Join Channel Join Group
Bagini Cara Mengenal Kemunculan Pasar Beruang Bitcoin

Bagini Cara Mengenal Kemunculan Pasar Beruang Bitcoin

Jelajahcoin.com – Bank of America Securities baru-baru ini merilis satu set 19 ‘indikator beruang’, atau tanda-tanda bahwa pasar beruang bitcoin akan segera datang. Pasar beruang didefinisikan oleh hilangnya nilai lebih dari 20%. Beberapa percaya Kamu dapat memprediksi harga Bitcoin menggunakan analisis serupa.

Dari 19 indikator, lebih dari 60% telah dipicu, mengindikasikan bahwa pasar mungkin berada pada titik infleksi. Pemicu-pemicu ini termasuk kenaikan dalam tingkat Federal Reserve, kurva hasil terbalik, dan pengembalian rendah untuk pendapatan ‘ketukan.’

Ketika pasar saham terus tergagap, indikator bahwa pasar beruang bitcoin akan datang untuk saham meningkat. Sebagai contoh, investor yang membeli tagihan Treasury sepuluh tahun menerima pengembalian yang lebih rendah daripada tagihan tiga bulan. Sering disebut sebagai ‘kurva terbalik,’ aktivitas ini menandakan pasar beruang berbahaya.

Indikator lain tampaknya menuju ke arah yang sama. Misalnya, saham yang mengalahkan ekspektasi pendapatan menerima pengembalian kecil. Ini sering merupakan tanda pasar overbought, baca untuk turun. Indikator-indikator ini telah menandai pasar beruang mulai lebih dari 80% dari waktu sejak 1968.

Penurunan terbaru adalah pada penutupan 2018 ketika 80% dari indikator dicentang, tetapi pasar beruang tidak terjadi. Sementara Bitcoin tidak pernah mengalami pasar beruang yang sebenarnya, beberapa menyarankan bahwa harga dapat diprediksi dengan menonton ekuitas. Para ekonom ini percaya bahwa stok dan Bitcoin berbanding terbalik – ketika salah satu naik, yang lain menurun.

Bitcoin sebagai aset ‘Safe Haven’

Hubungan ini didasarkan pada keyakinan bahwa Bitcoin sebagian besar berfungsi sebagai aset ‘safe haven’. Pasar global pindah ke wilayah negatif karena kebijakan pemerintah. Karena terputus dari kebijakan semacam itu, investor berduyun-duyun untuk melindungi nilai. Logam mulia berfungsi dalam cara yang hampir sama.

Untuk alasan ini, ketika pasar saham bergerak ke wilayah bearish, investor harus mengharapkan Bitcoin naik. Namun, jika pasar saham terus bergerak naik, Bitcoin mungkin tidak melihat keuntungan yang kuat untuk beberapa waktu.

Sebagai contoh dari fenomena tersebut, ketika berita coronavirus mengirim saham ke wilayah negatif, Bitcoin naik. Tindakan tersebut menunjukkan bahwa investor melihat koin sebagai terputus dari pasar, dan bersedia untuk berinvestasi ketika jalan lain ditutup. Namun, karena investor Bitcoin tidak pernah benar-benar mengalami penurunan pasar yang sebenarnya, masa depan tetap tidak jelas.

Bityard
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru