Penipuan Crypto di 2021 Hasilkan Nilai 2,8 Triliun Rupiah

Penipuan Crypto di 2021 Hasilkan Nilai 2,8 Triliun Rupiah

Tingkat kejahatan atau penipuan di industri crypto telah melonjak drastis selama sembilan bulan terakhir pada tahun 2021 di bandingkan tahun 2020 lalu.

Menurut laporan yang dikirimkan baru-baru ini, melonjaknya kasus kejahatan crypto terjadi di negara Inggris.

Polisi setempat memperingatkan bahwa aktor jahat dari penipuan crypto sering menggunakan dukungan selebriti palsu untuk memikat orang.

Menurut liputan Bloomberg, ada 7.118 laporan skema terkait aset digital di Inggris antara Januari dan Oktober tahun ini.

Para korban harus kehilangan nilai yang di totalkan hampir $200 juta USD (sekitar 2,8 triliun Rupiah), itu berarti, jumlahnya naik 30% dari kasus di tahun 2020.

Pihak berwenang menunjukkan bahwa lebih dari 50% orang yang ditipu berusia antara sekitaran 18 dan 45 tahun.

Berinvestasi dalam bitcoin dan altcoin sangat populer di kalangan penduduk lokal muda karena hampir setengah dari mereka yang berusia di bawah 30 tahun memilih pasar crypto.

Mereka memilih crypto sebagai opsi investasi pertama. Dengan demikian, mereka telah menjadi sasaran para penipu yang tidak bertanggung jawab.

Polisi Kota London juga menginformasikan bahwa taktik paling umum dari para penjahat adalah untuk memikat orang ke dalam dukungan selebriti palsu.

“Laporan penipuan cryptocurrency telah meningkat secara signifikan selama beberapa tahun terakhir,” kata Kepala Detektif Inggris Sementara, Inspektur Craig Mullish.

“Menjadi lebih banyak online berarti penjahat memiliki peluang lebih besar untuk mendekati korban yang tidak menaruh curiga dengan peluang investasi curang,” lanjut Inspektur Craig.

Berbicara tentang skema semacam itu, perlu dicatat bahwa tahun lalu, Steve Wozniak, mengajukan gugatan terhadap YouTube.

Menurutnya, platform tidak mengambil tindakan yang diperlukan untuk mencegah pemberian Bitcoin palsu dengan wajahnya di atasnya.

Namun, setahun kemudian, dia kalah dalam kasus itu karena argumennya tidak cukup kuat untuk memberinya kemenangan di pengadilan.

Inggris, Rumah untuk Penipuan crypto

Inggris Raya mengklasifikasikan sebagai “rumah” bagi para penjahat lokal ketika berbicara tentang penipuan terkait cryptocurrency.

Hal itu diunggapkan oleh David Lindberg, Chief Executive perbankan ritel di NatWest, yang menyebut bahwa inggris adalah “surga” atau “rumah” untuk para penipu.

Dia mengatakan “tidak pernah melihat pasar yang lebih buruk” daripada Inggris untuk penipuan cryptocurrency.

Untuk mengatasi masalah ini, pemerintah Inggris, polisi, bank, dan operator media sosial harus bergabung, demi bisa membrantas para penipu:

“Penipuan dan penipuan adalah industri. Mereka cerdas, dan mereka bergerak cepat, dan memilukan melihat bagaimana mereka mencoba menghancurkan kehidupan.”

Bankir top juga memperingatkan bahwa beberapa aktor jahat membuat situs web di mana orang dapat berinvestasi dalam Bitcoin, Ethereum, dan cryptocurrency lainnya.

Disclaimer: Tidak ada informasi yang Anda baca di Jelajahcoin harus diambil sebagai saran investasi. Membeli dan memperdagangkan mata uang digital harus dianggap sebagai kegiatan berisiko tinggi. Silakan lakukan ketekunan Anda sendiri sebelum membuat keputusan investasi apa pun. Jelajahcoin tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, untuk setiap kerugian yang terjadi.

Postingan Terkait

Jelajahcoin