Zipmex
Zipmex

Begini Cara Siswa Menambang Crypto di Kamar Asrama Mereka

Begini Cara Siswa Menambang Crypto di Kamar Asrama Mereka
Zipmex
Zipmex

Jelajahcoin.me – Bulan lalu, muncul laporan tentang penelitian penambangan crypto yang dilakukan oleh konglomerat teknologi Cisco dengan tajuk utama sebagai berikut: “Siswa kampus menggunakan listrik kampus untuk menambang crypto.”

Memang, banyak siswa tidak perlu khawatir tentang membayar tagihan listrik, sesuai kontrak perumahan universitas mereka, yang cenderung untuk menutupi biaya listrik.

Kekuatan “bebas” itu memungkinkan mereka untuk menjadi tuan rumah rig penambangan yang hemat biaya, di mana satu-satunya pengeluaran adalah perangkat keras yang sebenarnya.

Tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan : Siswa penambangan menerima penghasilan pasif, yang berpotensi dapat menutupi pembelian beberapa buku pelajaran – atau bahkan membayar untuk seluruh semester dan banyak lagi.

Namun, ada yang menarik : Tidak ada listrik yang benar-benar gratis, dan seseorang akhirnya harus membayar harganya.

Seberapa Populer Menambang di kalangan Siswa?

Peneliti keamanan Cisco menyelidiki aktivitas penambangan cryptocurrency di berbagai industri vertikal.

Penelitian ini dilakukan dengan platform keamanan cloud perusahaan Umbrella, yang memonitor koneksi jaringan klien untuk menyaring aktivitas jahat, yang diduga mengungkap insiden penambangan crypto.

Menurut temuan, kampus-kampus universitas adalah penambang mata uang virtual terbesar kedua di seluruh industri vertikal pada 22 persen, kedua setelah sektor energi dan utilitas, dengan sekitar 34 persen.

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph, pendapatan penambang mulai berkurang pada tahun 2018 (tahun penuh terakhir untuk statistik), berkat musim dingin kripto dan penurunan harga yang menyertainya.

Itu membuat penambangan kurang menguntungkan. Tetapi tingkat hash terus meningkat, menunjukkan bahwa kumpulan penambangan global terus tumbuh, bahkan ketika penambang individual datang dan pergi.

Peneliti ancaman Cisco, Austin McBride menjelaskan tren itu ke PCMag, dengan mengatakan bahwa “Anda membiarkan [rig penambangan] berjalan di kamar asrama Anda selama empat tahun, Anda keluar dari perguruan tinggi dengan banyak perubahan.”

Saat menjalankan rig penambangan di kamar asrama, siswa konon menghindari biaya listrik yang terkait dengan profitabilitas penambangan cryptocurrency, kata McBride, menambahkan :

“Kesulitan menambang untuk banyak koin sangat tinggi sekarang – yang berarti lebih mahal untuk listrik dan internet daripada keuntungan yang dapat Anda hasilkan dari menambang koin-koin itu. Jika Anda tidak harus membayar biaya-biaya itu, maka Anda berada di tempat yang sangat bagus untuk menghasilkan uang dari uang receh universitas. “

Laporan serupa dilakukan sebelumnya pada Maret 2018, ketika perusahaan pemantauan serangan cyber Vectra menemukan bahwa baik penambangan cryptocurrency dan cryptojacking yang disengaja menjadi lebih lazim di kampus-kampus daripada di industri lain mana pun.

Sesuai Vectra, universitas tidak dapat memonitor jaringan mereka sedekat perusahaan besar dengan departemen IT anggaran tinggi, “paling-paling [menasihati] siswa tentang cara melindungi diri mereka sendiri dan universitas dengan memasang tambalan sistem operasi dan menciptakan kesadaran akan email phishing , situs web yang mencurigakan, dan iklan web. “

Siswa yang mengambil keuntungan dari “kekuatan bebas” ini, pada gilirannya, “hanya menjadi oportunistik ketika nilai cryptocurrency melonjak selama tahun lalu,” posting blog Vectra menyatakan.

Matt Walmsley, direktur Eropa, Timur Tengah dan Afrika di Vectra, mengatakan bahwa, meskipun ruang lingkup penelitian mereka adalah internasional, ia tidak dapat mengungkapkan universitas mana yang berpartisipasi dalam penelitian ini :

“Data ini disediakan oleh dari lembaga pendidikan di seluruh dunia tentang pemahaman bahwa informasi pengenal apa pun akan tetap anonim.”

Oleh karena itu, walaupun sulit untuk menentukan titik-titik panas untuk penambangan mata uang virtual perguruan tinggi pada peta, fenomena tersebut tampaknya cukup populer secara keseluruhan.

Menurut laporan Vectra 2019 yang dikeluarkan awal tahun ini, “penambangan cryptocurrency telah meningkat popularitasnya dengan mahasiswa dan penjahat, terutama di antara universitas dengan populasi siswa yang besar.”

Apakah sesederhana itu?

Salah satu hal utama tentang penambangan di kondisi perumahan universitas adalah bahwa ia harus bijaksana – jika tidak, sipir mungkin mendengar suara dan mulai menyelidiki.

Mark D’Aria, pendiri dan CEO Bitpro, sebuah perusahaan manajemen operasi instalasi dan penambangan yang berbasis di New York, mengatakan :

“Saya menduga sebagian besar penambangan dari kampus tidak berasal dari apa yang Anda anggap sebagai penambangan ‘rig’ – mesin raksasa dengan banyak GPU [unit pemrosesan grafis], yang dibuat khusus untuk penambangan. ASIC [sirkuit terpadu khusus aplikasi] juga pasti akan sangat langka hanya karena mereka sangat keras dan panas sehingga tidak ada yang akan mentolerir mereka di kamar asrama mereka untuk waktu yang lama. Pelajar akan perlu menjelaskan itu, dan dia tidak akan lolos begitu lama. “

Sebaliknya, sebagian besar penambangan tampaknya berasal dari PC kuno siswa, saran CEO Bitpro. Khususnya, mesin kasual dapat memberikan pemiliknya penghasilan moderat bahkan selama pasar bearish saat ini. Mengingat bahwa pengeluaran terkait listrik tambahan ditanggung oleh pihak ketiga, tentu saja. Menurut D’Aria :

“Sebuah rig gaming dengan GPU high-end tunggal dapat menghasilkan sekitar $1 / hari. Tetapi bahkan menjalankan laptop pabrik dapat menghasilkan beberapa sen juga. Yang penting untuk diketahui adalah bahwa meskipun $1 / hari itu kecil – jika Anda tidak perlu membayar listrik, tidak ada alasan bagi seseorang dengan rig gaming atau laptop yang cukup kuat * tidak * untuk menambang. Ini benar-benar uang gratis. “

Crypto dan Komputer

Selain itu, menghasilkan cryptocurrency dengan komputer tidak selalu membutuhkan keterampilan dan pengetahuan teknis yang substansial.

“Sangat mudah dilakukan dengan layanan seperti NiceHash [pasar cloud mining crypto], yang dapat diatur untuk secara otomatis menambang ketika Anda tidak menggunakan PC Anda seperti screen saver,” tambah D’ria.

Memang, Tom (nama samaran untuk menjaga kerahasiaan), seorang mahasiswa ilmu farmasi Universitas Mississippi, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa ia menggunakan NiceHash dengan PC gaming-nya

untuk menambang Bitcoin selama sekitar dua bulan, tetapi segera memutuskan untuk meninggalkan gagasan itu karena beban kerja yang terus tinggi. dan kenaikan harga GPU :

“Saya bisa menghasilkan sekitar $ 120 USD jika harga bitcoin tetap di $ 15.000. Dengan bitcoin saat ini sekitar $ 4.000 USD mungkin menguntungkan, mengingat saya mendapatkan listrik gratis. Namun, karena tekanan pada sistem, ditambah harga GPU yang terlalu tinggi, saya tidak akan melakukannya lagi. “

Tom merinci bahwa, sebagai penasihat tetap di asrama, ia dapat membuat terobosan dengan asisten pemeliharaan setempat. Itu memungkinkan dia untuk memastikan bahwa lantainya memiliki AC yang cukup untuk menampung seorang penambang :

“Tidak mungkin untuk mengetahui apakah saya memiliki PC saya setiap saat, terutama karena itu adalah bangunan besar, 11 lantai.”

Kamar Tom terasa dingin selama bulan-bulan musim dingin, jadi panas tambahan sebenarnya berguna. Dia berkata, “Saya hanya menggunakan komputer saya daripada pemanas ruang.”

Namun, kadang-kadang, siswa pertambangan terkena. Ken (nama samaran untuk menjaga kerahasiaan), seorang sarjana Universitas Negeri Arizona yang mempelajari fisika terapan.

Tangkapan layar dari email yang diduga dari anggota staf universitas. Di dalamnya, Ken diberitahu bahwa tim keamanan “telah mendeteksi program penambang koin” di dua perangkatnya.

“Kami ingin Anda menghapus instalasi program, atau menjalankan pemindaian virus jika Anda tidak mengetahui program ini, karena ini merupakan indikasi malware pada perangkat Anda,” katanya.

Ken memang menggunakan NiceHash pada saat itu. Setelah berkonsultasi dengan sesama penambang di subreddit r / BitcoinMining.

dia memutuskan untuk menggunakan jaringan pribadi virtual (VPN) setiap kali dia menambang, dengan mengatakan : “Saya sudah memilikinya, dan saya memastikan bahwa itu menghidupkan startup dan saklar mematikan internet aktif sehingga mereka tidak bisa melacak saya. “

Namun, begitu Ken berhasil menambang “beberapa ratus dolar,” NiceHash diretas, dan siswa kehilangan sebagian besar dananya, karena dia belum memindahkannya ke dompet pribadi.

Chris Partridge adalah lulusan keamanan komputasi dari Rochester Institute of Technology (RIT), yang juga menambang cryptocurrency selama masa kuliahnya.

Mulai tahun 2015 dan berlanjut hingga pertengahan 2016. “Saya ingin tahu tentang Bitcoin dan itu sepertinya cara yang baik untuk belajar,” katanya.

Pengaturan Lebih Maju

Pengaturannya sedikit lebih maju dibandingkan dengan Tom dan Ken, karena ia menggunakan “sepasang” Antminers, BFL Monarch dan Prospero X1. Akibatnya, jumlah panas yang dihasilkan oleh peralatannya secara signifikan lebih tinggi :

“Tidak satu pun dari mereka [rig penambangan] yang saat ini gen-jauh bahkan pada saat itu, dan mereka semua sangat underclock / undervolted / modded menjadi lebih dingin dan lebih tenang. Hidup di Rochester [New York), di mana membeku sepanjang waktu, kami membuka jendela 24/7, (bahkan saat badai salju!) Dan para penambang menunjukkannya, atau menjadi terlalu panas di daerah tempat tinggal kami. segera. Itu sedikit menyusahkan bagi teman sekamar saya dan saya, tetapi dia adalah olahraga yang baik tentang hal-hal. “

Partridge mengatakan bahwa dia tidak pernah terjebak dalam tindakan tersebut, meskipun ada beberapa pemeriksaan kamar yang terjadi karena alasan yang tidak berhubungan.

“Sepertinya tidak ada yang peduli,” katanya. “Terutama karena itu adalah operasi yang sangat kecil – saya kira saya terlihat sedikit eksentrik, tetapi tidak ada penyelidikan lebih lanjut yang diminta.”

Meskipun itu bukan usaha yang berfokus pada keuntungan bagi mantan siswa RIT, ia pergi dengan sekitar 0,4 BTC, yang kemudian ia jual dengan jumlah besar $ 6.000.

Penghasilannya datang pada saat yang tepat : Partridge membutuhkan uang tunai yang akan membawanya ke masa magang. Setelah menghabiskan uang itu untuk biaya hidup umum selama beberapa bulan, ia bahkan memiliki beberapa sisa untuk belanja tidak penting :

“Aku juga membeli Roomba, karena jika ada sesuatu yang akan kukeluarkan dari uang internet ajaib, itu Roomba.”

Bahkan ada kisah sukses yang lebih besar: Marco Streng, pendiri dan CEO Genesis Mining, perusahaan cloud mining besar yang lahannya berlokasi di beberapa negara.

Mengklaim bahwa ia pada dasarnya memulai bisnisnya dari kamar asrama pada tahun 2013. Ia menolak untuk menentukan universitas mana yang dia datangi, namun, mengatakan bahwa itu “sama di mana saja di dunia.”

“Ada suasana sauna semacam ini di kamar saya 10-13 meter persegi, dan suaranya sangat keras,” katanya kepada Cointelegraph. “Kami mencoba meredakannya dengan meletakkan beberapa bantal di atas penambang dan meletakkannya lebih dekat ke jendela untuk mendinginkannya.”

Streng mengatakan bahwa, sementara keributan menarik perhatian, tetangganya tidak tampak terganggu. “Maksudku, aku merasa itu menyebalkan, tapi itu merupakan trade-off bagiku,” tambahnya. “Saya senang, bersemangat, dan ada aspek ekonomi – itu menghasilkan uang.”

Sekitar 2014, Streng menyadari bahwa komunitas mahasiswa setempat telah mulai secara aktif membuat rig penambangan mereka sendiri di seluruh kampus. “Rumor itu menyebar, sehingga [penambangan] mendapat daya tarik,” kenangnya. “Tagihan listrik asrama siswa naik cukup signifikan.”

Ketika pasar crypto mulai tumbuh dan aktivitas Streng menjadi semakin menguntungkan, ia menyadari bahwa ia dapat menjalankan “beberapa ribu mesin itu,” membangun operasi penambangan pada skala industri.

“Itu mengarah pada penciptaan Genesis Mining, salah satu perusahaan pertambangan terbesar,” kata Streng. “Saya benar-benar senang melakukannya di asrama saya dan menemukan kesempatan itu. Kalau tidak, itu tidak akan pernah sampai sejauh ini. “

Seberapa Legal dan Etis Tentang Hal Itu?

Sementara tidak ada universitas yang tampaknya memiliki kebijakan khusus dalam hal penambangan cryptocurrency di lokasi, pada Januari 2018.

Universitas Stanford mengeluarkan peringatan publik terhadap penambangan crypto di kampus, dengan alasan bahwa sumber daya sekolah “tidak boleh digunakan untuk keuntungan finansial pribadi.” Peringatan itu juga mengutip kepala petugas keamanan informasi universitas:

“Penambangan Cryptocurrency paling menguntungkan ketika biaya komputasi diminimalkan, yang sayangnya telah menyebabkan sistem dikompromikan, peralatan komputasi universitas disalahgunakan, dan perangkat pertambangan milik pribadi menggunakan kekuatan kampus.”

Memang, banyak universitas tampaknya melarang penggunaan sumber daya mereka untuk keuntungan finansial pribadi – termasuk yang diamati dalam artikel ini. Kode etik RIT untuk penggunaan komputer, misalnya, menyatakan yang berikut:

“Tidak ada anggota komunitas RIT yang dapat menggunakan akun komputasi RIT atau peralatan komunikasi apa pun yang dimiliki atau dikelola oleh RIT untuk menjalankan bisnis atau layanan komersial atau untuk mengiklankan organisasi atau usaha komersial. […] Konsisten dengan kebijakan khusus lainnya, anggota komunitas RIT tidak boleh menyia-nyiakan sumber daya universitas atau menggunakannya untuk keuntungan pribadi atau untuk kepentingan entitas non-universitas. “

Tidak Ada Aturan Khusus

Namun, tidak memiliki aturan khusus untuk penambangan cryptocurrency mungkin sebenarnya menyebabkan masalah pajak untuk lembaga pendidikan yang (tidak mau atau tidak) menjadi tuan rumah kegiatan tersebut di tempat mereka. Seperti yang dikatakan Selva Ozelli, pengacara pajak internasional dan CPA :

“Mengingat bahwa listrik biasanya termasuk dalam biaya kuliah atau sewa siswa, Universitas perlu menetapkan kebijakan apakah mereka akan mengizinkan penambangan cryptocurrency di lokasi kampus atau tidak atau apakah siswa harus dikenakan biaya tambahan untuk biaya listrik yang berkaitan dengan penambangan cryptocurrency. Jika Universitas tidak menetapkan kebijakan yang tepat dalam hal ini, mereka dapat mengalami masalah pajak. Karena bagian 4, Q & A-8 dari Pemberitahuan 2014-21 menyatakan bahwa penambangan cryptocurrency yang diperlakukan sebagai aktivitas layanan harus diperlakukan sebagai pendapatan biasa pada tahun ditambang, dan biaya penambangan – termasuk biaya listrik – dikurangkan pada saat terjadi berdasarkan pada pencocokan pendapatan dan pengeluaran. “

Dari sudut pandang etika, situasinya juga cukup kompleks, dan pendapat bervariasi bahkan di antara mereka yang mendapat manfaat dari penambangan di kampus.

“Saya membayar untuk memiliki kamar dan karena tidak ada detail eksplisit dalam kontrak saya yang menghukum penggunaan listrik yang berlebihan, saya pikir saya baik-baik saja, terutama karena saya tetap harus menggunakan pemanas ruangan karena siswa tidak dapat mengontrol suhu di kamar mereka sendiri,” Kata Tom dari University of Mississippi, menyangkal bahwa dia salah dalam memasang rig penambangan di kamarnya.

Partridge dari Rochester Institute of Technology lebih kritis. “Saya tidak percaya itu etis untuk menambang pada skala di kampus-kampus,” katanya.

“Sayangnya, listrik yang ‘bebas’ tidak sama dengan listrik yang bebas.” Mantan siswa RIT ingat bahwa ia membakar sekitar $ 200 saat menambang di dormarty-nya, “dengan asumsi mereka mendapatkan tarif listrik komersial yang cukup solid.” Dia melanjutkan :

“Kebanyakan orang yang mengklaim bahwa menambang di kampus etis tidak memperhitungkan variabel kedua yang penting: ini bukan tanpa risiko. Perumahan siswa tidak dirancang untuk mengakomodasi peralatan elektronik dalam jumlah besar, dan tidak dapat menekan atau sebaliknya mengandung kebakaran listrik – yang dapat dengan mudah menyebabkan kerusakan properti yang sangat besar dan hilangnya nyawa. ”

Streng, CEO Genesis Mining, percaya bahwa, sementara siswa dapat berkontribusi pada jaringan terdesentralisasi melalui penambangan, mereka tidak boleh mengeksploitasi sumber daya universitas mereka dan menginformasikan administrasi lokal, jika mungkin.

“Saya pikir itu bagus jika seorang siswa ingin melakukannya [milikku di kamarnya] dan bersemangat tentang hal itu,” katanya. “Tapi tentu saja mereka harus membayar tagihan mereka.” Dia melanjutkan :

“Efek samping baru dari seluruh ide cryptocurrency adalah bahwa seseorang yang tinggal di ruangan kecil dapat mengubah listrik menjadi uang. Ada banyak pengaturan institusional – tidak hanya dalam pendidikan – ketika seseorang membayar listrik untuk area tertentu, sementara penduduk harus membayar kontribusi tetap tidak peduli berapa banyak listrik yang mereka konsumsi. Saya pikir penyedia layanan tersebut harus menyadari kemungkinan ini sekarang dan orang-orang dapat memanfaatkannya. Mereka harus menghormati itu dan memasukkannya ke dalam perjanjian mereka. “

Oleh karena itu, jika universitas terus mengabaikan penambangan di tempat mereka, fenomena tersebut kemungkinan besar akan tetap, memungkinkan siswa untuk setidaknya mendapatkan uang bir.

“Saya tidak bisa membayangkan seorang mahasiswa akan menolak $ 30 / bulan atau bahkan $ 5 / bulan,” kata D’Aria dari Bitpro.

“Meskipun mereka berurusan dengan jumlah kecil secara individual, penambangan kamar asrama memperkenalkan cryptocurrency kepada seluruh generasi dewasa muda. Tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk mengetahui betapa mudah dan bermanfaatnya menggunakan sesuatu seperti Ethereum untuk membagi biaya 12 bungkus es natty – terutama ketika tidak ada pernyataan kartu kredit yang dapat diawasi oleh orang tua mereka. “

Berlangganan Gratis!

Berlangganan gratis dengan Jelajahcoin agar tidak ketinggalan postingan terbaru di setiap minggunya.
Dengan berlangganan, Anda setuju dengan Persyaratan dan Kebijakan Privasi Revue.

Postingan Terkait

Data Menunjukan, Lebih dari 10 Token Crypto Baru Lahir Setiap Hari
  • Aldiansyah › News
  • 6 jam yang lalu

Data Menunjukan, Lebih dari 10 Token Crypto Baru Lahir Setiap Hari

Ekosistem crypto telah menjadi booming di 2021, terbukti dari lahirnya para crypto baru sebanyak hampir 5000 token dalam waktu kurang dari satu tahun. Data telah menunjukan hal ini, dengan begitu, berarti rata-rata cryptocurrency yang baru lahir sebanyak 10 token lebih per hari. Seperti yang dapat diamati di beranda CoinMarketCap, baru-baru ini jumlah cryptocurrency yang ada […]

RippleX Distribusikan Rp 28,5 Miliar Untuk Promosikan NFT di XRP Ledger

RippleX Distribusikan Rp 28,5 Miliar Untuk Promosikan NFT di XRP Ledger

RippleX, cabang Ripple yang berfokus pada peningkatan pengembangan teknologi NFT di sekitar XRP Ledger, telah mengumumkan gelombang pertama hibah XRPL. Menurut pengumuman resmi, RippleX mendistribusikan total nilai $2 juta USD (sekitar 28.5 miliar Rupiah) di antara 25 pelamar terpilih dari 10 negara berbeda. Fokus utama dari aplikasi ini adalah pengembangan proyek sumber terbuka yang berhubungan […]

Di Tengah ‘Badai’ Evergrande, Litedex.io Optimis Hadir Dengan Fitur Swap Terdesentralisasi
  • Sponsored › News
  • 24 Sep 2021

Di Tengah ‘Badai’ Evergrande, Litedex.io Optimis Hadir Dengan Fitur Swap Terdesentralisasi

Litedex.io, Badai krisis yang sedang dialami oleh perusahaan raksasa real estate Tiongkok, membuat mayoritas mata uang crypto menjadi rontok. Dilansir Forbes, aksi jual aset crypto yang begitu masif dalam beberapa hari terakhir, disebabkan karena munculnya kekhawatiran bahwa The Evergrande Group gagal membayar utang. Sehingga bisa berdampak pada pelemahan ekonomi Tiongkok. Meski aset crypto sudah mulai […]

Cindrum Token (CIND) Listing di Bittrex
  • Sponsored › News
  • 24 Sep 2021

Cindrum Token (CIND) Listing di Bittrex

Cindrum Token (CIND) listing di Bittrex. Terima kasih untuk selalu senantiasa mendukung kami dalam pengembangan Cindrum! Saat ini kami sangat gembira untuk mengumumkan bahwa Cindrum, akan memulai perdagangan Spot pertamanya di Bittrex yang merupakan salah satu global Exchange paling terpercaya dalam pertukaran cryptocurrency. Bittrex berdiri pada tahun 2014 dan dikenal dengan keamanan tingkat tinggi dengan […]

Tim F1 Mercedes-AMG Petronas Jalin Kerja Sama dengan FTX

Tim F1 Mercedes-AMG Petronas Jalin Kerja Sama dengan FTX

FTX bursa mata uang crypto terkemuka di dunia, mengumumkan kemitraan jangka panjang dengan Tim Formula Satu (F1) Mercedes AMG Petronas. Hubungan ini akan berlangsung selama beberapa musim balapan dengan logo FTX yang ditampilkan di kedua mobil dan pengemudi. Kerja sama ini merupakan bagian dari branding FTX akan diresmikan selama Grand Prix Rusia mendatang, yang dijadwalkan […]

Eduardo Saverin, Co-Founder Facebook Berinvestasi di Zipmex

Eduardo Saverin, Co-Founder Facebook Berinvestasi di Zipmex

Eduardo Saverin, Co-Founder Facebook Sekaligus Angel Investor, telah melakukan investasi di Zipmex Bersama dengan B Capital, TNB Aura, dan V Ventures. Zipmex, salah satu bursa aset crypto terkemuka dengan pertumbuhan tercepat di Asia Pasifik mengumumkan daftar resmi investornya. Daftar ini merupakan daftar final yang dirilis usai mendapatkan pendanaan yang mencapai 41 juta dolar AS. Bekerja […]

Zipmex
Zipmex
Jelajahcoin