Browser Opera Integrasikan BNB Chain Untuk Akses DApp

Browser Opera Integrasikan BNB Chain Untuk Akses DApp

Browser Opera, baru-baru ini telah mengintegrasikan BNB Chain yang sebelumnya Binance Smart Chain untuk pengguna agar bisa langsung mengakses DApp.

Pengguna sudah bisa mulai mengakses langsung aplikasi terdesentralisasi berbasis BNB chain melalui browser Android, IOS, dan Desktop.

Selain itu, Integrasi ini akan memungkinkan 350 juta pengguna Opera untuk membeli token BNB (Build N Build) dengan fiat.

Dan mengirim dan menerimanya melalui dompet crypto bawaan Opera, serta mengakses DApps di ekosistem BNB Chain.

Daftar ini mencakup bursa terdesentralisasi (DEXs) seperti PancakeSwap, 1inch dan BiSwap, serta produk keuangan terdesentralisasi (DeFi) seperti DRIP Venus, Tranchess, Treehouse, ApeSwap, dan AutoShark Finance.

Integrasi BNB Chain Opera Crypto Browser mengikuti rilis beta browser Web3 untuk perangkat iOS, iPhone dan iPad, pada bulan April.

Opera memulai proyek Crypto Browser awal tahun ini untuk fokus pada Web3 dan memfasilitasi navigasi di DApps, game, dan platform metaverse.

Perusahaan browser sejak itu memperluas dukungan untuk sembilan ekosistem blockchain utama: Bitcoin, Solana, Polygon, StarkEx, Ronin, Celo, Nervos Network dan sekarang BNB Chain.

Menurut Patrick Degenhardt dari BNB Chain, tujuan utama komunitas Binance Chain adalah untuk menciptakan infrastruktur untuk “ekosistem virtual paralel dunia,” dan menarik miliaran individu berikutnya ke dalam cryptocurrency.

Dia menambahkan bahwa “meningkatkan adopsi aset digital dan teknologi blockchain membutuhkan upaya besar pada integrasi Web2 dan Web3.”

Saat mengomentari perkembangan terbaru, pendiri dan CEO 5ire, Pratik Gauri, mengatakan bahwa perusahaan browser memiliki:

“Pandangan ke depan pada tahun 2018 untuk mulai membangun produk mereka sesuai dengan standar Web 3.0.”

Dia percaya bahwa ini adalah pengubah permainan karena jika sistem keamanan Opera terbukti dapat diandalkan dari waktu ke waktu.

Banyak investor dan pedagang harian akan ingin menggunakan browser-nya daripada yang lain, menambahkan bahwa:

“Dan itulah tujuan dari Web 3.0. Untuk memiliki data pribadi milik individu, tidak memiliki perusahaan data besar menghasilkan miliaran dari hari Anda.”

“Dan konten yang Anda buat dan Anda tidak mendapatkan apa-apa. Kedua, jika sistemnya aman, dengan UX yang hebat, mereka akan menguasai pasar dalam hal transformasi publik ke Web 3.0,” lanjutnya.

Opera telah menjadi bagian dari ruang crypto untuk waktu yang lama, dan itu menjadi browser utama pertama yang menerima pembayaran Bitcoin (BTC) pada tahun 2019.

Menurut Jorgen Arnesen dari Opera, The Crypto Browser dirancang untuk menarik pengguna crypto berpengalaman dan baru dan menargetkan minat yang berkembang di Web3.

Postingan Terkait

Jelajahcoin