Join Channel Join Group
CEO Mastercard Ungkap Alasan Tinggalkan Libra Facebook

CEO Mastercard Ungkap Alasan Tinggalkan Libra Facebook

Jelajahcoin.com – CEO Mastercard, Ajay Banga, telah mengungkapkan alasan mengapa Mastercard berhenti dari proyek stablecoin Libra yang dipimpin oleh raksasa media sosial, Facebook. Pertama, Banga tidak mengerti model bisnis Libra. Dalam wawancara dengan Financial Times yang diterbitkan Minggu kemarin. Kekhawatiran tentang integritas data Facebook adalah alasan lain. CEO Mastercard itu mengatakan:

“Ketika Anda tidak mengerti bagaimana uang dihasilkan. Itu dibuat dengan cara yang tidak Anda sukai.”

Ketiga, Libra pada awalnya diposisikan sebagai alat inklusi keuangan, tetapi ketika ia dipindahkan ke dompet digital eksklusif, Calibra, ia mengangkat bendera merah untuk Mastercard. “Itu berubah dari ide altruistik ini ke dompet mereka sendiri. Saya suka: ini kedengarannya tidak benar,” lanjut Banga.

CEO Mastercard berusia 60 tahun ini juga memiliki keprihatinan ketika anggota Asosiasi Libra Facebook tidak akan dengan tegas berkomitmen untuk langkah-langkah kepatuhan, seperti kontrol know-your-customer (KYC) dan anti pencucian uang (AML). Mastercard keluar dari Asosiasi Libra Oktober lalu, di samping saingannya Visa dan beberapa perusahaan lain.

Asosiasi dimulai dengan 28 anggota pendiri pada bulan Juni, tetapi selama berbulan-bulan delapan perusahaan telah pergi. Perusahaan telekomunikasi utama Vodafone adalah yang terbaru menarik diri dari Libra awal bulan ini ketika memutuskan untuk fokus pada produk pembayarannya sendiri.

Etoro sarankan Facebook untuk tinggalkan Libra

Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Jelajahcoin pada 28 November 2019, Peneliti Blockchain di eToro, berpendapat bahwa Facebook harus mencari dukungan stablecoin pihak ketiga, bukan Libra. Laporan ini pada 28 November dari Finextra, unit riset blockchain eToro, eToroX Labs percaya bahwa, sementara proyek crypto Facebook menawarkan “peluang luar biasa” untuk mengganggu layanan keuangan di seluruh dunia.

Raksasa media sosial perlu mengubah strateginya untuk memastikan kesuksesan. Ketidakpercayaan dan oposisi yang kuat telah mengganggu proyek Facebook sejak awal. Mendorong politisi Amerika untuk menyusun kembali Libra secara mengejek sebagai “ZuckBucks.”

Namun para peneliti eToroX Labs berpendapat bahwa masih ada sesuatu yang harus diperjuangkan dalam mewujudkan tujuan ambisius perusahaan. Untuk menanamkan jaringan pembayaran peer-to-peer yang konon dapat meningkatkan inklusi keuangan secara global.

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru