Join Channel Join Group
Diduga Menjual Sekuritas, Ripple Akan Dituntut SEC

Diduga Menjual Sekuritas, Ripple Akan Dituntut SEC

Perusahaan jaringan mata uang digital cryptocurrency, Ripple akan dituntut oleh Komisi Keamanan dan Pertukaran Amerika Serikat (SEC).

Menurut Fortune, Ripple dituntut oleh SEC karena mereka diduga telah menjual sekuritas tanpa lisensi dalam bentuk token XRP.

Dalam sebuah langkah yang mengingatkan pada front-running Coinbase New York Times yang baru-baru ini mengekspos dugaan perlakuannya terhadap karyawan.

CEO Ripple Brad Garlinghouse telah mengambil langkah yang tidak biasa untuk memposting ke Twitter untuk tampaknya mengatur masalah ini di pengadilan opini publik.

Tweet Brad Garlinghouse
Tweet CEO Ripple: Brad Garlinghouse

Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH) keduanya lolos dari penegakan SEC karena sifatnya yang terdesentralisasi.

Namun, XRP, token yang terkait dengan Ripple, telah lama dikritik oleh beberapa anggota komunitas crypto karena sangat tersentralisasi.

Ripple pertahankan 50 Miliar XRP

Ripple telah mempertahankan akun escrow sekitar 50 miliar XRP, atau sekitar setengah dari total pasokan. Yang diklaim oleh kepala teknis perusahaan David Schwartz telah “diberikan” oleh pencipta cryptocurrency terbesar ketiga.

Terlepas dari Ripple dituntut oleh SEC dan perpecahan sengit antara para pendiri asli. Ripple telah bertahan untuk menjadi salah satu perusahaan terkaya di industri fintech.

Dengan cadangan – terutama diadakan di XRP, yang secara teoritis dapat bernilai hampir $25 miliar USD. Bahkan setelah dramatis 13,5% penurunan harga token cryptocurrency setelah berita tentang potensi gugatan.

Ripple memposting dokumen pengiriman Wells ke situs webnya yang menjelaskan posisinya. dokumen tersebut berisi:

“Dengan menyatakan bahwa distribusi XRP Ripple adalah kontrak investasi sambil mempertahankan bahwa bitcoin dan eter bukan sekuritas. Komisi memilih pemenang dan pecundang mata uang virtual, menghancurkan yang berbasis di Amerika Serikat, inovasi yang ramah konsumen dalam prosesnya.”

Perusahaan terus menuduh, tanpa bukti, bahwa Bitcoin dan Ethereum adalah “dua mata uang virtual yang dikendalikan oleh China yang dinyatakan SEC sebagai bukan sekuritas.”

Dan bahwa “inovasi dalam industri cryptocurrency akan sepenuhnya diserahkan ke China,” jika potensi gugatan tersebut diajukan. dibawa oleh SEC menjadi sukses.

Menurut Fortune, baik Garlinghouse dan salah satu pendiri Chris Larsen, yang kekayaan gabungannya diperkirakan mencapai $13 miliar USD, diharapkan akan disebutkan sebagai tergugat dalam kemungkinan gugatan tersebut.

Meskipun Garlinghouse telah menyatakan bahwa Ripple akan terus berkembang bahkan dengan penunjukan keamanan untuk XRP.

Perusahaan tersebut baru-baru ini mengklaim akan mencari markas baru di luar Amerika Serikat, mengklaim bahwa kurangnya kejelasan peraturan memaksa tangannya.

Bityard
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru