Pemerintah Dunia Terus Mendorong Warga-nya ke Crypto

Pemerintah Dunia Terus Mendorong Warga-nya ke Crypto

Jelajahcoin.me – Saat simpanan orang yang dikunci berada di bawah ancaman teoretis di Italia dan warga semakin khawatir memata-matai mereka di Tiongkok.

Pemerintah Negara-negara di seluruh dunia sekali lagi secara tidak sengaja mendorong orang ke dalam pelukan crypto.

(Diperbarui pada 17:18 UTC: tiga paragraf pertama telah diperbarui untuk mencerminkan perkembangan terbaru, paragraf baru telah ditambahkan – dalam huruf tebal.)

Surat kabar Italia melaporkan pada hari Rabu bahwa Wakil Perdana Menteri Matteo Salvini menyuarakan gagasan “amnesti” bagi warga negara yang memegang ratusan miliar euro yang tidak dideklarasikan dalam kotak penyimpanan bank.

Jika mereka membayar pajak 15%, Kemudian Salvini mengklarifikasi bahwa pemerintah tidak akan memberlakukan pajak atas kekayaan dan mereka “tidak akan menyentuh tabungan bank Italia,” lapor Reuters.

Pajak dimata Cryptoverse

Namun, bagi cryptoverse, cukup mendengar gagasan pajak kotak deposit untuk menunjukkan ini sebagai argumen lain yang memungkinkan orang masuk ke cryptocurrency yang menawarkan lebih banyak privasi dan kendali atas dana Anda.

Selain itu, koalisi pemerintah Italia sedang berbicara tentang mengeluarkan uang kertas pecahan rendah, tanpa bunga (disebut mini-BOTs).

Untuk beredar bersama euro, Rebecca Spang, sejarawan uang, penulis ‘Stuff and Money in the Time of the French Revolution ‘, tulis di Financial Times kemarin.

Dia kemudian menguraikan di Twitter:

“Bayangkan jika negara bagian Texas berada dalam kesulitan besar sehingga rencana terbaiknya adalah ICO dengan premine masif” lalu ia melanjutkan

“untuk kemudian membayar debitornya bukan dengan USD tetapi hanya dengan token, itulah seberapa besar ini,” bereaksi Tuur Demeester, pendiri Adamant Capital, dana lindung nilai alpha Bitcoin.

Jalur kertas

Sementara itu, sekitar 9.000 km jauhnya, di Hong Kong, diskusi tentang jalur uang tunai dan kertas sedang dipimpin saat garis di depan mesin tiket kereta api semakin panjang dari sepuluh meter.

Reporter di outlet berita Quartz, Mary Hui, dan tweeted tentang orang-orang yang khawatir tentang privasi mereka.

Dan tentang meninggalkan jejak kertas yang akan memberitahu pemerintah bahwa mereka telah berada di protes besar saat ini di tengah kemarahan pada undang-undang baru untuk memungkinkan ekstradisi ke daratan.

Cina. Orang tidak mengisi ulang tiketnya, tetapi memilih menggunakan uang tunai untuk membeli tiket.

Sudah diketahui umum bahwa pemerintah dapat menggunakan data dari kartu Octopus prabayar tanpa uang tunai untuk melacak tersangka, Hui menjelaskan.

“Ini menimbulkan banyak pertanyaan menarik tentang uang tunai vs masyarakat tanpa uang tunai, dan bagaimana pada saat protes orang dapat secara drastis menyesuaikan perilaku ekonomi mereka yang biasa”, tweets Hui.

Octopus Ta Perlu dikaitkan dengan Kartu Kredit

Dan sementara Kartu Octopus tidak perlu harus dikaitkan dengan kartu kredit, siswa sering memberikan ID sebagai bukti status mereka untuk mendapatkan versi kartu siswa, seperti yang ditunjukkan oleh komentator.

Alex Gladstein, Kepala Strategi di Yayasan Hak Asasi Manusia, tweet tentang hal ini, mengatakan: “Anda tidak bisa [membeli tiket kereta api dengan bitcoin] sekarang.”

Ia melanjutkan: “Tapi harapannya adalah kita bisa membeli tiket kereta dengan aplikasi berbasis Lightning dalam satu atau dua tahun, menjaga privasi kita dan membuat pengawasan massal lebih sulit.”

Masalah ini semakin diperburuk oleh berita bahwa serangan dunia maya pada layanan pesan terenkripsi Telegram.

Yang digunakan orang untuk menghindari pengawasan dan mengatur demonstrasi, dilaporkan berasal dari China – tindakan yang CEO Pavel Durov terkait dengan protes tersebut.

Juga, bahkan beberapa kelompok crypto di Telegram mengklaim bahwa mereka “telah menerima serangan spam yang disponsori negara China pertama kami.”

Namun, ini bukan pertama kalinya pemerintah dan lembaga internasional membuat kasus untuk crypto.

Sebagai contoh, setelah Bank Sentral Eropa (ECB) tanpa disadari meningkatkan kasus adopsi cryptocurrency pada bulan Maret dengan mengatakan bahwa mereka selalu dapat menghasilkan uang.

Pada bulan April Dana Moneter Internasional (IMF) melakukan hal yang sama ketika cryptoworld (kembali) menemukan blog Februari posting berbicara tentang kemungkinan implementasi kebijakan yang secara efektif mengenakan pajak deposito bank daripada membiarkannya mengakumulasi bunga.

Berlangganan Gratis!

Berlangganan gratis dengan Jelajahcoin agar tidak ketinggalan postingan terbaru di setiap minggunya.
Dengan berlangganan, Anda setuju dengan Persyaratan dan Kebijakan Privasi Revue.

Postingan Terkait

NFT Terjual Senilai 14.1 Miliar Rupiah di Blockchain Waves
  • Rizka Rahma › News
  • 15 jam yang lalu

NFT Terjual Senilai 14.1 Miliar Rupiah di Blockchain Waves

Waves telah menyelesaikan penjualan tertinggi dari non-fungible token (NFT) di luar jaringan Ethereum, dengan menggunakan Waves.tech. Waves.tech merupakan sebuah ekosistem teknologi generasi mendatang yang dibangun di atas toolkit jaringan blockchain milik Waves. Gambar Bebek Waves yang disebut “Perfection” dijual seharga 1.000.000 Dolar Neutrino (USDN) – senilai 1.4 miliar Rupiah – di SIGN Art, sebuah galeri […]

Koin BNB senilai 8.1 Triliun Rupiah Dibakar, Harga BNB Turun

Koin BNB senilai 8.1 Triliun Rupiah Dibakar, Harga BNB Turun

Saat ini Binance Coin (BNB) merupakan koin dengan kinerja terburuk, Binance mengatakan bahwa mereka telah selesaikan pembakaran di kuartal ke-15, dengan membakar 1.099.888 BNB. Saat penulisan, koin sebesar 1.099.888 BNB senilai kurang lebih 563 juta USD atau jika dikonversikan menjadi Rupiah sama dengan kurang lebih 8.1 Triliun Rupiah. CEO Binance, Changpeng Zhao (CZ) mengatakan: “Pembakaran […]

Cara Melakukan Holding Aset Crypto Yang Benar, Agar Segera Mendapatkan Profit

Cara Melakukan Holding Aset Crypto Yang Benar, Agar Segera Mendapatkan Profit

Holding, merupakan salah satu cara untuk mendapatkan keuntungan dari aset digital crypto, karena sifat crypto yang sangat fluktuatif, menjadikan holding sangat cocok untuk digunakan kedalam aset ini. Apa itu holding? Berbeda dengan trading, didalam holding, kamu hanya perlu membeli aset dan menyimpannya begitu saja, sampai dirasa kamu telah mendapatkan keuntungan dari perubahan harga aset tersebut. […]

Dogecoin Menembus Rangking 10 Besar Cryptocurrency Berdasarkan Kapitalis Pasar

Dogecoin Menembus Rangking 10 Besar Cryptocurrency Berdasarkan Kapitalis Pasar

Dogecoin (DOGE), Cryptocurrency yang sedang naik daun telah mengamankan rangking crypto teratas ke-10 berdasarkan kapitalis pasar di Coinmarketcap. Pada saat penulisan, Dogecoin diperdagangkan pada sekitar $0,138 USD – naik 81% selama 24 jam terakhir dan lebih dari 133% selama tujuh hari terakhir. Reli Dogecoin telah mengamankan rangking untuk koin di 10 cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi […]

Kenaikan Transaksi Bitcoin Terjadi Secara Global

Kenaikan Transaksi Bitcoin Terjadi Secara Global

Kenaikan transaksi bitcoin terjadi karena tren global dimana hampir seluruh dunia sedang hype dengan investasi Bitcoin, fenomena ini juga terjadi di Indonesia. Sekalipun di Indonesia volume transaksi bitcoin tidak naik terlalu besar karena faktor masyarakat yang belum terlalu teredukasi seputar Bitcoin. CEO Indodax, Oscar Darmawan sendiri menyebutkan, kehadiran Bitcoin sejatinya sama dengan kehadiran teknologi blockchain. […]

Peneliti Messari Kecam Sentralisasi Validator Binance Smart Chain (BSC)

Peneliti Messari Kecam Sentralisasi Validator Binance Smart Chain (BSC)

Pada hari senin (12/04/2021), Peneliti di Messari, Ryan Watkins, telah membidik sentralisasi validator dari Binance Smart Chain (BSC). Ryan mengatakan: “Setiap siklus orang tertipu oleh solusi terpusat terbaru untuk semua masalah blockchain,” sambil melanjutkan pembicaraan dengan: “Setiap siklus influencer memompa narasi ini sehingga mereka dapat membuang ke pedagang eceran yang naif ketika sudah berakhir.” Disaat […]