Join Channel Join Group
Gubernur Fed: Hak Menggunakan Koin Libra Kurang Jelas

Gubernur Fed: Hak Menggunakan Koin Libra Kurang Jelas

Jelajahcoin.me – Seorang anggota Dewan Gubernur Federal Reserve mengatakan bahwa Koin Libra Facebook dapat menimbulkan risiko bagi hak konsumen. Karena kurangnya kejelasan tentang hak-hak mereka sehubungan dengan aset dasar token dan sistem secara keseluruhan.

Lael Brainard yang mengetuai Komite Fed tentang Stabilitas Keuangan, Urusan Bank Sentral Federal, Urusan Konsumen dan Komunitas, dan Pembayaran.

Kliring dan Penyelesaian menguraikan kritiknya terhadap Libra selama pidato yang disampaikan di forum “Masa Depan Uang di Era Digital” di Washington DC pada 16 Oktober.

Hak konsumen tetap buram pada Koin Libra

Brainard mengambil stok sejumlah jaringan pembayaran yang ada pada platform digital, seperti Alibaba dan WeChat. Mencatat bahwa dengan beberapa perkiraan, AliPay dan WechatPay telah menangani lebih dari $37 triliun pembayaran mobile pada 2018 saja.

Namun upaya Facebook untuk meluncurkan jaringan stablecoin global, mengingat 2,7 miliar basis pengguna potensial telah memberikan urgensi khusus untuk perdebatan tentang bentuk uang sekarang dan masa depan.

Dan “pertanyaan ambang batas tentang pengamanan hukum dan peraturan, stabilitas keuangan dan kebijakan moneter,” dia berkata. Sementara token seperti Libra mungkin menyerupai kewajiban non-bank swasta yang ada sampai batas tertentu.

Dia mengidentifikasi titik kunci yang dikemukakan oleh calon raksasa media sosial itu “penerbitan mata uang digital pribadi yang secara samar-samar terkait dengan sekeranjang mata uang berdaulat.”

Dia mencatat bahwa sementara perlindungan konsumen berdasarkan undang-undang dan peraturan berlaku untuk deposito bank. Melalui asuransi, kewajiban yang jelas dalam kasus penipuan.

Dan pengungkapan standar tentang biaya akun dan pembayaran bunga masih belum jelas yang mana. Jika ada, perlindungan akan ditawarkan kepada Pengguna Libra:

“Tidak hanya itu tidak jelas apakah perlindungan yang sebanding akan diterapkan dengan Libra, atau apa yang akan dilakukan konsumen, tetapi bahkan tidak jelas seberapa besar risiko harga yang akan dihadapi konsumen karena mereka tampaknya tidak memiliki hak atas aset dasar stablecoin. Konsumen perlu diingatkan bahwa stablecoin cenderung sangat berbeda dari mata uang yang dikeluarkan pemerintah dalam istilah hukum.”

Sistem keuangan global dan perlombaan mata uang digital

Selain penekanannya yang kuat pada perlindungan konsumen. Brainard juga berbagi perspektif terperinci tentang potensi taruhan yang diajukan oleh Libra.

Ini mencakup – tetapi tidak terbatas pada, katanya – risiko keamanan data dan privasi. Dampak prospektif pada sumber pendanaan stabil bank dan implementasi kebijakan moneter efektif bank sentral.

Dan risiko stabilitas keuangan diperburuk oleh “potensi ambiguitas di sekitar kemampuan pihak berwenang. Untuk menyediakan pengawasan dan backstop likuiditas dan untuk berkolaborasi lintas batas. “

Seperti yang diberitakan, analis di RBC Capital Markets baru-baru ini memperingatkan bahwa seandainya regulator AS memilih untuk “akhirnya memberhentikan Libra.”

Mata uang digital bank sentral China yang akan datang dapat menjadi mata uang digital global de facto di negara-negara berkembang.

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru