Join Channel Join Group
Analis Citibank Prediksi Harga BTC Akan 4.48 Miliar Rupiah Pada Desember 2021

Analis Citibank Prediksi Harga BTC Akan 4.48 Miliar Rupiah Pada Desember 2021

Analisis teknis Bitcoin (BTC) baru-baru ini yang disiapkan oleh CitiFX analis dari Citibank untuk klien institusionalnya.

Yang menunjukkan potensi tinggi untuk mencapai 4.48 miliar rupiah (kurang lebih sekiar $318.000) pada bulan Desember 2021.

Seperti yang disoroti oleh komentator Twitter Alex pada 14 November, angka pastinya tidak terlalu berharga dalam jangka waktu yang lama.

Namun, analisis dari Citibank tersebut menunjukkan bahwa “harga kemungkinan besar akan terus naik, dan banyak lagi” Bitcoin (BTC).

Menggambarkan Bitcoin sebagai emas abad ke-21, analisnya, Tom Fitzpatrick, pertama kali melihat tren jangka panjang harga Bitcoin. Yang ditandai dengan, “demonstrasi yang tidak terpikirkan diikuti oleh koreksi yang menyakitkan.”

Periode bullish Bitcoin (BTC)

Namun khusus, tiga periode bullish utama BTC sejauh ini telah meningkat panjangnya. Awalnya, periode berjalan selama 10 bulan dari 2010–2011.

Diikuti dengan periode berjalan selama dua tahun dari 2011–2013, dan terakhir periode berjalan selama tiga tahun yang mencakup 2015–2017.

Sebaliknya, Fitzpatrick berpendapat bahwa periode koreksi setelah dua pergerakan bullish terakhir tetap stabil di sekitar 12 bulan.

Ini, menurut analisis, menempatkan kami tepat di tengah kenaikan yang dimulai pada awal 2019 dan berpotensi berjalan selama empat tahun hingga akhir 2022.

Dapat dikatakan bahwa kenaikan jangka panjang seperti itu akan mengarah ke level yang lebih tinggi, dan memetakan “apa yang tampak seperti saluran yang terdefinisi dengan sangat baik”.

Selama tujuh tahun terakhir memberi Fitzpatrick prediksi harga Bitcoin $318.000 pada Desember 2021. Sementara mengakui bahwa angka ini mungkin tampak sangat tidak mungkin.

Dia menunjukkan bahwa ini “hanya akan menjadi reli rendah ke tinggi 102 kali (reli terlemah sejauh ini dalam persentase) pada titik di mana argumen yang mendukung Bitcoin bisa saja yang paling persuasif. “

Argumen tersebut termasuk perubahan kebijakan moneter Federal Reserve Amerika Serikat yang terjadi saat pandemi virus corona melanda.

Hal ini ditandai dengan peningkatan produksi uang baru yang besar dan berkelanjutan, dengan sedikit niat untuk membatasi hal ini begitu ekonomi dan lapangan kerja meningkat kembali.

Binance
Terbesar di Dunia, Pertukaran Mata Uang Kripto. Perdagangkan Bitcoin, BNB, dan ratusan mata uang kripto dalam hitungan menit. Daftar Sekarang

Berita Terbaru