Join Channel Join Group
Analisis: Ethereum Bisa Dihancurkan Oleh “Anaknya” Sendiri, ERC20

Analisis: Ethereum Bisa Dihancurkan Oleh “Anaknya” Sendiri, ERC20

Jelajahcoin.com – Token ERC20 mengambil alih jaringan Ethereum (ETH) yang sangat berpotensi melukai koin ETH milik jaringan itu sendiri, menurut seorang analis. Token standar ERC20 mendekati 50% dari total nilai yang disimpan di Ethereum dan.-

“ETH semakin dekat untuk dibalikkan pada blockchainnya sendiri”. Kata Ryan Watkins, seorang analis pada peneliti crypto Messari, di utas Twitter terbarunya. Dia menjelaskan bahwa apakah ini terjadi atau tidak “kemungkinan akan tergantung pada pertumbuhan stablecoin vs pertumbuhan dalam nilai ETH.”

eth-securedvalue

Watkins mengatakan bahwa dua tahun terakhir telah melihat “transformasi lengkap” dari cara nilai disimpan dan ditransfer pada blockchain Ethereum. Tetapi aset yang disimpan hanyalah satu sisi dari transformasi nilai pada Ethereum.

Yang lainnya adalah aset yang digunakan untuk memindahkan jumlah nilai “signifikan”. “Didorong oleh pertumbuhan stablecoin, Ethereum siap untuk menyelesaikan lebih dari USD 530 miliar tahun ini,” kata Watkins.

Namun, sementara ETH akan tetap menjadi token asli jaringan terlepas dari apa yang terjadi. Ada kekhawatiran bahwa keterlibatannya dapat didorong ke backburner karena token ERC20 terus meningkat.

“Peran ETH yang menurun sebagai [alat pembayaran] mungkin tidak positif untuk ETH, setidaknya dalam jangka panjang. Namun, komunitas Ethereum sangat memahami kebutuhan untuk mempertahankan posisi istimewa ETH pada blockchain Ethereum,” kata Watkins.

Peneliti pasar crypto lainnya, Coin Metrics, juga memperingatkan baru-baru ini bahwa meskipun ETH memiliki “klaim kredibel sebagai uang” di dalam Cryptosphere, stablecoin naik sebagai penantangnya.

Ethereum akan segera berevolusi

Namun, Watkins mengatakan bahwa “Ethereum sedang digunakan lebih dari sebelumnya” dan bahwa hanya dalam dua tahun ini “telah berevolusi dari kanvas kosong menjadi aglomerasi bentuk-bentuk nilai baru dan kasus penggunaan.”

Dalam pandangannya, posisi ETH sebagai penyimpan nilai utama Ethereum diperkuat oleh penggunaannya dalam desentralisasi keuangan (DeFi). Ini adalah aset cadangan untuk sistem keuangan Ethereum karena “ETH adalah dan akan selalu menjadi aset paling diminimalkan yang tersedia di Ethereum.”

Watkins menyimpulkan bahwa peningkatan penggunaan Ethereum, sebagai indikasi kepercayaan dan kualitas bawaannya. Adalah positif untuk masa depannya, terlepas dari apa yang terjadi pada ETH. Keuntungan lain adalah programabilitas jaringan, katanya.

Jika, untuk alasan apa pun, case use saat ini menghilang atau melemah, yang lain akan muncul. Karena Ethereum mampu beradaptasi dengan relatif cepat. Ini juga menyebabkan biaya yang lebih tinggi, yang telah menjadi pembicaraan dari Cryptoverse baru-baru ini, yang sebenarnya baik untuk Ethereum, menurut analis.

Biaya yang lebih tinggi “mengarah pada keberlanjutan yang lebih banyak, yang memungkinkan blockchain lebih sedikit bergantung pada penerbitan koin baru untuk keamanan dari waktu ke waktu,” jelasnya.

Lebih banyak biaya berarti jaringan memiliki lebih banyak uang untuk pemeliharaannya sendiri. Artinya tidak perlu membuat lebih banyak koin yang mengarah ke inflasi di sebagian besar kasus. Tingkat inflasi yang menurun adalah “penting dalam memperkuat persepsi ETH sebagai aset yang langka. Masalah yang telah menuai kritik dari komunitas Bitcoin (BTC),” menambah legitimasinya.

Pada akhirnya, masih harus dilihat apakah pasar secara keseluruhan tidak peduli dengan apa yang terjadi, atau jika banyak keuntungan ini akan mengarah pada pertumbuhan nilai Ethereum, terutama sekarang karena bergerak menuju versi keduanya, Serenity.

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru