Join Channel Join Group
Bitcoin Butuh Usaha Untuk Melewati Masa Krisis Ini

Bitcoin Butuh Usaha Untuk Melewati Masa Krisis Ini

Jelajahcoin.com – Sementara banyak penipu Bitcoin (BTC) berharap bahwa meskipun pandemi COVID-19 dan masalah krisis di pasar keuangan tradisional – atau justru karena mereka. Bitcoin (BTC) akan meroket, hal itu mungkin tidak terjadi tanpa keterlibatan aktif dari Cryptoverse itu sendiri.

“Selain sifat-sifat unik BTC, industri ini membutuhkan cerita yang kuat, pemasaran. Dan pengalaman pengguna untuk memungkinkan orang memahami alasan mengapa ini merupakan peluang investasi yang menarik. Dan pada akhirnya membeli beberapa bitcoin!” Kata Zac Prince, salah satu pendiri utama crypto lending startup BlockFi. Menurutnya, selama tidak ada pilihan yang lebih baik terhadap dolar AS. Itu akan terus mendapat manfaat dari status cadangan globalnya. Prince menambahkan:

“Untuk aset pasokan tetap seperti bitcoin, upaya pencetakan uang besar dari mata uang fiat akan menghasilkan kenaikan harga. Untuk crypto, kami akan terus melihat arus masuk dari investor ritel dan institusi, yang didorong oleh platform terkemuka yang mengakuisisi klien baru.”

Sebuah survei baru-baru ini menunjukkan bahwa eksekutif perdagangan senior. Percaya bahwa perusahaan perdagangan yang lebih besar akan mengambil risiko crypto. Sementara pasangan perdagangan pilihan mereka adalah BTC / USD.

Juga, operator aplikasi obrolan besar Line, baru saja mengirim tanda adopsi yang meningkat. Mengatakan bahwa 62% dari pengguna platform perdagangan Bitmax crypto di Jepang adalah pengguna baru crypto.

“Emas” portabel dan inflasi

Secara potensial, ada lebih banyak berita baik untuk Bitcoin dan sistem keuangan secara umum. Karena krisis global ini dapat membawa perubahan mendasar. Ketua dan CEO penyedia solusi keuangan dan teknologi GMEX Group, Hirander Misra mengatakan:

“Sementara krisis keuangan 2008 menyebabkan kelahiran Bitcoin, krisis ini benar-benar dapat menjadi salah satu yang mendefinisikan tidak hanya Bitcoin tetapi juga aset digital secara keseluruhan sebagai cara untuk melakukan perubahan nyata pada sistem keuangan dan mendemokratisasikan ekonomi dan pasar sehingga itu menghasilkan sistem keuangan yang lebih optimal, yang bersifat hibrida (terpusat dan terdesentralisasi) dengan aspek terbaik dari keduanya.”

Menurut dia, baik investor BTC dan emas sekarang sebagian memilih keluar dari sistem keuangan saat ini. Dan dengan cara itu mereka bisa keluar dari kontraksi ekonomi sampai semuanya beres.

“Menjadi emas dan BTC dan mengurangi eksposur jangka pendek dalam aset keuangan juga akan melindungi investor dari sistem yang penuh dengan risiko pihak lawan mengingat bahwa baik pemerintah dan lembaga akan semakin meningkat,” tambahnya.

Bitcoin lebih portable daripada emas

Mengingatkan bahwa BTC adalah aset digital dan lebih portabel daripada emas. Bahkan jika itu adalah sepenuhnya emas tokenized yang didukung aset, aset dasar masih harus disimpan di suatu tempat, Misra menambahkan. Sementara itu, Bitcoiners juga mendorong narasi hiperinflasi yang seharusnya membantu adopsi BTC.

Pekan lalu, sebuah laporan dari Open Money Initiative membantah bahwa Venezuela menggunakan BTC sebagai penyimpan nilai terhadap bolivar yang mendevaluasi. Ini malah digunakan “sebagai saluran di jalan untuk mendapatkan mata uang yang lebih stabil seperti dolar Amerika Serikat, peso Kolombia, yuan Cina, dan berbagai stablecoin.” Namun, jika USD mendevaluasi juga, bitcoin memiliki peluang lebih tinggi untuk menjadi penyimpan nilai akhir.

Sementara ahli hiperinflasi dunia, Steve H. Hanke, seorang Profesor Ekonomi Terapan di Universitas Johns Hopkins, mengatakan bahwa pelonggaran kuantitatif tidak akan memicu hiperinflasi, itu tidak berarti bahwa tidak akan ada inflasi sama sekali. Namun, Hanke percaya bahwa “inflasi mungkin tidak akan menjadi ancaman”.

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru