Join Channel Join Group
Hacker di Twitter Diejek “IQ Rendah”, Tapi Implikasinya Tetap Serius

Hacker di Twitter Diejek “IQ Rendah”, Tapi Implikasinya Tetap Serius

Jelajahcoin.com – Meskipun dikritik oleh beberapa orang karena memiliki “IQ yang sangat rendah,” para hacker di balik serangan Twitter kemarin. Mungkin telah mencapai sesuatu dengan implikasi yang jauh lebih serius daripada hanya mendapatkan keuntungan finansial.

Setelah serangan itu, di mana hacker mengambil kendali atas akun sejumlah besar pengguna Twitter yang berprofil tinggi dan menggunakannya untuk meminta follower mengirim-nya Bitcoin (BTC) ke alamat tertentu. Diskusi tentang motivasi nyata hacker kini terjadi di sekitar jejaring sosial populer.

Untuk saat ini, mereka yang bergabung dalam diskusi tampaknya terbagi menjadi dua kubu. Mereka yang melihat ini sebagai penipuan terkait Bitcoin. Di mana tujuannya adalah untuk melarikan diri dengan membawa sebanyak mungkin bitcoin, dan mereka yang percaya para hacker mencoba mengirim sebuah pesan.

Berdebat dari sudut pandang bahwa tujuan itu hanyalah keuntungan finansial. Beberapa anggota komunitas crypto (masih di Twitter) sudah mentertawakan para hacker karena tidak terlalu pintar. Salah satu seorang trader crypto yang anonym yang populer menulis tweet:

“Peretas ini adalah IQ super rendah. Bayangkan jika Binance, Coinbase, Coindesk, Finex, CZ, dan semua akun pertukaran yang diretas lainnya adalah tweet peledakan tentang serangan SEC, peretasan hacking, dana bukan ‘safu,’ dll. Mereka bisa saja korsleting sebelumnya dan kita akan berada di $8400 sekarang.”

Demikian pula, pedagang anonim populer lainnya, The Crypto Dog juga menyarankan bahwa para hacker dapat menghasilkan lebih banyak keuntungan dari peretasan seperti ini dengan. “Menyingkat altcoin dan kemudian men-tweet bahwa altcoin tersebut dihapuskan dari Coinbase, Binance, dll.”

Beberapa menit kemudian, pengguna yang sama mengulangi ejekannya, memperkirakan bahwa para hacker “mungkin paling banyak mencuri $100 ribu” pada hari akhir. Sambil menyebutnya sesuatu yang “memalukan” bagi para penyerang.

Namun awal pagi ini, firma analisis blockchain Chainalysis melaporkan bahwa penipuan sejauh ini bernilai sekitar USD 120.000 seharga bitcoin yang telah dikirim ke “alamat BTC utama” penyerang.

Ini hanya serangan awal Hacker?

Namun, CEO hedge fund Singapura, Three Arrows Capital, Su Zhu, menekankan bahwa itu tidak sesederhana seperti yang terlihat. Ia menjelaskan kepada publik:

“[Orang-orang] membenamkan hacker [T] karena kehilangan opsi finansial / permainan berjangka untuk meningkatkan retasan mereka tampak sangat aneh. Tidak ada pinjaman cepat yang tersedia dan kebanyakan [orang] tidak memiliki modal.”

Sementara itu, beberapa pengamat lain telah menyarankan bahwa penipuan BTC ini mungkin hanya tindakan pertama dari kejahatan yang lebih besar dan, berpotensi, lebih menguntungkan. Namun, muncul sesuatu yang lebih terbuka dengan gagasan bahwa serangan itu tidak hanya tentang uang.

Cameron Winklevoss, co-founder pertukaran crypto yang berbasis di AS, Gemini, yang juga kehilangan kendali atas akun Twitter-nya. Mengatakan bahwa: “Tampaknya penyerang telah melarikan diri. dengan hanya jumlah kecil sejauh ini. Sangat sedikit untuk ditunjukkan, diberikan opsi dan apa yang dipertaruhkan. Mungkin ini bukan tentang uang…”

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru