Join Channel Join Group
Aplikasi MetaMask Dihapus Google, Crypto Diserang?

Aplikasi MetaMask Dihapus Google, Crypto Diserang?

Jelajahcoin.com – Aplikasi MetaMask telah dihapus dari Google Play Store. Mengutip kekhawatiran bahwa aplikasi itu ditambang pada perangkat pengguna.

Ini adalah kedua kalinya di minggu ini sensor Google terhadap crypto ekosistem di-host pada platform-nya. MetaMask adalah dompet Ethereum yang menyertakan fitur-fitur canggih untuk berinteraksi dengan dApps dan penggunaan non-transaksional lainnya.

Didalam Twitter, MetaMask memberi tahu komunitas bahwa aplikasi Android-nya telah ditangguhkan karena pelanggaran “kebijakan tidak ada penambangan pada perangkat”.

Terlepas dari kenyataan bahwa aplikasi tersebut bersifat open-source. Banding atas keputusan ini telah ditolak dengan alasan yang sama. Tidak ada peneliti independen yang melaporkan kode penambangan di MetaMask.

Ini bukan pertama kalinya MetaMask dihapus oleh Google, tim mengutip kasing dari musim panas 2018 di mana Ekstensi Chromenya juga dihapus google dari toko. Dalam hal itu, Google “secara spontan” memulihkan aplikasi setelah protes komunitas.

Hingga saat itu, pengguna Android hanya memiliki sedikit pilihan untuk mendapatkan MetaMask. Tim belum membuat biner .apk tersedia untuk diunduh, artinya satu-satunya pilihan yang tersisa adalah membangun aplikasi dari kode sumber.

Google Melawan Crypto?

Minggu ini seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Jelajahcoin, banyak saluran YouTube terkait crypto yang vidio-nya dihapus dari situs. Namun larangan itu telah dicabut, saat Decrypt melaporkan bahwa Google melihatnya sebagai kecelakaan.

Konten YouTube umumnya ditinjau oleh campuran orang-orang nyata dan perangkat lunak berbasis AI. Mengingat luasnya larangan itu, kecil kemungkinannya itu adalah hasil dari penilaian karyawan tingkat rendah.

Penyebabnya bisa berupa keputusan yang dibuat oleh manajemen, atau algoritma pembelajaran mesin menjadi “nakal.” Rasionalisasi serupa dapat dibuat untuk larangan MetaMask.

Meskipun ini bisa juga merupakan pekerjaan dari seorang karyawan tunggal atau kelompok kecil dari mereka. Teori konspirasi dengan cepat muncul, mengklaim bahwa Google sedang menekan crypto dalam persiapan peluncuran layanan yang bersaing.

Larangan iklan ICO Facebook pada tahun 2018 dapat ditafsirkan sebagai kunci, karena raksasa media sosial itu dikabarkan sedang mengerjakan apa yang akan menjadi Libra segera setelahnya.

Namun, Google baru-baru ini membuat kemajuan ke sektor perbankan tradisional. Meskipun penawaran berbasis crypto tidak dapat dikesampingkan, untuk saat ini perusahaan tetap berkomitmen untuk sistem yang ada.

Rangkaian larangan dapat dengan mudah menjadi kebetulan, atau bahkan upaya oleh Google untuk melindungi penggunanya. Beberapa di komunitas crypto menunjukkan bahwa menyingkirkan influencer YouTube, beberapa di antaranya mempromosikan skema Ponzi, akan menjadi hal yang baik.

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru