NFT Baru yang Menampilkan The Beatles Akan Segera Dilelang

NFT Baru yang Menampilkan The Beatles Akan Segera Dilelang

Dalam Arsip The Voices of Classic Rock (VOCR) telah memberikan pengumuman bahwa akan hadir Non-Fungible token (NFT) baru yang menampilkan The Beatles.

Koleksinya terdiri dari empat NFT Beatles, yang masing-masingnya sesuai dengan salah satu Liverpudlian dan menampilkan wawancara langka dalam format WAV di samping gambar unik.

Setiap NFT terdiri dari wawancara langka dan potret unik salah satu musisi legendaris tersebut. Wawancara John Lennon terdiri dari perenungannya tentang Sersan.

Pepper’s Lonely Heart’s Club Band melacak “A Day in the Life,” sementara Paul McCartney berfokus pada dorongan kreatif dan hubungannya dengan industri musik.

Sementara itu, Ringo Starr berbagi cerita tentang seorang penggemar yang mencuri dan mengembalikan medali.

Dan terakhir George Harrison menawarkan pemikirannya tentang Abbey Road Studios. NFT akan dicetak pada jaringan Ethereum dan tawaran hanya dapat ditempatkan di ETH.

Sementara ini, tawaran awal terdaftar pada harga 1,25 ETH, sifat NFT yang sangat langka kemungkinan akan mendorong harga lebih tinggi.

Barang-barang tersebut saat ini sedang dilelang di situs resmi VOCR . Lelang berakhir pada Jumat, 10 Desember.

Penjualan NFT The Beatles Pertama

Lelang tersebut merupakan penjualan Non-Fungible Token (NFT) terkait The Beatles pertama yang memasuki pasar industri cryptocurrency.

Namun, perusahaan induk The Beatles, Apple Corps, tampaknya tidak terlibat dalam pembuatan atau penjualan barang-barang digital ini.

VOCR memperoleh wawancara dari mendiang Kathleen Wittbold, seorang pewawancara MTV yang juga menciptakan program radio The Rock of the Century (ROTC) dan The Classics.

Baca Juga: Apa Itu NFT (Non-Fungible Token), Ini Penjelasannya

Potret yang termasuk dalam NFT adalah ilustrasi oleh Chloe Zola, yang mungkin diizinkan berdasarkan undang-undang keserupaan.

Pada bulan Maret, penjualan yang tidak terkait melelang gambar NFT dari “Lost Weekend” John Lennon post-Beatles sekitar tahun 1973.

Eksploitasi NFT

Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Jelajahcoin.com, Edward Snowden, mengatakan bahwa dia prihatin dengan beberapa individu atau perusahaan di ruang digital bisa menggunakan Non-Fungible Token / NFT di industri game.

Berbicara dengan salah satu pendiri Ethereum, Gavin Wood, di konferensi online BlockDown DeData pada hari Jumat.

Meskipun Snowden telah melihat beberapa kasus penggunaan NFT untuk mengumpulkan dana dari tujuan tertentu, dia khawatir dengan teknologi yang “merayap ke dalam game.”

Snowden menggambarkan aspek-aspek tertentu dari metaverse sebagai “mengerikan, keji, dan tragis” karena bertujuan memanfaatkan pelarian virtual pengguna.

Baca Selengkapnya.

Postingan Terkait

Jelajahcoin