Join Channel Join Group
Apple Menghapus Aplikasi Coinbase Dari App Store

Apple Menghapus Aplikasi Coinbase Dari App Store

Jelajahcoin.com – Setelah Google menghapus aplikasi desentralisasi (DApp) berbasis Ethereum, MetaMask dari Play Store Android-nya, sekarang Apple memaksa Coinbase untuk menghapus fitur peramban DApp dari aplikasi crypto wallet-nya.

Menurut sebuah postingan di Reddit yang diterbitkan pada 28 Desember. cryptocurrency exchange Coinbase yang berbasis di Amerika Serikat memperingatkan para penggunanya bahwa untuk mematuhi kebijakan App Store seluler Apple.

Ia mungkin terpaksa menghapus fitur browser DApp dari aplikasi dompetnya. CEO Coinbase Brian Armstrong berkomentar:

“CEO Coinbase di sini. Sangat disayangkan melihat ini. Apple tampaknya akan menghilangkan penggunaan Dapps dari App Store. Mungkin ini juga akan meluas ke dompet lain (Trust, Argent, Metamask) yang berada di luar Coinbase dan IMO ancaman yang sangat besar bagi ekosistem.”

Armstrong juga mengatakan bahwa pengguna yang tertarik menggunakan DApps pada perangkat seluler Apple. Mungkin perlu meminta Apple untuk mengizinkan aplikasi semacam itu. Dia melanjutkan:

“Ini adalah area penting dari inovasi di bidang keuangan, dan banyak pengembang dan pengadopsi awal dari teknologi ini. Memiliki jutaan dolar crypto yang terikat dalam aplikasi keuangan ini. Yang tidak lagi dapat mereka gunakan di perangkat seluler Apple jika aplikasi ini kebijakan toko berlanjut.”

Tindakan yang terkoordinasi terhadap crypto

Seperti disebutkan di atas, berita itu muncul tak lama setelah Google menghapus Ethereum wallet dan browser DApp, MetaMask dari platform distribusi aplikasi Android Google Play.

Tim proyek mencatat bahwa alasan yang disediakan untuk penghapusan aplikasi adalah kebijakan terhadap penambangan seluler. Yang menurut dugaan tidak diizinkan oleh perangkat lunak tersebut.

Banding MetaMask terhadap keputusan tersebut juga telah ditolak. Perusahaan itu mencatat dalam tweet pada saat itu:

“Penolakan banding mengutip kebijakan yang sama: Tidak ada penambangan di @Android. Kami tidak.”

Influencer Cryptocurrency, Omar Bham menyarankan bahwa langkah-langkah tersebut seharusnya melindungi bisnis perusahaan terhadap pesaing yang terdesentralisasi. Dia mengatakan dalam tweet yang dikirim pada 28 Desember:

“Web3 bersaing langsung dengan Google & Apple. Kita harus mengharapkan sensor lanjutan di MetaMask, Coinbase, & browser dapp lainnya.”

Pada 23 Desember, influencer cryptocurrency mulai mengklaim bahwa platform streaming video pengguna Google. YouTube, mulai menyensor konten mereka.

Setelah kepribadian besar di ruang mulai berbicara, platform kembali beberapa konten. Tetapi banyak YouTuber yang terpengaruh mencatat bahwa video mereka tidak dipulihkan.

Dua hari kemudian, YouTube memulihkan lebih banyak konten dan tim perusahaan mengatakan dalam tweet bahwa masalah awal terjadi karena kesalahan dalam proses peninjauan.

Seorang influencer crypto mengkonfirmasi bahwa peringatan yang ditetapkan pada akun YouTube-nya dan sebagian besar influensa yang disensor lainnya telah dihapus.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Jelajahcoin, banyak content creator yang beralih ke platform berbagi konten terdesentralisasi lain setelah kejadian ini.

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru