Konsumsi Listrik Naik, Mata-Mata Iran Memburu Penambang Crypto Ilegal

Konsumsi Listrik Naik, Mata-Mata Iran Memburu Penambang Crypto Ilegal

Pemerintah di negara Iran, meminta intelejen nya untuk memata-matai dan segera memburu penambang crypto ilegal. Sebagai tujuan untuk menyelesaikan masalah negara dengan konsumsi listrik yang meningkat.

Otoritas Iran tampaknya telah bertekad untuk menyelesaikan masalah mereka tentang konsumsi listrik dengan penambangan crypto ilegal di wilayah asia.

Menurut laporan dari Bloomberg, Kementerian Intelijen membantu membentuk komite di seluruh negara Asia untuk mendeteksi dan menyita “pertanian” komputer yang menambang aset digital tanpa izin resmi.

Gholamali Rakhshani Mehr, koordinator distribusi di Tavanir, mengingatkan bahwa Iran adalah lokasi yang sangat menarik bagi penambang crypto karena harga energi bersubsidi.

Namun, tambahnya, hal itu menghadapi masalah besar karena lonjakan pertambangan menghasilkan konsumsi listrik yang besar dan dengan demikian kekurangan energi di seluruh negara.

Menariknya, salah satu sumber utama Kementerian Intelijen adalah whistleblower publik yang bertugas melaporkan penambangan ilegal.

Tavanir tahun ini menaikkan hadiah maksimum untuk misi tersebut menjadi 200 juta real (sekitar $873 USD), yang merupakan 7,5 kali upah minimum bulanan di Iran.

Media menyoroti beberapa keberhasilan pemerintah baru-baru ini, sejauh tahun ini, mereka menyita ratusan perangkat komputer yang disembunyikan di unit industri, rumah, dan garasi yang ditinggalkan.

Listrik rumah tangga sebagai energy penambang crypto

Banyak perusahaan di negara Asia mulai menambang aset digital karena listrik berbiaya rendah di Iran setelah pemerintah menyetujui proses tersebut pada tahun 2019.

Meskipun banyak perusahaan diuntungkan, operasi tersebut menyebabkan beberapa kontroversi lingkungan. Selain itu, menjadi jelas bahwa banyak penambang crypto menggunakan listrik rumah tangga.

Seperti yang dilaporkan Teheran Times, pemerintah berencana mengenakan denda besar pada penambang yang menggunakan jenis energi ini.

Mostafa Rajabi Mashhadi, juru bicara Menteri Energi, menambahkan bahwa perusahaan pertambangan dan individu juga harus memperbaiki jaringan listrik negara.

Kepala Perusahaan Induk Pabrik Termal Iran (TPPH) memberikan hasil yang lebih positif: “Peralatan yang diperlukan telah dipasang di tiga pembangkit listrik Ramin, Neka, dan Shahid Montazeri,” katanya, sambil melanjutkan:

“Menurut undang-undang dan peraturan yang diumumkan oleh kabinet dan Kementerian Energi, kami telah diizinkan untuk mengalokasikan sebagian kapasitas pembangkit listrik kami untuk menambang cryptocurrency.”

Pejabat negara menyetujui proposal tersebut tetapi mengungkapkan bahwa organisasi tersebut tidak akan mendapat keuntungan dari subsidi Iran pada pasokan bahan bakar mereka.

Postingan Terkait

Jelajahcoin