Bityard
Bityard

Developer Blockchain Timur Tengah Disiapkan untuk Pimpin Industri Global

Developer Blockchain Timur Tengah Disiapkan untuk Pimpin Industri Global
Bityard
Bityard

Jelajahcoin.me – Kita sering mendengar tentang bagaimana adopsi crypto blockchain dengan cepat mendapatkan tempat di Barat, sejumlah negara di Timur Tengah.

Seperti Bahrain, Uni Emirat Arab dan Arab Saudi, sering cenderung diabaikan. meskipun mereka telah membuat luar biasa melangkah ketika datang untuk membangun kerangka kerja peraturan.

Yang diarahkan pada pemanfaatan yang optimal dari kelas aset yang sedang berkembang ini. Sebagai contoh, sebuah laporan baru-baru ini oleh Asia Times mengungkapkan bahwa UEA adalah salah satu dari sedikit negara di dunia.

Di mana pemerintah daerah telah memberikan penekanan khusus pada mempromosikan penggunaan kripto. Dalam hal ini, kita dapat melihat bahwa selama kuartal pertama tahun 2019.

Startup blockchain yang berbasis di UEA mampu mengumpulkan total $ 210 juta – dengan demikian menempatkan negara Teluk itu di puncak daftar 10 besar token daftar dunia.

Bahkan melampaui negara-negara seperti Amerika Serikat dan Inggris. Apa yang paling mengejutkan adalah bahwa lebih dari setahun yang lalu. UEA bahkan tidak berhasil masuk dalam daftar ini.

Sehingga membuktikan bahwa permulaan gelombang crypto baru-baru ini di seluruh Timur Tengah adalah semacam fenomena baru.

Dalam hal yang sama, perlu juga ditunjukkan bahwa AS kini telah merosot dari posisi nomor satu ke urutan keenam dalam daftar pendanaan kripto yang disebutkan di atas.

Terutama karena anggota parlemen negara tersebut telah mengambil sikap yang agak membingungkan terhadap industri aset digital secara keseluruhan.

Sejumlah Masalah Regulasi

Mengenai masalah ini, Alex Buelau, CEO CoinSchedule, cenderung setuju dengan anggapan bahwa, karena sejumlah masalah regulasi. Semakin banyak perusahaan yang pindah dari AS demi wilayah yang lebih ramah seperti Kepulauan Cayman, Singapura, dll.

Tidak hanya itu, Buelau juga menunjukkan bahwa, karena pendekatan berat yang telah diadopsi negara-negara seperti Cina dan India terhadap pasar crypto lokal mereka. Tampaknya seolah-olah Timur Tengah sekarang siap untuk memimpin jalan untuk adopsi kripto di seluruh dunia. Asia.

Menurut laporan terakhir. Yayasan Ethereum baru-baru ini mencoba untuk masuk ke pasar altcoin Teluk dengan bekerja sama dengan para ahli keuangan.

Jika berhasil, organisasi mungkin dapat membantu mendorong kemitraan dengan perusahaan crypto mapan lainnya di masa mendatang.

Developer penting patut disorot

Seperti yang diketahui oleh banyak pembaca reguler kami, Bahrain telah membuat banyak “di bawah radar,” langkah ramah kripto sejak awal 2019.

Dengan otoritas bank sentral negara itu memperkenalkan kerangka ekonomi awal Februari ini yang mencakup sejumlah aturan yang terkait dengan domain aset digital.

Pada perkembangan terakhir ini, Khalid Hamad, seorang direktur eksekutif di Bank Sentral Bahrain (CBB), dikutip mengatakan:

“Pengenalan CBB tentang aturan yang berkaitan dengan aset kripto sejalan dengan tujuannya untuk mengembangkan aturan komprehensif. Untuk ekosistem fintech yang mendukung posisi Bahrain sebagai pusat keuangan terkemuka di Timur Tengah dan Afrika Utara”

Selain itu, pemerintah Bahrain juga terlibat dalam usaha pilot bersama crypto blockchain timur tengah bersama dengan Arab Saudi dan UEA.

Untuk membantu meningkatkan kesadaran lokal tentang teknologi blockchain. Serta membuat pembayaran lintas-batas antara negara-negara ini lebih ramping dan tanpa kerumitan.

Dalam nada yang sama, Arab Saudi adalah negara lain yang juga menggunakan teknologi blockchain untuk memfasilitasi transfer moneter internasionalnya. Misalnya, sesuai dengan pengumuman yang dibuat oleh Saudi British Bank (SABB) pada awal tahun ini.

Lembaga keuangan tersebut telah bermitra dengan perusahaan blockchain yang berbasis di California untuk meluncurkan layanan transfer lintas batas instan untuk kliennya.

Tidak hanya itu, bahkan Otoritas Moneter Arab Saudi (SAMA) di timur tengah menggunakan sistem pengiriman uang berbasis blockchain untuk memfasilitasi transaksi antara berbagai bank yang berlokasi di Saudi dan UEA.

Lebih banyak menggunakan kasing

ADNOC: Perusahaan Minyak Nasional Abu Dhabi (ADNOC), yang merupakan perusahaan minyak terbesar di UEA, baru-baru ini bekerja sama dengan IBM untuk merancang sistem otomatis berbasis blockchain baru untuk mengawasi dengan cermat nilai-nilai keuangan dari setiap transaksi yang terjadi antara operasinya anggota Selain itu, platform baru telah dibangun di atas Hyperledger dan memanfaatkan teknologi komputasi Cloud asli IBM.

S&P Global Platts: Penyedia informasi komoditas dan energi yang terkenal di dunia merilis sebuah posting blog baru-baru ini mengumumkan keputusannya. Untuk membuat jaringan blockchain yang akan memungkinkan para pelaku pasar untuk menyediakan Zona Industri Minyak Fujairah (FOIZ). Dengan laporan penyimpanan persediaan minyak mingguan dalam laporan yang sangat secara efisien. FOIZ saat ini mengklaim sebagai wilayah penyimpanan komersial terbesar di Timur Tengah untuk produk minyak sulingan.

NBAD: Bank Nasional Abu Dhabi (NBAD) menandatangani perjanjian dengan Ripple pada tahun 2017 untuk memanfaatkan berbagai penawaran blockchain perusahaan. Inti dari latihan ini untuk NBAD adalah merampingkan transaksi moneternya dan membuat pembayaran internasional lebih mudah diakses oleh para pelanggannya.

Potensi penghalang jalan

Meskipun sejumlah proyek blockchain baru telah muncul dari seluruh Timur Tengah selama sekitar setahun terakhir. Berbagai hambatan yang mencegah banyak perusahaan Barat memanfaatkan segmen pasar yang belum dimanfaatkan ini masih ada.

Sebagai permulaan, masalah kepatuhan shaira mencegah berbagai perusahaan besar. Untuk mengakses pasar $3,4 triliun hanya karena protokol operasional mereka tidak mematuhi hukum Islam yang ada.

Tetapi tidak seperti negara-negara Teluk seperti Arab Saudi, Oman, UEA tidak tertarik untuk menggunakan teknologi blockchain.

Seperti tahun lalu, putra mahkota Dubai telah mengumumkan bahwa kota itu akan menggunakan berbasis blockchain. sistem administrasi pada tahun 2020.

Yang akan memungkinkan pemerintah daerah untuk mendigitalkan rincian identitas, pajak, dan pendaftaran warganya dan akan menyimpan data pada jaringan blockchain.

Dengan itu dikatakan, sektor perbankan Islam pada umumnya masih berpegang pada pandangan skeptis. Tentang blockchain karena sebagian besar lembaga keuangan yang beroperasi di wilayah tersebut mematuhi tradisi lama.

Yang dipegang yang bertentangan langsung dengan cara kerja bank-bank Barat. Misalnya, hukum syariah melarang peminjaman uang menggunakan model suku bunga tetap (Riba).

Praktik umum yang digunakan oleh banyak bank di seluruh dunia. Namun, karena crypto dan blockchain menggunakan kerangka kepemilikan fraksionalisasi. Adalah mungkin untuk menghasilkan uang dengan mengajukan keluhan dengan cara Islami dalam melakukan sesuatu.

Dengan cara yang sama, syariah juga melarang transaksi moneter yang bersifat ambigu (mis., Transaksi yang tidak memiliki batasan hukum yang ditentukan).

Dalam hal ini, kontrak pintar bisa sangat berguna, karena mereka jelas menguraikan syarat dan ketentuan pertukaran tertentu sebelumnya. Sehingga tidak meninggalkan ruang untuk ketidakpastian di masa depan.

Kesimpulan

Ketika ekonomi crypto global terus berkembang, tampaknya seolah-olah pemain mapan seperti Ethereum Foundation. Dan Ripple akan terus mencoba memasuki pasar Teluk karena potensi moneter luar biasa yang ditawarkannya.

Mitra eksekutif di Aset UKP yang berkeyakinan bahwa, saat kita melangkah ke masa depan. Timur Tengah akan mulai memainkan peran yang semakin meningkat dalam membentuk lanskap mata uang digital. Menurut Yaqub:

“Ketika negara-negara Teluk bergerak untuk melakukan diversifikasi dari ekonomi berbasis minyak mereka. Ada dorongan besar dalam investasi teknologi. Ada banyak ketertarikan pada perusahaan Blockchain dan Crypto di tingkat Negara bagian dan swasta.”

Demikian pula, ketika menguraikan topik tentang bagaimana perusahaan asing menjangkau negara-negara Teluk untuk ikatan, kemitraan dan uang, ia menambahkan:

“Teluk menawarkan peluang pertumbuhan yang belum dimanfaatkan dan masuk ke wilayah yang lebih luas. Mengejar sertifikasi Syariah komprehensif untuk jaringan, seperti yang dilakukan Ethereum, mengangkat banyak hambatan untuk masuk. Ini hanya memperluas use case dan audiens.”

Last but not least, dengan koin Libra Facebook siap untuk memasuki pasar altcoin dalam waktu dekat. Akan menarik untuk bagaimana adopsi crypto menyebar ke seluruh Timur Tengah.

Terutama mengingat bahwa raksasa media sosial memiliki sedikit lebih dari 265,4 juta pengguna aktif tersebar di seluruh wilayah.

Berlangganan Gratis!

Berlangganan gratis dengan Jelajahcoin agar tidak ketinggalan postingan terbaru di setiap minggunya.
Dengan berlangganan, Anda setuju dengan Persyaratan dan Kebijakan Privasi Revue.

Postingan Terkait

Harga Bitcoin Bisa Amblas Ke $25,000 Karena Grayscale, Kata JPMorgan

Harga Bitcoin Bisa Amblas Ke $25,000 Karena Grayscale, Kata JPMorgan

Meskipun harga Bitcoin (BTC) pulih beberapa ribu dolar setelah crash pertengahan minggu, ahli strategi JPMorgan masih membayangkan masa depan yang bearish untuk aset tersebut. Dalam memo terbaru mereka tentang kinerjanya, mereka menyentuh pembukaan saham GBTC yang akan datang, yang bisa mendorong harga Bitcoin turun menjadi $25.000. Dipimpin oleh Nikolaos Panigirtzoglou, para analis dari bank investasi […]

John McAfee, Ditemukan Meninggal Dunia di Sel Penjara
  • Rizki Lutfhi › News
  • 14 jam yang lalu

John McAfee, Ditemukan Meninggal Dunia di Sel Penjara

Pendiri perangkat lunak antivirus dan penggiat crypto garis keras, John McAfee, telah dilaporkan meninggal dunia di dalam sel penjara di Pusat Penjara Brians 2, Spanyol, pada hari Rabu, 23 Juni 2021. Lahir pada tahun 1945, John McAfee mendirikan perusahaan perangkat lunak McAfee Associates di usia awal empat puluhan. Perusahaannya bertanggung jawab atas salah satu program […]

Cetak Investor Crypto Andal, Zipmex Indonesia Luncurkan Zipmex Troops

Cetak Investor Crypto Andal, Zipmex Indonesia Luncurkan Zipmex Troops

Zipmex, Investasi kini bukan lagi barang baru, tapi sudah jadi bagian dari gaya hidup, mulai akhir tahun 2020 hingga awal 2021, investasi aset crypto menjadi buah bibir dikalangan investor. Sayangnya, animo masyarakat yang tinggi terhadap komoditas ini tidak dilengkapi dengan pengetahuan dan wawasan yang mumpuni. Survei Nasional Literasi dan Inklusi Keuangan (SNLIK) ketiga yang dilakukan […]

Presiden Fed Menyebut Dogecoin (DOGE) Sebagai Ponzi

Presiden Fed Menyebut Dogecoin (DOGE) Sebagai Ponzi

Presiden Federal Reserve Bank of Minneaopolis, Neel Kashkari, baru-baru ini telah mengaluarkan pendapatnya dengan menyebut Dogecoin (DOGE) sebagai Ponzi. Komentar Kashkari sebagai tanggapan atas jajak pendapat Linkedin oleh Paul Grewal, kepala petugas hukum dan sekretaris perusahaan di Coinbase. Paul menanyakan koneksinya tentang cara yang tepat untuk mengucapkan DOGE melalui jajak pendapat di Linkedin. Neel Kashkari […]

Cara Trading Crypto Yang Benar, Belajar Langsung Dari Ahlinya

Cara Trading Crypto Yang Benar, Belajar Langsung Dari Ahlinya

Cara trading crypto yang benar, melalui pesan instan, Jelajahcoin telah meminta kepada Bityard untuk mewawancarai langsung ahli di bidang trading. Dan kita mendapatkan satu kelompok di bidang trading yang di sebut BTS. BTS adalah singkatan Best Trading System yang didirikan pada 2019. Didirikan oleh Mas Danis yang merupakan founder dari BTS sendiri. Dimulai dari Surabaya, […]

Dogecoin (DOGE) Sekarang Telah Hadir di Zipmex, Sttt Ada DOGE Gratis

Dogecoin (DOGE) Sekarang Telah Hadir di Zipmex, Sttt Ada DOGE Gratis

Seiring dengan tingginya permintaan pasar, Zipmex menghadirkan aset crypto paling viral dan populer sepanjang sejarah, Dogecoin (DOGE). DOGE secara resmi akan listing di Zipmex Indonesia mulai 17 Juni 2021. Peluncuran DOGE ke dalam platform Zipmex Indonesia dilakukan bersamaan dengan tiga aset crypto ternama lainnya, yakni Stellar Lumen (XLM), Cardano (ADA), dan Binance Coin (BNB). Country […]

Bityard
Bityard
Jelajahcoin