Follow Us Join Group
Mahkamah Agung India Cabut Larangan Perdagangan Crypto

Mahkamah Agung India Cabut Larangan Perdagangan Crypto

Jelajahcoin.com – Mahkamah Agung India hari ini mundur atas arahan yang secara efektif melarang mata uang digital Crypto di negara itu. Sejak 2018, warga ekonomi terbesar ketiga di dunia itu dilarang membeli, menjual, atau berdagang cryptocurrency seperti Bitcoin.

Pada 3 Maret, pengadilan tinggi negara itu bergerak untuk menjatuhkan arahan bank sentral yang melarang perdagangan mata uang digital di India. Bank tersebut awalnya memperingatkan pengguna bahwa investasi dalam aset seperti Bitcoin atau Ether terlalu berisiko. Reserve Bank of India (RBI) menyoroti potensi cryptocurrency untuk merusak “integritas sistem perbankan,” menurut sumber.

Mereka juga mengutip penggunaan crypto untuk pencucian uang dan aktivitas ilegal lainnya. Ini berarti bahwa pertukaran teratas di negara itu, termasuk WazirX, Koinex, BitBns, dan Zebpay, terpaksa meninggalkan negara atau beralih ke operasi pada P2P otomatis memesan buku yang cocok untuk tetap bertahan.

Lainnya, entitas yang lebih kecil menutup operasi mereka. Keputusan RBI pada tahun 2018 juga memberikan kepercayaan kepada pemerintah yang secara historis ketat dengan industri cryptocurrency. Pembalikan hari ini akan membuat peraturan yang lebih ketat jauh lebih sulit.

Crypto adalah bisnis yang sah

Mewakili berbagai pertukaran mata uang cryptocurrency. Internet dan Mobile Association of India mengatakan kepada pengadilan hari ini bahwa larangan itu tidak konstitusional. Karena tidak ada hukum formal. Perdagangan cryptocurrency atau menyediakan layanan crypto “adalah bisnis yang sah.” Putusan itu telah disambut dengan perayaan dari berbagai bisnis crypto di negara ini.

ZebPay CMO, Vikram (yang menggunakan nama depannya), Saat diwawancara oleh Crypto Briefing. Ia mengatakan: “Kami memiliki 3 juta anggota di India yang terjebak dengan kami selama pelarangan. Selama musim dingin ini, antusiasme kripto di India telah meningkat pesat. Kami senang akhirnya dapat menawarkan berbagai layanan baru kepada mereka dan, kami yakin, jutaan lebih.”

CEO WazirX bersuara tentang hal ini

“Crypto telah menang di India,” tweet CEO crypto exchange asal india, WazirX, Nischal Shetty. Kepala pertukaran telah berada di garis depan dalam pertempuran untuk mencabut larangan di negara itu. Binance juga akan mendapat manfaat dari perubahan ini, karena bursa terkemuka mengakuisisi WazirX bulan lalu.

Melalui kampanye online yang disebut “IndiaWantsCrypto,” Shetty telah menganjurkan para pembuat kebijakan untuk menyesuaikan sikap mereka terhadap cryptocurrency selama beberapa tahun. Pengacara kejam lainnya di ruang crypto India, Shalini, mengatakan dalam sebuah wawancara:

“Dengan penilaian bersejarah ini, India telah membuka pintunya untuk investasi asing, untuk pertukaran global yang menunggu di sela-sela untuk memasuki India, dan bagi jutaan investor yang ingin mendapatkan akses yang mudah dan aman ke mata uang digital.”

Perhatian utama selama kampanye adalah memastikan bahwa India dapat berpartisipasi dalam kebangkitan teknologi blockchain. Setelah putusan hari ini, sekarang tampaknya ini akan mungkin lagi. Perbarui 4 Maret 2020, 8:30 CET: Artikel ini telah diperbarui untuk memasukkan komentar Vikram, CMO ZebPay.

Bityard
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru