Ethereum Mundur dari EOS dan Tron di Blockchain Gaming

Ethereum Mundur dari EOS dan Tron di Blockchain Gaming

Jelajahcoin.com – Sebuah laporan baru dari DappRadar, agregator data dapp, mengklaim bahwa Ethereum (ETH) sekarang memimpin bidang ini dalam blockchain gaming. Dengan EOS (EOS) dan Tron (TRX) “jatuh” pada 2019, terlepas dari keunggulan kedua pesaing.

Penulis laporan mengklaim bahwa pertumbuhan dalam ekosistem Ethereum dapp (aplikasi terdesentralisasi) telah didorong oleh tren kenaikan yang lebih luas di sektor gaming yang kurang diuntungkan oleh EOS dan Tron. Tulisan itu berisi:

“2019 telah menyaksikan Ethereum memperkuat posisi utamanya untuk bermain blockchain gaming. Karena tantangan dari blockchain yang lebih mampu seperti EOS dan Tron telah hilang.”

Dan terlepas dari lonjakan aktivitas pengguna, monetisasi masih menjadi masalah. Menurut laporan, yang mencatat bahwa hanya beberapa operator game yang menggunakan token ERC20 mereka sendiri. Dengan sebagian besar menggunakan token non-fungible (NFT) yang dapat diperdagangkan.

Selain itu, karena blockchain Ethereum adalah cara populer bagi pengembang game dapps untuk membuat pasar NFT. “Dalam sebagian besar kasus, kami tidak berbicara tentang seluruh game yang berjalan di blockchain.”

Dalam kedua kasus tersebut, disebutkan judul game My Crypto Heroes, yang membebani pengguna ETH 0,1 (USD 12) sebulan untuk layanan berlangganan VIP Prime-nya.

Permainan ini memiliki beberapa ratus pemain di bulan Januari, meningkat menjadi “lebih dari 3500” pada akhir tahun. Dan merupakan satu-satunya aplikasi dalam kategori apa pun untuk mempertahankan lebih dari 1000 dompet aktif setiap hari.

Ada lebih banyak berita baik untuk Ethereum dalam laporan itu, yang menyatakan bahwa platform blockchain “tetap menjadi satu-satunya blockchain yang berhasil memelihara dapps di empat kategori. Yaitu Keuangan terdesentralisasi (DeFi), Pertukaran, Game dan Taruhan yang Berisiko tinggi.”

Para penulis mengklaim bahwa dompet unik aktif harian di ekosistem Ethereum dapp naik 118% tahun ini. Mencapai lebih dari 19.000 pada pertengahan Desember.

Mereka juga mencatat bahwa:

  • DeFi memiliki basis pengguna terkecil dengan nilai tertinggi
  • Exchange lebih banyak digunakan dengan nilai harian lebih sedikit, sementara
  • Game / Pasar dan Perjudian / Berisiko Tinggi menghasilkan nilai yang tidak signifikan meskipun aktivitas hariannya jauh lebih tinggi

Sebagai perbandingan, aktivitas harian untuk EOS dapps meningkat pada paruh pertama tahun ini. Memuncak pada 54.000 dompet unik aktif harian di semua dapps pada awal Juni. DappRadar menulis:

“Dan sementara aktivitas di ekosistem EOS dapp bertahan sekitar 40.000 dompet harian hampir sepanjang tahun. Peluncuran token EIDOS – paling tidak percobaan yang salah, yang terburuk adalah serangan DDOS yang agresif – berarti pada Desember jumlahnya di bawah 15.000.”

Sementara itu, pada bulan April, jumlah total dompet unik aktif harian yang berinteraksi dengan Tron dapps mencapai lebih dari 30.000. Dan kemudian turun menjadi rata-rata 17.500 pada akhir tahun.

Tetapi penggemar Ethereum mungkin ingin memperhatikan beberapa kata peringatan dari laporan sebelum merayakannya. Para penulis menyatakan bahwa token ERC20 daripada token Ethereum bertanggung jawab untuk “sebagian besar nilai yang dihasilkan” pada blockchain Ethereum.

Dan pasar dapps judi yang menguntungkan juga tampaknya tidak terjangkau oleh Ethereum – setidaknya untuk saat ini. Dalam status yang ditulis DappRadar berisi:

“Meskipun Ethereum adalah blockchain pertama yang bisa digunakan perjudian dapps dan (saudara-saudara mereka yang terkait, lebih kompleks). Sekarang sudah jelas bahwa Ethereum bukanlah platform alami untuk kegiatan semacam itu.”

Alasan untuk ini, menurut laporan, adalah waktu blok yang lebih lambat, serta model bisnis Ethereum yang melibatkan penagihan biaya gas untuk setiap transisi. (Pelajari lebih lanjut: Crypto-Games Berbasis Ethereum Terpercaya di bawah ‘Perjudian’ – Belajar)

Laporan menyimpulkan dengan menyatakan bahwa meskipun 2019 gagal memenuhi harapan komentator (diakui tinggi) untuk Ethereum. Blockchain dapat mengklaim beberapa tingkat pencapaian.

Menunjuk ke “penyebaran sukses two hard fork dan peristiwa simbolis seperti Flippening” sebagai bukti “semakin matang sebagai teknologi fungsional”.

Namun, seperti yang dilaporkan kemarin, Ethereum sekarang terpaksa memiliki hard fork lain pada bulan Januari karena kesalahan yang dibuat selama hard fork sebelumnya.