Join Channel Join Group
Berikut 3 Alasan Kenapa Bitcoin Bisa Naik Ke 19,000 USD

Berikut 3 Alasan Kenapa Bitcoin Bisa Naik Ke 19,000 USD

Harga Bitcoin mampu naik ke 19,000 USD (271 Juta Rupiah) untuk pertama kalinya sejak tahun 2018. Sekarang, kami akan memberikan tiga alasan utama atas pencapaian Bitcoin tahun ini.

Faktor utama yang mendukung naik-nya reli Bitcoin yang sedang berlangsung adalah penurunan pasokan pertukaran, volume tren yang eksplosif, dan akumulasi whales.

Statistik BTC/USD (Februari 2018 – November 2020) : Coingecko

#1: Penurunan Pasokan Bitcoin

Salah satu tren yang konsisten sepanjang siklus naik tahun 2020 adalah penurunan cadangan mata uang Bitcoin yang terus menerus.

Investor dan whales menyetor BTC ke bursa ketika mereka ingin menjual BTC. Karenanya, penurunan cadangan devisa baru-baru ini berarti semakin sedikit penjual di pasar.

Seorang pedagang nama samaran yang dikenal sebagai “Jenderal Bizantium” mengatakan bahwa setiap kali bursa tempat menambah cadangan BTC mereka, mereka terakumulasi. Dia berkata:

“Setiap tempat pertukaran tempat menambah cadangan BTC mereka, itu akan segera habis. Apakah kamu tidak mengerti? Benar-benar tidak ada cukup persediaan.”

#2: Volume tren yang eksplosif

Volume tren yang sangat melonjak juga turut membantu Bitcoin untuk naik ke level 19,000 USD.

Volume pertukaran kelembagaan dan spot telah meningkat pesat sejak September. Minat terbuka pada Bitcoin berjangka dan opsi di CME melampaui $1 miliar pada bulan November.

Dan pasangan BTC/USDT Binance secara konsisten menghasilkan lebih dari $1,5 miliar dalam volume harian.

Berbagai poin data juga menunjukkan bahwa pasar spot memimpin reli, bukan pasar derivatif atau berjangka. Tren ini membuat reli lebih stabil dan mengurangi risiko koreksi besar-besaran.

Ketika pasar berjangka menyumbang sebagian besar volume selama tren naik Bitcoin, ada risiko besar likuidasi berjenjang. Kali ini, pasar spot memimpin reli, sehingga membuatnya lebih berkelanjutan.

#3: Whales terus mengumpulkan Bitcoin

Sepanjang November, cluster whales terus terbentuk saat harga Bitcoin naik. Cluster ini muncul ketika whales Bitcoin membeli BTC pada titik harga tertentu dan tidak memindahkannya.

Para analis telah menafsirkan ini sebagai sinyal bahwa whales berkumpul dan bahwa mereka tidak berniat menjual dalam waktu dekat.

Perbedaan antara reli Bitcoin yang sedang berlangsung dan siklus harga sebelumnya adalah bahwa tren naik baru-baru ini terbukti lebih berkelanjutan.

Faktanya, setiap kelompok whales menunjukkan bahwa setiap BTC tingkat dukungan utama yang direklamasi disertai dengan akumulasi whales.

Bitcoin yang tidak terpakai di setiap kelompok whales : Whalemap

Pada 18 November 2020, ketika Bitcoin turun ke level 17,200 USD, analis di Whalemap mengatakan bahwa dukungan whales baru terletak di 16,411 USD. Mereka berkata:

“Gelembung menunjukkan harga di mana paus telah membeli BTC yang saat ini mereka pegang. Gelembung juga memvisualisasikan tingkat dukungan. Terakhir kali kami bangkit dari 15.762 USD dan mengalami kenaikan harga 15%. Apakah gelembung baru di $ 16.411 akan bertahan kali ini juga? “

Sejak itu, Bitcoin telah melihat beberapa penurunan lagi di bawah 18.000 USD tetapi sejak itu pulih di atas 18,800 USD. Mempertahankan momentumnya yang kuat.

Lebih lanjut, data dari Santiment, platform analisis pasar on-chain, menunjukkan tren serupa. Peneliti Santiment menemukan bahwa jumlah paus BTC meningkat secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir.

Bityard
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru