Bitcoin Adalah Raja Dan Akan Tetap Ada, Kata CEO eToro

Bitcoin Adalah Raja Dan Akan Tetap Ada, Kata CEO eToro

CEO eToro mengatakan bahwa Bitcoin adalah “Raja Crypto”. Sementara negara-negara seperti El Salvador telah menyambut Bitcoin dengan tangan terbuka.

Namun beberapa wilayah lain mendorong untuk secara legal melarang mata uang digital. Meskipun demikian, beberapa pakar industri percaya bahwa Bitcoin (BTC) akan tetap ada untuk selamanya.

Misalnya, selama wawancara eksklusif di Bitcoin 2021 di Miami, CEO eToro, Yoni Assia, mengatakan bahwa dia menganggap Bitcoin sebagai “raja kripto”.

Serta, mencatat bahwa mata uang digital paling populer akan tetap ada: “Saya akan terkejut jika kita tidak melihat kenaikan harga Bitcoin yang signifikan selama tiga hingga lima tahun ke depan,” katanya, sambil melanjutkan:

“karena masih ada 5 miliar orang di dunia yang pada dasarnya tidak memiliki mata uang lokal yang baik.”

Namun agar mimpi ini menjadi kenyataan, Guy Hirsch, direktur pelaksana eToro US, mengatakan bahwa orang perlu percaya pada moralitas desentralisasi uang:

“Saya pikir kasus moral untuk Bitcoin dan mengajari orang bahwa itu adalah hal yang benar dengan memisahkan negara dan uang. Ini pada akhirnya akan menciptakan visi yang kita semua cita-citakan”

Untuk mempersiapkan masa depan yang terdesentralisasi, Assia menyebutkan bahwa eToro sedang membangun jembatan antara keuangan tradisional dan industri crypto.

Karena itu, Assia menjelaskan bahwa kombinasi aset crypto dan ekuitas itu penting. “Mayoritas klien kami memperdagangkan cryptocurrency serta saham di platform,” katanya.

“Saya pikir itu pasti tren (Bitcoin) yang akan kita lihat berlanjut di masa depan,” lanjut sang CEO eToro. Assia lebih lanjut menyebutkan bahwa ada baiknya melihat lebih banyak institusi memasuki ruang crypto.

Terutama dalam hal berinovasi dalam keuangan terdesentralisasi, atau DeFi: “DeFi sedikit Wild West sekarang. Tidak ada regulasi, tidak ada lembaga keuangan nyata, tetapi banyak inovasi luar biasa,” katanya.

“Saya pikir kita akan melihat banyak inovasi itu masuk ke lembaga keuangan tradisional atau teregulasi, perusahaan terpusat, untuk dapat menawarkan inovasi itu langsung kepada konsumen,” lanjut Assia.

Selain itu, Assia menyebutkan bahwa menurutnya akan ada transfer lebih dari $100 triliun dolar selama 10 tahun ke depan ke dalam aset digital asli.

Dia mencatat ini akan didorong oleh gagasan bahwa hampir semua aset keuangan pada akhirnya akan dimasukkan ke dalam jaringan blockchain bergerak maju.

Postingan Terkait

Jelajahcoin