Binance Siapkan Rp 14,3 Triliun Untuk Asuransi Pengguna

Binance Siapkan Rp 14,3 Triliun Untuk Asuransi Pengguna

Perusahaan crypto exchange terkemuka di dunia, Binance, telah mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan dana asuransi untuk penggunanya.

Dana asuransi tersebut bernilai $1 miliar USD (sekitar 14,3 triliun Rupiah) yang disiapkan khusus untuk para pengguna Binance.

Rencana ini bukan lah hanya omong kosong semata, asuransi yang dikeluarkan memiliki tujuan untuk setidaknya melindungi pengguna dari serangan hacker yang terjadi.

Akhir-akhir ini, platform Binance telah di bombardir oleh serangan-serangan yang muncul, yang menargetkan uang penggunanya.

Temukan event menarik di Binance: Klik disini untuk mendaftar..

Menanggapi hal ini, CEO Binance, Changpeng Zhao, telah mengatakan didalam memo bahwa “dana aman”.

“Di Binance kami selalu mengatakan ‘dana aman,’ dan hari ini ukuran Binance Secure Asset Fund bertindak sebagai perlindungan yang efektif,” kata CZ.

“Serta perlindungan bagi pengguna terhadap masalah yang tidak mungkin seperti itu,” tutur Changpeng Zhao.

Setelah menderita sendiri pada tahun 2019, Binance memutuskan untuk mengambil tindakan setelah serangkaian serangan cyber baru-baru ini.

Awal bulan ini, akun pelanggan dari Crypto.com melihat penarikan yang tidak sah hingga $34 juta USD dalam cryptocurrency.

Sementara itu, peretas menyita tambahan $80 juta USD aset digital melalui perpanjangan blockchain oleh Qubit Finance pekan lalu.

Asuransi untuk masalah keamanan Binance

Setelah menderita banyak pelanggaran keamanan, crypto exchange seperti Binance berusaha keras untuk mematuhi peraturan untuk meredakan masalah keamanan.

Misalnya, Binance hanya membatasi akun pribadi beberapa pengguna di Nigeria untuk mengamati KYC dan langkah-langkah anti pencucian uang.

Sementara 281 akun Nigeria dibatasi, 38% di antaranya atas permintaan penegakan hukum internasional, 79 kasus telah diselesaikan.

Binance telah menghadapi tuduhan tahun ini bahwa itu mungkin telah memungkinkan pencucian uang di platformnya karena kepatuhannya yang lemah terhadap peraturan.

Sementara itu, CEO Binance CZ menegur klaim tersebut, menyebut mereka telah melakukan FUD. CZ mengatakan di twitter:

“Wartawan berbicara dengan orang-orang yang dilepaskan dari Binance dan mitra yang tidak berhasil mencoba mencoreng kami.”

“Kami fokus pada anti pencucian uang, peraturan yang transparan dan disambut baik,” lanjut CEO Binance, Changpeng Zhao.

Postingan Terkait

Jelajahcoin