil dan kasus-kasus pengadilan. Awalnya, ada tiga kasus pengadilan yang diajukan oleh penggugat yang mengklaim bahwa eksekutif perusahaan termasuk Brad telah menjual XRP.

XRP, menurut mereka, adalah keamanan yang tidak terdaftar dan menginginkan kompensasi atas kerugian yang terjadi. Pada puncaknya, harga melonjak hingga $3,26 sebelum jatuh di sesi berikutnya. Pada saat penulisan, koin diperdagangkan pada $0,23, turun dari tertinggi Februari 2020 sebesar $0,30.