Deretan Kasus Pencurian Crypto Terbesar Sepanjang Tahun 2022

Deretan Kasus Pencurian Crypto Terbesar Sepanjang Tahun 2022

Berikut ini Jelajahcoin telah merangkum tentang deretan kasus pencurian crypto terbesar di sepanjang tahun 2022 kemarin.

Perusahaan Cryptocurrency sangat berjuang di tahun 2022 kemarin, dengan banyak perusahaan menghadapi masalah keuangan dan kebangkrutan.

Selain tantangan ini, lebih dari $3 miliar USD dicuri dari proyek crypto di tahun lalu, menurut Forbes. Kemunduran ini telah menyebabkan gejolak di industri dan menimbulkan kekhawatiran tentang stabilitasnya.

Menurut laporan tersebut, proyek crypto menyaksikan lebih dari 125 peretasan, dan lima pencurian teratas (semuanya melibatkan protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi) menyumbang $1.48 miliar USD dari jumlah total yang dicuri.

Forbes menyoroti bahwa lima pencurian crypto terbesar ini berkisar dari peretasan cross-chain, eksploitasi kode, dan serangan pinjaman kilat, lima peretasan teratas adalah:

  • Eksploitasi Ronin Network – $625 juta USD.
  • Pencurian Wormhole – $325 juta USD.
  • Peretasan Nomad Bridge – $190 juta USD.
  • Serangan pinjaman kilat Beanstalk Farms – $182 juta USD.
  • Eksploitasi Wintermate – $160 juta USD.

Menurut laporan tersebut, peretasan DeFi mewakili sekitar 49% dari jumlah total yang dicuri oleh peretas di tahun 2022 lalu.

Hal ini menyebabkan berkurangnya investasi di sektor ini, karena data dari perusahaan analitik blockchain Elliptic menunjukkan bahwa protokol DeFi kehilangan 75% dari total value locked (TVL) pada tahun 2022. Namun, itu juga menyumbang penurunan harga aset.

Data dari DeFi Llama juga menunjukkan bahwa TVL dari protokol DeFi turun dari 166.58 miliar USD pada awal 2022 menjadi $39 miliar USD pada bulan Desember 2022.

Laporan Forbes menyatakan bahwa cross-chain bridge, yang memungkinkan pertukaran token antar blockchain, adalah target utama peretas tahun ini.

Peretas mencuri hampir $2 miliar dari blockchain bridge, terhitung 70% dari semua pencurian cryptocurrency pada tahun 2022.

DeFi langganan pencurian crypto

Laporan juga menunjukkan bahwa DeFi telah menjadi “taman bermain favorit” bagi peretas terlepas dari keunikannya. Tapi bagaimana ini bisa terjadi?

Platform analitik Blockchain, Chainalysis melaporkan bahwa sebagian besar pencurian di ruang DeFi disebabkan oleh kode yang cacat, di mana kesalahan kontrak pintar telah digunakan untuk mencuri uang dari protokol.

Laporan tersebut menjelaskan bahwa karena ekosistem DeFi adalah open source, siapa pun, termasuk peretas, dapat mencari kerentanan atau kesalahan dan merencanakan eksploitasi jauh-jauh hari sebelumnya.

Disclaimer: Tidak ada informasi yang Anda baca di Jelajahcoin harus diambil sebagai saran investasi. Membeli dan memperdagangkan mata uang digital harus dianggap sebagai kegiatan berisiko tinggi. Silakan lakukan ketekunan Anda sendiri sebelum membuat keputusan investasi apa pun. Jelajahcoin tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, untuk setiap kerugian yang terjadi.

Postingan Terkait

Jelajahcoin