Apa Itu Koin Burning / Pembakaran Koin Di Dalam Crypto

Apa Itu Koin Burning / Pembakaran Koin Di Dalam Crypto

Apa itu? Coin Burning, atau Pembakaran koin memang sering terjadi didalam aset digital crypto, Istilah ini menggambarkan penghapusan permanen dari jumlah pasokan yang tersedia dari suatu koin.

Pembakaran / Burning koin biasanya dilakukan oleh tim pengembangan (developer) di balik aset crypto tertentu. Hal Ini dapat dilakukan dengan beberapa cara, yang paling umum dengan mengirimkan koin kedalam “eater address / alamat pemakan“.

Meskipun begitu, saldo yang dibakar bisa dilihat oleh siapa saja di blockchain explorer, tetapi akses ke konten-nya tidak tersedia untuk siapa pun.

Apa itu pembakaran / burning koin? dan apa fungsi-nya?

Pada dasarnya burning koin didalam crypto mengikuti prinsip ekonomi pasar untuk menghitung harga dari penawaran dan permintaan.

Istilah “koin burning” memunculkan gambaran tentang investor yang mengambil kecocokan dengan mata uang yang berwujud. Karena mata uang digital hanya ada dalam bentuk virtual, dan tidak mungkin dalam bentuk fisik.

Pembakaran dapat dilakukan dengan tujuan yang berbeda, tetapi yang paling sering digunakan adalah untuk tujuan deflasi dari aset digital crypto tersebut.

Penurunan pasokan koin yang beredar cenderung mendorong harga aset crypto itu akan naik, serta akan mendorong trader dan investor untuk terlibat didalamnya. Kasus penggunaan penting lainnya untuk pembakaran token adalah untuk mempertahankan pasak harga stablecoin.

Dengan koin burning, otoritas pengendali dapat memengaruhi harga aset agar tetap pada tingkat yang hampir konstan. Selain itu, pembakaran koin juga adalah mekanisme alami untuk melindungi dari serangan DDOS dan transaksi spam.

Bagaimana cara kerja pembakaran koin?

Didalam aset digital seperti crypto, sangat sulit atau bahkan hampir tidak mungkin untuk mengontrol aliran token atau koin setelah ditambang.

Untuk menghapus koin dari peredaran, penambang dan pengembang memperoleh koin tersebut dan kemudian mengirimkannya ke alamat khusus (eater address / alamat pemakan) yang memiliki private-key yang tidak dapat di ambil.

Tanpa akses ke private-key, tidak ada yang dapat mengakses jumlah koin ini lagi untuk digunakan di dalam transaksi blockchain.

Dengan demikian, koin tersebut menjadi tidak dapat digunakan dan, untuk semua maksud dan tujuan, dipindahkan ke ruang di luar pasokan koin yang beredar.

Koin burning juga mempromosikan efek ini dan memastikan pengurangan sirkulasi keseluruhan. Akibatnya, pembakaran koin adalah metode yang efektif untuk meningkatkan atau menstabilkan penilaian seluruh mata uang.

Bukti pembakaran koin

Untuk menemukan bukti pasokan koin yang telah di burning di dalam crypto, ada sebuah mekanisme yang disebut sebagai Proof-of-Burn (PoB).

PoB adalah salah satu dari beberapa algoritma mekanisme konsensus yang diimplementasikan oleh jaringan blockchain.

Hal ini untuk memastikan bahwa semua node yang berpartisipasi mencapai kesepakatan tentang status jaringan blockchain yang benar dan valid.

PoB juga sering disebut sistem Proof-of-Work (PoW) tanpa pemborosan energi. Ini beroperasi dengan prinsip yang memungkinkan penambang untuk “membakar” koin mata uang crypto. Mereka kemudian diberi hak untuk menulis block yang sebanding dengan koin yang di burning.

Postingan Terkait

Jelajahcoin