Adopsi Crypto Melambung 880% Pada Tahun 2021 Ini!

Adopsi Crypto Melambung 880% Pada Tahun 2021 Ini!

Menurut laporan terbaru dari Chainalysis, dunia dengan sangat cepat telah mengadopsi crypto, terbukti dari kenaikan adopsi crypto yang mencapai 880% pada tahun 2021 ini.

Negara-negara berkembang memimpin pasukan crypto dalam usahanya untuk menjadi fenomena global, dan negara-negara yang lebih kecil telah melampaui negara-negara maju dalam pangsa penggunaan cryptocurrency.

Menurut Chainalysis, adopsi crypto global meningkat 880% selama setahun terakhir, terutama berkat aktivitas perdagangan Peer-to-Peer (P2P) dan sifat Bitcoin sebagai penyimpan nilai bebas dari kendali pemerintah.

Grafik adopsi crypto berdasarkan kuartal. Sumber: Chainalysis

Lanskap global terlihat sangat berbeda dari tahun lalu. Menurut indeks adopsi crypto global tahun ini, Vietnam, India, dan Pakistan menempati peringkat sebagai negara dengan tingkat adopsi cryptocurrency tertinggi.

Tahun lalu, India dan Pakistan bahkan tidak muncul dalam daftar, dan Vietnam berada di peringkat 10. Namun, tahun ini India dan Pakistan telah muncul dalam daftar.

Index Negara adopsi crypto
Index adopsi crypto global (2020 vs 2021). Sumber: Chainalysis

Chainlaysis menjelaskan bahwa kebangkitan perdagangan P2P di negara-negara yang lebih kecil sebanding dengan minat orang Cina dan Amerika yang cenderung mengurangi nilai total pertukaran:

“Volume transaksi P2P untuk AS dan China bergerak kira-kira sejalan dengan total di seluruh dunia sampai mereka mulai menyimpang sekitar Juni 2020,” tulis perusahaan, sambil melanjutkan:

“Pada saat itu, AS dan China melihat volume transaksi P2P mereka menyusut seiring pertumbuhan negara-negara lain di dunia. Sementara ketiganya turun secara dramatis mulai Maret 2021, AS dan China turun lebih banyak dan tetap lebih rendah dari total di seluruh dunia.”

Sulit mengukur Adopsi Crypto

Perdagangan P2P adalah pendorong utama perubahan peringkat Chainalysis. Namun, akar penyebab di balik minat mendadak pada trading crypto ini bisa jadi adalah krisis keuangan global.

Laporan tersebut berpendapat bahwa sejumlah besar negara di peringkat teratas harus menghadapi devaluasi tajam dan mempercepat proses inflasi.

Untuk mengatasi hal ini, populasi cenderung mencari aset yang berfungsi sebagai penyimpan nilai, dan Bitcoin adalah kandidat sempurna untuk sejumlah besar orang.

“Banyak pasar negara berkembang menghadapi devaluasi mata uang yang signifikan, mendorong penduduk untuk membeli cryptocurrency di platform P2P untuk menghemat tabungan mereka,” jelas Chainalysis, sambil melanjutkan:

“Orang lain di area ini menggunakan cryptocurrency untuk melakukan transaksi internasional, baik untuk pengiriman uang individu atau untuk kasus penggunaan komersial, seperti membeli barang untuk diimpor dan dijual.”

Chainalysis selalu mencari cara untuk memperbaiki statistiknya. Metodologi tahun ini berubah, dan mereka berhenti mempertimbangkan Jumlah setoran berdasarkan negara yang ditimbang dengan Jumlah pengguna internet.

Perusahaan juga membuat Indeks Adopsi DeFi untuk memperhitungkan pertukaran akun yang dilakukan melalui platform terdesentralisasi. Laporan ini akan tersedia dalam beberapa minggu mendatang, sumber.

Postingan Terkait

Jelajahcoin