Join Channel Join Group
Deutsche Bank Prediksi Crypto Dapat Gantikan Uang Tunai

Deutsche Bank Prediksi Crypto Dapat Gantikan Uang Tunai

Jelajahcoin.me – Deutsche Bank Research prediksi crypto dapat gantikan uang tunai dan merilis edisi khusus Konzept yang berjudul “Imagine 2030” pada hari Kamis.

Konzept adalah laporan penelitian yang diterbitkan secara teratur yang membahas masalah mendasar yang menggerakkan dunia ekonomi dan keuangan.

Dalam edisi khusus 84 halaman, analis Deutsche Bank membahas ide-ide pelawan tentang bagaimana tahun 2020-an dapat berkembang. Jim Reid, Kepala Global Kredit Fundamental, Strategi dan Penelitian Tematik di Deutsche Bank.

Menulis dalam laporan itu: “Sementara para kritikus meratapi cryptocurrency karena terkendala oleh rintangan peraturan. Kami percaya insentif pemerintah dan penyedia kartu sedemikian rupa sehingga mata uang digital tidak bisa dihindari.” Dia menulis bagian laporan berjudul “Akhir uang fiat?” Reid merinci:

“Kekuatan yang telah menyatukan sistem fiat saat ini sekarang terlihat rapuh dan mereka dapat terurai pada tahun 2020-an. Jika demikian, itu akan mulai menyebabkan serangan balik terhadap uang kertas dan permintaan untuk mata uang alternatif, seperti emas atau kripto dapat melambung.”

Crypto Dapat Gantikan Uang Tunai

Salah satu bagian dari laporan ini membahas cryptocurrency sebagai “uang abad ke-21.” Marion Laboure menulis bagian ini. Dengan kontribusi dari Anthony Chaimowitz, Kepala Riset Pasar untuk wilayah EMEA dan APAC di bank.

“Sampai sekarang, cryptocurrency telah menjadi tambahan, bukan pengganti, pada inventaris uang global.” Laboure menjelaskan, menegaskan bahwa “Selama dekade berikutnya, ini dapat berubah.” Dia menjelaskan:

“Mengatasi rintangan peraturan akan memperluas daya tarik mereka dan meningkatkan potensi untuk akhirnya mengganti uang tunai.”

Laboure memberikan perbandingan antara tingkat adopsi crypto dan internet. Dengan memeriksa jumlah pengguna dompet Blockchain dan jumlah pengguna internet selama beberapa tahun.

“Ini adalah hari-hari awal tetapi kurva serupa setelah disesuaikan dengan skala,” klaimnya. “Memang, jika tren saat ini terus berlanjut, mungkin ada 200 juta pengguna dompet blockchain di tahun 2030.”

Untuk mencapai adopsi yang meluas, Laboure prediksi dan percaya bahwa crypto harus menjadi sah di mata pemerintah dan regulator. Mereka juga harus “memungkinkan jangkauan global di pasar pembayaran.”

Selanjutnya, “Untuk melakukan ini, aliansi harus dipalsukan dengan pemangku kepentingan utama – aplikasi seluler seperti Apple Pay, Google Pay, penyedia kartu seperti Visa dan Mastercard, dan pengecer. Seperti Amazon dan Walmart,” dia berpendapat. “Jika tantangan ini dapat diatasi, masa depan uang tunai pada akhirnya berisiko.” Laboure melanjutkan:

“Seperti yang kita lihat pada dekade mendatang, tidak akan mengherankan jika cryptocurrency baru dan arus utama tiba-tiba muncul.”

“Cryptocurrency mungkin merupakan alat terbaik untuk perang digital,” tambahnya. Menunjukkan bahwa beberapa negara dengan industri perbankan yang kuat secara historis sudah menguji coba mereka.

“Pertanyaannya adalah negara mana yang akan mengambil keuntungan sebagai yang pertama mendapatkan lisensi dan membangun aliansi. Ketika itu terjadi, garis antara cryptocurrency, lembaga keuangan, dan sektor publik dan swasta dapat menjadi kabur,” pungkasnya.

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru