McKinsey Temukan Tiga Kasus Penggunaan Blockchain di Perbankan Ritel

McKinsey Temukan Tiga Kasus Penggunaan Blockchain di Perbankan Ritel

Jelajahcoin.me – Meskipun dapat dimengerti untuk mewaspadai wilayah baru dan belum teruji, “ada sejumlah area di mana [blockchain] dapat menciptakan nilai bagi bank ritel,” menurut perusahaan konsultan utama McKinsey and Company.

Dalam artikel Juni 2019 mereka mengklaim bahwa sementara bank ritel cepat mengadopsi, mengadaptasi, dan mengembangkan model bisnis digital.

Sekarang menjadi penyedia layanan berbasis data dan mobile banking, mereka sangat lambat dalam melakukan hal yang sama dengan blockchain.

Para penulis Matt Higginson, Atakan Hilal, dan Erman Yugac menjelaskan bahwa:

“Tidak ada inisiatif industri keuangan yang diluncurkan dalam skala besar, dan persyaratan peraturan yang ketat di perbankan menciptakan hambatan yang tinggi untuk masuk”, menambahkan “Peraturan masa depan dari blockchain itu sendiri tetap tidak pasti. “

Di sisi lain, kami telah melihat bank investasi, penyedia infrastruktur, bahkan pemerintah menguji wilayah blockchain, berharap dapat meningkatkan keselamatan dan transparansi, sambil memotong biaya.

Bank grosir bermitra dengan fintechs

Bank grosir bermitra dengan fintechs, meluncurkan laboratorium inovasi dan hackathon, sementara lebih dari 200 institusi bekerja dengan perusahaan perangkat lunak R3 dalam mengembangkan solusi blockchain pada platform open-source.

Selain itu, pendanaan modal ventura untuk blockchains mencapai USD1 miliar pada 2017, kata penulis artikel itu.

Dalam artikelnya pada Januari 2019, Higginson menulis bahwa para pemain blockchain, seperti Ripple, “semakin bermitra dengan penyedia pembayaran non bank, bisnis yang mungkin lebih cocok untuk teknologi blockchain. Perusahaan-perusahaan ini mungkin juga bersedia untuk bergerak lebih cepat dengan integrasi.”

Dalam artikel saat ini, lima bulan kemudian, penulis mengklaim bahwa, mengatasi masalah regulasi mereka, ada beberapa bank ritel yang sudah mulai bereksperimen dengan blockchain.

Salah satu contoh adalah kemitraan Santander dengan Ripple pada tahun 2018, yang menghasilkan layanan transfer uang berbasis blockchain pertama, memungkinkan transfer uang internasional dalam euro dan dolar.

“Namun, agar industri perbankan ritel bergerak maju dalam skala, bukti nilai lebih lanjut kemungkinan akan diperlukan,” kata penulis.

Sebagai contoh, presiden bank sentral Jerman Jens Weidmann mengatakan baru-baru ini bahwa proyek percobaan menggunakan blockchain untuk mentransfer dan menyelesaikan sekuritas dan uang tunai terbukti lebih mahal dan lebih cepat daripada cara tradisional.

Namun, prototipe “pada prinsipnya memenuhi semua fitur pengaturan dasar untuk transaksi keuangan.”

Tiga kasus penggunaan perbankan ritel

Para penulis telah membahas tiga kasus penggunaan ritel “yang pada akhirnya dapat digunakan pada skala dan yang menawarkan paling banyak dalam hal tiga kekuatan utama blockchain penanganan data, disintermediasi, dan kepercayaan.”

1. Pengiriman uang

Sementara pembayaran lintas-batas yang meningkat berjumlah sekitar USD 600 miliar per tahun, proses pembayarannya “kikuk, buram, dan sangat dimediasi”, yang membuat biaya naik.

Dengan blockchain, akan ada transparansi dan kekekalan yang lebih besar, dan diperkirakan USD4 miliar dihemat setiap tahun.

Mereka menulis: “blockchain mungkin dapat menghasilkan nilai dengan memperbaiki inefisiensi tertentu. Jika pihak lawan menukar aset mata uang kripto (mata uang digital yang tidak memerlukan badan pengatur pusat) daripada mata uang fiat, misalnya, pembayaran dapat dilakukan dan diselesaikan dalam hitungan menit melalui blockchain, bukan dalam hitungan hari seperti halnya dengan sistem saat ini.”

RippleNet adalah contoh di sini, seperti halnya Interbank Information Network (IIN), jaringan peer-to-peer yang ditenagai oleh teknologi blockchain, yang diluncurkan oleh JPMorgan Chase pada 2017.

Hambatan untuk adopsi pada skala termasuk keterbatasan anonimitas dan ketidakmungkinan penyelesaian real-time saat ini.

2. Pencegahan penipuan Know-your-customer (KYC) / ID

“Protokol KYC adalah alat penting dalam perang melawan penipuan”, berdiri di artikel itu, dengan bank kehilangan USD 15-20 miliar setiap tahun hanya dari penipuan identitas.

Ada juga tekanan peraturan yang semakin intensif untuk melindungi data pelanggan yang ditempatkan di bank. Solusi saat ini yang mereka gunakan “telah meningkatkan efisiensi tetapi telah menyebabkan waktu onboarding yang lebih lama dan biaya yang lebih tinggi.”

Dengan blockchain, seluruh proses onboarding disederhanakan dan jauh lebih cepat; tumpang tindih pemeriksaan kepatuhan KYC dan AML dihilangkan dan beban informasi diringankan.

Bank dapat menyebarluaskan data saat diperbarui; dan hal itu dapat menciptakan penghematan biaya operasional hingga 1 miliar dolar AS untuk bank-bank ritel secara global dan mengurangi denda regulasi sebesar USD 2-3 miliar hingga USD 3 miliar.

“Selain itu, kami mengharapkan solusi blockchain untuk mengurangi kerugian tahunan dari penipuan sebesar USD 7 miliar hingga USD 9 miliar.”

Blockchains sedang diuji dalam deteksi penipuan ID. Salah satu contoh adalah penciptaan jaringan identifikasi digital.

Pada 2017, Bluzelle, startup penyimpanan data berbasis blockchain, bekerja dengan konsorsium tiga bank di Singapura. Mereka telah menguji platform untuk KYC.

Yang menunjukkan bahwa platform blockchain akan “meningkatkan efisiensi, mengurangi risiko kejahatan finansial, dan meningkatkan daya tanggap terhadap kebutuhan kinerja dan penjadwalan”, dengan pengurangan biaya 25% -50%.

Tantangan di sini termasuk biaya modal yang besar yang diperlukan untuk beralih dari sistem individu ke sistem bersama dan daftar tantangan praktis yang harus diatasi dalam setiap langkah.

Dari pelanggan, pedagang, ke bank. “Selain itu, bank harus beradaptasi dengan evolusi signifikan dalam budaya, yang didasarkan pada kebutuhan untuk berbagi data.”

3. Penilaian risiko menggunakan data pelanggan

Penilaian risiko seringkali rumit, ada kekurangan informasi, dan “mungkin tidak cukup melakukan transaksi keuangan non tunai untuk menilai kelayakan kredit mereka. Akibatnya, bank cenderung konservatif ketika membuat keputusan kredit.”

Dengan blockchain, bank secara teoritis akan dapat melihat data yang diunggah oleh bank mana pun dalam jaringan, yang akan mengarah pada “keputusan lebih cepat, proses yang lebih efisien, dan potensi untuk proses alokasi kredit yang lebih terinformasi.”

Tantangan di sini bersifat teknis dan budaya, jadi mungkin lebih sulit untuk membawa bank dan pelanggan.

Empat hal untuk meningkatkan adopsi

Para penulis menemukan bahwa ketiga hal ini diperlukan untuk meningkatkan adopsi blockchain:

  • Transisi yang lebih mulus antara aset dan aset digital; dengan cara ini, pelanggan tidak mengambil risiko kerugian saat mereka beralih. Sebuah solusi bagi bank sentral untuk mengeluarkan crypto fiat, yang akan mendukung pembuatan produk, memungkinkan pembayaran peer-to-peer real-time, dan mungkin kliring dan penyelesaian antar bank lintas batas.
  • Peraturan; dengan cara ini, semua orang yang terlibat akan “memiliki kepastian seputar status aset kripto, aturan keterlibatan, dan perlindungan investor.”
  • Identitas konsumen dibuat di blockchain; dengan cara ini, bank akan dapat menawarkan keputusan pinjaman waktu nyata berdasarkan pada ID yang diautentikasi.
  • Selain itu, “perlu ada daerah aliran sungai yang strategis”, karena eksekutif harus percaya bahwa manfaat jangka panjang dari blockchain sepadan dengan biayanya, artikel tersebut menekankan.

“Kunci untuk mengatasi kekhawatiran itu adalah untuk mengawasi hadiah: biaya yang lebih rendah, lebih sedikit gesekan, dan sistem perbankan ritel yang lebih aman,” tulis para penulis.

Berlangganan Gratis!

Berlangganan gratis dengan Jelajahcoin agar tidak ketinggalan postingan terbaru di setiap minggunya.
Dengan berlangganan, Anda setuju dengan Persyaratan dan Kebijakan Privasi Revue.

Postingan Terkait

Ethereum (ETH) Mencapai ATH Baru Karena Dominasi Pasar

Ethereum (ETH) Mencapai ATH Baru Karena Dominasi Pasar

Koin crypto terbesar ke-2 berdasarkan kapitalis pasar, Ethereum (ETH), telah mencapai All-time-high (ATH) baru dengan menembus level $2.600 USD, naik 6.7% dalam 24 jam terakhir. Disisi lain, situasi pasar sedang memasuki fase bearish (pasar beruang), fase ini telah menyapu banyak koin, termasuk koin nomor satu berdasarkan kapitalis pasar, Bitcoin (BTC), yang terjun 13.0% dalam 7 […]

Binance US Punya CEO Baru, Ternyata Mantan Pejabat USA

Binance US Punya CEO Baru, Ternyata Mantan Pejabat USA

Affiliasi Amerika Serikat dari crypto exchange terkemuka didunia, Binance US, telah mendapatkan Chef Executif Officer (CEO) baru-nya, yang bernama Brian Brooks. Brian Brooks, merupakan mantan pejabat pengawas mata uang dari Office of the Comptroller of the Currency (OCC) Amerika Serikat. Menurut pengumuman perusahaan pada hari Selasa, Brian Brooks akan segera menggantikan CEO Binance US saat […]

Ikuti Kompetisi Trading Bityard, Berhadiah 871.5 Juta Rupiah!
  • Sponsored › Review
  • 19 Apr 2021

Ikuti Kompetisi Trading Bityard, Berhadiah 871.5 Juta Rupiah!

Platform trading terkemuka, Bityard, telah meluncurkan kompetisi trading untuk pertama kali-nya yang bisa di ikuti oleh semua pengguna yang memenuhi syarat yang ada. Pengguna Bityard memang sudah lama menunggu event atau kompetisi trading yang akan diselenggarakan ini. Dan akhirnya, mereka telah mendapatkannya sekarang. Kompetisi trading ini menggunakan sistem grup, yang dimana, jika kamu ingin mengikuti […]

Disaat Koin Lain Terjun, Harga Dogecoin Tetap Menanjak

Disaat Koin Lain Terjun, Harga Dogecoin Tetap Menanjak

Pada 18 April 2021, beberapa koin mulai mendapatkan koreksi penurunan harga diatas 5%, namun, tidak untuk koin meme, Dogecoin (DOGE), yang masih saja mengalami kenaikan harga. Penurunan harga telah dialami oleh 4 koin terbesar berdasarkan kapitalis pasar, yaitu Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), Binance Coin (BNB), dan Ripple (XRP). BTC mendapatkan koreksi penurunan harga sebesar -8.3%, […]

Apa Itu Koin Burning / Pembakaran Koin Di Dalam Crypto

Apa Itu Koin Burning / Pembakaran Koin Di Dalam Crypto

Apa itu? Coin Burning, atau Pembakaran koin memang sering terjadi didalam aset digital crypto, Istilah ini menggambarkan penghapusan permanen dari jumlah pasokan yang tersedia dari suatu koin. Pembakaran / Burning koin biasanya dilakukan oleh tim pengembangan (developer) di balik aset crypto tertentu. Hal Ini dapat dilakukan dengan beberapa cara, yang paling umum dengan mengirimkan koin […]

Investor Ini “Sulap” 4.3 Miliar Menjadi 34.8 Triliun Rupiah di Coinbase

Investor Ini “Sulap” 4.3 Miliar Menjadi 34.8 Triliun Rupiah di Coinbase

Seorang investor sekaligus founder dari Initialized Capital, Garry Tan, telah menceritakan kisahnya tentang dimana Ia telah mengubah modal awal sebesar $300.000 USD (sekitar 4.3 miliar Rupiah) yang di investasikan ke Coinbase setelah peluncuran perusahaan menjadi $2.4 Miliar USD (sekitar 34.8 triliun Rupiah). Hal ini memicu pada peluncuran daftar publik resmi Coinbase, dan satu hari kemudian, […]