Join Channel Join Group
Investor ke Safe-Haven Saat Bitcoin Gagal Penuhi Ekspektasi

Investor ke Safe-Haven Saat Bitcoin Gagal Penuhi Ekspektasi

Jelajahcoin.com – Investor ke safe-haven saat Bitcoin gagal penuhi ekspektasi. Aset safe-haven sedang meningkat di tengah kekhawatiran atas meluasnya wabah coronavirus. Sementara itu, Bitcoin runtuh selama akhir pekan karena investor mulai mempertanyakan kemampuannya untuk bertindak sebagai lindung nilai.

Disisi lain, harga emas melonjak di atas $1.700 per ons. Karena para investor secara besar-besaran melakukan penerbangan ke tempat yang aman di seluruh dunia. Logam mulia mencapai level tertinggi dalam lebih dari tujuh tahun yang menunjukkan kekebalan terhadap virus corona. Yang telah menyuntikkan ketakutan di semua ekonomi global utama. Michael McCarthy, kepala strategi pasar di CMC Markets, menjelaskan:

“Ada aliran yang jelas ke aset safe-haven saat ini dan emas adalah penerima manfaat utama. [Pasar khawatir bahwa] kita bisa melihat situasi yang lebih buruk sebelum semuanya menjadi lebih baik, yang tentu saja merupakan kabar baik untuk emas.”

Emas / US Dolar (Source by: TradingView)

Keadaan keributan di pasar keuangan global membuat Goldman Sachs Group Inc. menaikkan perkiraan emas untuk 12 bulan sebesar $200. Bank menegaskan bahwa jika efek coronavirus menyebar ke kuartal kedua tahun ini, emas dapat naik ke $1.800 per ons pada basis tiga bulan.

Bitcoin gagal penuhi ekspektasi

Emas spot melonjak sebanyak 8,2 persen sejak awal bulan. Baru-baru ini mencapai tertinggi $1,703.60 per ons. Sementara itu, Bitcoin, yang dilihat oleh banyak investor sebagai safe-haven “emas digital”. justru Bitcoin malah terjun bebas dengan 12% penurunan harga. Cryptocurrency andalannya bergerak di bawah level $8.000 untuk pertama kalinya sejak Januari. Turun ke titik terendah $7.730 selama akhir pekan.

BTC / US Dolar (Source by: TradingView)

Kegagalan Bitcoin untuk rally pada keadaan keuangan yang paling ideal adalah tanda yang jelas bahwa penurunan tajam akan terjadi. Menurut CEO Euro Pacific Capital Peter Schiff.

Sejalan dengan itu, ekonom pemenang Nobel Nouriel Roubini menyarankan bahwa kinerja buruk yang dimiliki BTC selama epidemi global ini melenyapkan gagasan bahwa ia dapat bertindak sebagai aset lindung nilai selama masa-masa gejolak keuangan. Roubini mengatakan:

“Bitcoin turun 8% pada hari terakhir, jauh lebih banyak daripada ekuitas global. Bukti lain bahwa Bitcoin BUKAN lindung nilai yang baik vs aset berisiko dalam episode risk-off. Ini sebenarnya jatuh lebih dari aset berisiko selama risiko-off. Jadi BTC adalah lindung nilai shitcoin buruk dalam kasus risiko.”

Dengan delapan negara baru termasuk Bulgaria, Kosta Rika, Kepulauan Faeroe, Guyana Prancis, Maladewa, Malta, Martinik, Martinik, dan Republik Moldova melaporkan kasus-kasus pertama coronavirus mereka.

Para investor gemetar dalam “ketakutan ekstrem” dari penurunan lebih jauh di pasar cryptocurrency. Meskipun ketakutan dapat dilihat sebagai tanda positif menurut Crypto Fear dan Greed Index, analis teknis Michaël van de Poppe menyatakan bahwa Bitcoin masih bisa turun menjadi $7.350.

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru