Join Channel Join Group
Malaysia Umumkan Pedoman Negara Tentang Aset Digital

Malaysia Umumkan Pedoman Negara Tentang Aset Digital

Jelajahcoin.com – Komisi Sekuritas Malaysia telah menerbitkan pedoman negara tentang aset digital yang menetapkan kerangka peraturan untuk penjualan token. Semua penawaran token sekarang harus dilakukan hanya melalui platform yang disetujui oleh komisi.

Pedoman ini juga merinci kewajiban platform yang disetujui serta persyaratan yang harus dipenuhi oleh penerbit token. Komisi Sekuritas Malaysia, SuruhanJaya Sekuriti (SC) mengumumkan pada hari Rabu kamrin bahwa mereka telah merilis Pedoman Aset Digital. Sesuai dengan bagian 377 dari Pasar Modal dan Undang-Undang Layanan 2007.

Komisi menjelaskan bahwa pedoman menggabungkan umpan balik yang diterima setelah menerbitkan kertas konsultasi tentang subjek, menambahkan:

“Pedoman tersebut menetapkan persyaratan untuk semua penawaran token digital yang harus dilakukan melalui operator platform initial exchange offering (IEO) yang terdaftar di SC.”

Operator platform ini harus mencari otorisasi dari komisi dan memiliki modal disetor minimum 5.000.000 ringgit (kurang lebih 16,8 miliar rupiah). Di antara persyaratan lain, mereka harus melakukan penilaian yang diperlukan. Dan uji tuntas untuk memverifikasi kepatuhan penerbit, dewannya, dan token yang akan ditawarkan, rincian pengumuman.

Malaysia Menerapkan Aturan Baru

Pedoman ini juga menetapkan persyaratan bagi siapa pun yang ingin mengumpulkan dana melalui penawaran token. Calon penerbit harus memenuhi persyaratan tata kelola dan modal agar memenuhi syarat untuk mengumpulkan dana menggunakan metode ini.

Hal ini juga harus perusahaan berbadan hukum dan memiliki bisnis utama di Malaysia, dengan modal disetor minimum 500.000 ringgit (kurang lebih 1,6 miliar Rupiah). “Emiten diharuskan untuk menunjukkan bahwa proyek atau bisnis yang mereka usulkan menyediakan solusi inovatif atau proposisi nilai digital yang berarti bagi Malaysia,” komisi tersebut menyatakan lebih lanjut, mencatat:

“Penerbit dapat mengumpulkan dana hingga langit-langit RM100 juta dan memanfaatkan investasi dari investor ritel, canggih, dan juga malaikat, sesuai dengan batasan investasi yang tercantum dalam pedoman.”

Sebuah penawaran harus disertai dengan whitepaper yang disediakan untuk komisi dan disetujui oleh platform IEO yang disetujui. Whitepaper harus berisi informasi material tentang penerbit, token, dan bagaimana dana akan digunakan. Komisi menjelaskan bahwa mereka akan melakukan “pemantauan pasca penerbitan pemanfaatan hasil” setelah penawaran selesai, menguraikan:

“Pedoman ini akan mulai berlaku pada paruh kedua tahun 2020 untuk memungkinkan penerbit potensial, operator platform dan investor untuk membiasakan diri dengan persyaratan dalam pedoman. Sampai berlakunya pedoman, tidak ada orang yang diizinkan untuk menawarkan atau mengeluarkan token digital di Malaysia.”

Komisi akan bekerja dengan operator platform terkait dalam menilai emiten yang memenuhi syarat selama fase pertama implementasi pedoman ini. Mereka menerima umpan balik tentang kerangka peraturan hingga 15 Mei. Malaysia sudah mengatur sektor crypto dan telah menyetujui beberapa pendaftaran pertukaran crypto.

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru