Join Channel Join Group
Jepang Desak China Untuk Menunda Uang Digital-nya

Jepang Desak China Untuk Menunda Uang Digital-nya

Jelajahcoin.com – Menteri keuangan Jepang Taro Aso telah mengatakan kepada gubernur bank sentral G20 dan menteri keuangan China untuk menunda rencana mata uang digital mereka. Mengklaim bahwa sebagian besar negara tidak siap untuk mengeluarkan digital fiat – termasuk Cina.

Bloomberg Jepang melaporkan bahwa Aso memperingatkan rekan-rekannya pada KTT G20 baru-baru ini. Yang diadakan di Arab Saudi selama akhir pekan. Bahwa peraturan perlu ditetapkan untuk mata uang digital sebelum penerbitan, untuk membantu meminimalkan risiko pencucian uang.

Aso mengatakan bahwa “bahaya” dari digital fiat yang tidak tepat atau terlalu cepat dikeluarkan adalah “nyata”. Dia mendesak Beijing dan pemerintah lain yang berencana untuk menerbitkan digital fiats dalam waktu dekat untuk “harap tunggu pada tahap ini.”

Aso menambahkan bahwa penerbitan digital yuan dapat memiliki implikasi serius jika dikaitkan dengan “Inisiatif Belt and Road”. Inisiatif yang dimaksud telah melihat China melakukan pengembangan infrastruktur besar-besaran dan investasi di sekitar 70 negara. Dan organisasi internasional di Asia, Eropa, dan Afrika sejak 2013.

Bukan pertama kalinya Jepang menentang China

Ini bukan pertama kalinya Aso berbicara menentang proyek digital yuan. Pada bulan Januari, ia mengatakan pada pertemuan puncak para bankir Jepang bahwa China kemungkinan akan berusaha melakukan pembayaran internasional dalam mata uang digital baru.

Mengisyaratkan bahwa Washington kemungkinan akan mengambil pandangan redup dari negara-negara memilih untuk menggunakan yuan digital sebagai pengganti dolar di internasional kesepakatan dagang. Juga, sebagaimana dilaporkan pada bulan Januari, sekitar 7 bank sentral yang tidak diungkapkan.

Mewakili 20% dari populasi dunia, kemungkinan akan meluncurkan mata uang digital bank sentral (CBDC) dalam 3 tahun. Sebuah survei baru oleh Bank for International Settlements, menunjukkan. Sementara itu, Xinhua melaporkan bahwa bank-bank Cina semakin beralih ke platform bertenaga blockchain yang disetujui pemerintah yang memungkinkan mereka melakukan transaksi perdagangan dan keuangan.

Bank Rakyat China (PBoC) pusat mengatakan bahwa pada 17 Desember 2019. 38 bank di negara itu telah mulai menggunakan platform berbasis di Shenzhen, menghasilkan volume bisnis gabungan sebesar USD 12,4 miliar. Platform PBoC konon memungkinkan bank untuk mengoperasikan “pembiayaan piutang multi-tahap”. Dan juga menyediakan “jalur cepat untuk rediscount dan pengawasan atas pembayaran perdagangan luar negeri.”

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru