Join Channel Join Group
Menggunakan VPN Bisa Membuat Trader Crypto Israel dalam Masalah

Menggunakan VPN Bisa Membuat Trader Crypto Israel dalam Masalah

Jelajahcoin.com – Menggunakan VPN Bisa Membuat Trader Crypto Israel dalam Masalah. Pada tanggal 31 Desember 2019, Otoritas Larangan Pencucian Uang dan Pendanaan Israel menerbitkan draft panduan berjudul ‘Bendera Merah di Bidang Aset Virtual’ bagi publik untuk ditinjau.

Dokumen tersebut berisi daftar VPN israel ‘bendera merah’ yang dimaksudkan untuk membantu sektor swasta merumuskan kebijakan. Tentang risiko anti pencucian uang terkait aset digital seperti cryptocurrency. Itu disusun oleh otoritas bekerja sama dengan berbagai regulator keuangan dan anggota industri.

Otoritas mencatat bahwa aset digital dapat mempromosikan inovasi ekonomi. Tetapi ini merupakan “tantangan” bagi lembaga penegak hukum yang ingin. Melakukan investigasi keuangan dan menyita properti terlarang yang berasal dari kejahatan.

Oleh karena itu, panduan ini dirancang untuk membantu lembaga keuangan mengidentifikasi kegiatan yang dapat “bermasalah”. Pihak berwenang juga mengatakan panduan ini disusun bekerja sama dengan berbagai regulator keuangan dan anggota industri.

Namun, suara-suara dalam komunitas crypto Israel telah mengkritiknya karena terlalu banyak yang disebut ‘bendera merah’. Yang merupakan hasil dari kekhawatiran berlebihan dan tidak dapat dibenarkan oleh para regulator. Pengacara dan akuntan Ron Tsarfaty berkomentar:

“Bendera merah seperti itu merusak industri dan teknologi yang sedang tumbuh, dan hak-hak dasar yang melekat dalam demokrasi. Kebebasan individu, hak privasi, hak atas properti dan kebebasan pendudukan.”

Otoritas Pencucian Uang Israel dan Pembatasan Pendanaan Teror didirikan pada tahun 2002. Sebagai unit intelijen keuangan independen yang bertindak sesuai dengan aturan internasional terhadap pencucian uang yang ditentukan oleh Gugus Tugas Aksi Keuangan (FATF).

Pada 2018 Israel menjadi negara anggota ke-35 di FATF, organisasi antar pemerintah yang didirikan pada 1989 oleh negara-negara G7. Pada Juni 2019, FATF menerbitkan ‘panduan akhir’ tentang aset kripto dan penyedia layanan.

Yang telah memaksa banyak perusahaan industri di seluruh dunia untuk mengubah cara mereka melakukan bisnis dengan mengorbankan privasi klien.

Menargetkan Orang Tua, VPN, dan Pengguna Tor

Draf panduan mencantumkan lusinan bendera merah dan menjelaskan bahwa jika satu atau lebih dari ini dipicu, penyedia layanan harus menyelidiki masalah ini dan jika muncul kecurigaan pencucian uang atau pendanaan teror. Segera laporkan ke pihak berwenang atau polisi.

Di antara lusinan bendera merah yang terdaftar, banyak yang berfokus pada pengguna yang mencoba melindungi privasi mereka. Misalnya dengan menggunakan mixer koin atau berurusan dengan dash, monero atau zcash. Ada juga fokus israel pada pengguna VPN, Tor dan teknologi peningkatan privasi lainnya.

Bendera merah juga mencakup kasus-kasus nyata seperti vendor darknet, dugaan pompa dan dump ICO atau penipuan Ponzi, dan peretas ransomware.

Namun, daftar kegiatan yang mencurigakan dan klien juga termasuk orang yang lebih tua, pengguna P2P atau pertukaran desentralisasi, orang yang tampaknya terburu-buru untuk berdagang dan bahkan orang yang menyumbang ke badan amal menggunakan crypto.

Daftar yang harus dipantau

Daftar panjang tanda ref yang harus dipantau oleh penyedia layanan, seperti crypto exchange, meliputi:

  • Pembelian aset virtual dalam jumlah besar uang tunai;
  • Pembelian aset virtual dalam jumlah tinggi di antara individu pribadi;
  • Aktivitas kompleks konversi atau transfer aset virtual, tanpa penjelasan yang masuk akal;
  • Sering mengganti alamat, nomor telepon, atau cara identifikasi lainnya, tanpa penjelasan yang masuk akal;
  • Penerima layanan tidak berada dalam populasi tipikal dari aset virtual, seperti orang yang lebih tua;
  • Penerima layanan menolak untuk menyajikan sumber dana atau dokumen yang sah yang memverifikasi informasi yang diberikan, tanpa penjelasan yang masuk akal;
  • Penerima layanan menunjukkan ketidakpedulian terhadap ketentuan layanan, termasuk biaya dan biaya;
  • Aktivitas tidak sesuai dengan aktivitas penerima layanan normal dan dokumen identifikasi yang disediakan olehnya;
  • Penerima layanan menunjukkan tekanan atau urgensi untuk mendapatkan aset virtual dan tidak siap untuk mengungkapkan tujuan akuisisi;
  • Penerima layanan adalah orang publik (termasuk kerabat atau mitra bisnis dari orang publik);
  • Penerima layanan meminta informasi tentang sistem internal, kebijakan, dan prosedur penyedia layanan mengenai larangan pencucian uang;
  • Penerima layanan memberikan informasi yang tidak akurat atau salah tentang transaksi atau hubungannya dengan pihak lain dalam transaksi;
  • Penerima layanan terutama menggunakan mata uang anonim atau bernilai tinggi;
  • Penerima layanan memasuki sistem penyedia layanan menggunakan alamat IP yang terkait dengan VPN, perangkat lunak Onion Router (TOR) atau perangkat lunak lain yang memungkinkan pengguna untuk menggunakan anonimitas yang meningkat;
  • Penerima layanan menerima aset virtual dari situs perjudian ilegal;
  • Penerima layanan bertransaksi dengan yayasan atau organisasi nirlaba yang menerima aset virtual;
  • Penerima layanan melakukan transaksi dalam frekuensi tinggi atau jumlah tinggi, setelah lama tidak aktif;
  • Penerima layanan sering mengubah informasi identitasnya, seperti alamat, email, alamat IP atau rekening bank;
  • Penerima layanan menunjukkan ketidakpedulian untuk membayar biaya tinggi untuk mengalihkan aset virtual ke fiat dibandingkan dengan komisi yang dibayarkan kepada penyedia layanan lainnya
Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru